Monday, August 04, 2008

Maha Cemburu...

Hari ini kita hendak belajar mengenai syahadatain, 2 kalimah syahadah? Apa dia dua kalimah syahadah?

Pertamanya, Lailahaillallah dan keduanya, Muhammadurrasulullah..

Bagus sekali jawapan adik. Akak nak tanya, apa dia maksud ‘ilah’ dalam lailahaillallah?

Maksudnya sembahan. Allah itu adalah rabb kita dan kita percaya Allah adalah sembahan kita. Macam ini ..(sambil si adik melukiskan gambarajah)

Siapa ‘ilah’ (sembahan) kita?

Ada ke patut akak tanya soalan tu…Mestilah Allah…Budak darjah 1 pun tahu benda itu…

Ramai yang tahu adik, tapi tidak ramai yang memahaminya…

Maksudnya?

Ada yang kata Allah adalah ‘ilah’nya (sembahannya), namun hatinya tidak sebegitu..

Contohnya?


Misalnya, ramai yang pergi program agama, tetapi hatinya terlekat dengan pelajarannya. Dia mengaku Allah ‘ilah’nya (sembahannya), namun hatinya menyembah pelajarannya. Contoh lain pula, waktu solat sudah bermula, tapi dia masih menonton televisyen. Dia mengaku Allah ‘ilah’nya (sembahannya), tetapi hatinya menyembah televisyen. Cuba kita tengok surah ArRa’ad ayat 11. Adik pernah belajar bahasa arab, bukan? Apa terjemahannya?

Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri…

Apa yang adik faham dengan ayat ini?

Kalau malas misalnya, kenalah jadi rajin..baru Allah akan ubah nasib kita...

Hmm, kalau kita tengok ayat itu semula, Allah sebut kena ubah ’ma bianfusihim’..Terjemahan ’apa yang ada pada diri mereka sendiri’ itu merujuk kepada hati sebenarnya...

Hati?

Ya, adik. Kena ubah hati, mengapa? Sebab Allah ini Maha Cemburu. Dia tidak mahu mengubah mereka yang hatinya ada selainNya. Kita tidak mahu hati sebegini. Dipenuhi dengan hal-hal dunia. Bercampur Allah dengan hal-hal dunia.


Bagaimana pula dengan pelajaran saya, kak? Saya asyik fikirkan pelajaran saya.

Letakkan urusan keduniaan di tangan. Allah di hati dan urusan dunia di tangan. Orang yang faham Allah sebagai ’ilah’nya (sembahannya) akan menyelesaikan tugasan pelajarannya dengan secepat mungkin agar tidak bertembung dengan tuntutan Allah seperti dakwah. Contohnya seperti Sahabat Rasulullah SAW , Saidina Abdul Rahman bin Auf. Semasa peristiwa hijrah, dia melaksanakan hijrahnya dengan sempurna. Setibanya di Madinah, di saat sahabat Ansar mampu memberikan segala kelengkapan, Saidina Abdul Rahman hanya meminta sahabat Ansar menunjukkan lokasi pasar. Dan Saidina Abdul Rahman berniaga dengan sebenarnya. Dialah sahabat Rasulullah SAW yang dijanjikan syurga dan dia juga adalah peniaga yang hebat. Urusan dakwah di hatinya, urusan perniagaan di tangannya.


Kak, macam mana dengan perasaan cinta?

Agak-agaknya orang yang hatinya ada cinta kepada manusia, mampukah hatinya sepenuhnya diisi dengan Allah?

Mestilah tidak. Asyik hendak fikirkan insan yang dicintainya. Bercampur Allah dan kekasihnya di dalam hatinya.

Betul.

Lain itu, macam mana kalau hendak berkahwin?

Letakkan urusan perkahwinan juga di tangan. Apabila sudah berkemampuan, barulah lafazkan hajat hati kepada orang alim atau pun ibu bapa untuk mencarikan pasangan yang soleh. Selagi belum bersedia, usah dilayan perasaan. Usah letakkan urusan perkahwinan di hati. Sebagai remaja Muslim, hatinya dipenuhi dengan Allah. Urusan dakwah perlu mengisi masanya. Ingat lagi kisah Assyahid Imam Hassan Al Banna, bukan?

Kisah yang mana kak?

Kisah Assyahid Imam Hassan Al Banna yang begitu komited pada dakwaah. Suatu hari, saat Assyahid berdakwah, seseorang datang padanya dan mengatakan bahawa anaknya sakit. Kata Assyahid, anaknya itu masih mempunyai ibunya lagi untuk menjaganya. Dan kemudian,datang seorang lagi dan berkata padanya, bahawa anaknya itu sakit begitu teruk sekali. Kata Assyahid, anaknya itu masih mempunyai saudaranya yang lain untuk menjaganya. Dan kemudian datang seorang lagi dan mengatakan bahawa anaknya telah meninggal dunia, kata Assyahid, masih ada saudaranya untuk mengembumikan anaknya dan mengetahui segalanya tentang kubur anaknya. Sukar untuk membayangkannya, bukan? Tetapi Assyahid tahu, kalau dia bersama anaknya, anaknya tetap akan pergi juga. Namun tiada siapa untuk ummahnya. Dan dia tahu peranannya di mana. Assyahid contoh insan yang meletakkan Allah di hatinya. Hatta anaknya sendiri tidak mengisi hatinya. Urusan dakwah lebih utama, adik.

Ya, kak. Terima kasih.

Lembah nurani, fitrahnya suci...

Kembara Ilmu - Suhaimi

2 comments:

kak_dik said...

salam..nice article..teruskan usaha ini untuk kmbangkan dakwah..Islam untuk semua!! =)

ummuafeera said...

waalaikumussalam warahmatullahi taala wabarakatuh..

segalanya dari Allah, kak dik,,

doakan...moga Islam kembali gah di dunia...

There was an error in this gadget