Wednesday, June 24, 2009

Pengalaman...

Saya tertarik untuk menambah entri setelah membaca blog Farahana mengenai kegagalan.

Kalau ada pengikut setia blog ini mungkin mereka akan perasan satu perkara iaitu perjalanan pencarian saya mengenai takdir. Ia adalah satu perjalanan yang amat lama. Kadang tertanya-tanya juga asbab di sebalik kelambatan saya memahami perihal Qadar Allah. Jawapannya mudah. Pengalaman adalah cara terbaik yang Allah sediakan untuk mendidik manusia. Sesuatu perkara hanya akan dihargai seandainya perjalanan untuk mendapatkannya adalah terlalu mahal.

Ada satu kisah di Bosnia mengenai seorang brother yang terlibat dalam peperangan. Salah satu missile jatuh di jarak yang sama di antara dia dan seorang temannya. Tapi Allah mentakdirkan bahawa temannya itu hancur belaka sedangkan dia tidak mendapat apa-apa kecederaan.

Katakanlah: "Sebenarnya maut yang kamu melarikan diri daripadanya itu, tetaplah ia akan menemui kamu; kemudian kamu akan dikembalikan kepada Allah yang mengetahui segala yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia memberitahu kepada kamu apa yang kamu telah lakukan (serta membalasnya) ". Al-Jumu'ah (62) : 8

Siapa yang lebih memahami ayat Quran itu? Brother itu ataupun kita? Pastinya brother tersebut kerana pengalamannya begitu berharga untuk dia memahami ayat tersebut.

Bahasa mudahnya, pengalaman adalah sesuatu yang amat mahal dan berharga. Semasa saya di Tahun 1 dan Tahun 2 pengajian di dalam bidang perubatan, saya benar-benar dalam tekanan. Setiap minggu ada peperiksaan dan setiap minggu keputusan akan dipamerkan untuk tontonan. Selalu juga saya gagal dalam weekly assessment. Saya pernah mendapat hanya 30% semasa weekly assessment block Reproductive System. Saya lulus di dalam Professional Exam tapi mentor saya kata keputusan saya paling teruk di dalam kumpulan saya. Serius stress masa itu. Lebih-lebih lagi apabila kata-kata tersebut dilontarkan di hadapan kawan-kawan yang lain. Masa itu tergambar betapa hancurnya masa depan dakwah dan hal lainnya. Saya lulus tapi saya menangis.

Bagi mereka yang diuji dengan peperiksaan setahun sekali pun sudah stress, dapat bayangkan kalau examnya tiap-tiap minggu? Dan tiap-tiap minggu ada reflection session dengan mentor untuk membincangkan kegagalan tersebut. Serius stress. Saya stress juga sebab belajar kerana exam dan bukan kerana ilmu.

Senang kata kegagalan adalah suatu yang amat pahit lebih-lebih lagi bagi mereka yang pernah berada di puncak. Benarlah kata-kata di dalam filem Sang Murabbi, "Allah Taala akan menguji antum pada titik terlemah antum".

Sampailah suatu masa Allah memberikan saya kefahaman berdasarkan tafsir Muqaddimah Fi Zilalil Quran mengenai Qadar. Saya ada menulisnya di sini. Sejak saat itu saya tidak takut lagi. Hilang semua perasaan takut dan saya lebih bersemangat untuk berusaha. Allah memberi saya pahala dengan setiap usaha saya.

Bila saya tidak risau lagi dengan exam, Allah mengembalikan kembali barang yang hilang. Keputusan saya bertambah baik di Tahun 3. Kelmarin saya menelefon kolej untuk mengetahui keputusan exam kelima-lima posting semasa di Tahun 3. Alhamdulillah saya dapat B+ untuk 3 daripada 5 posting yang saya lalui. Alhamdulillah saya lulus kesemua posting. Amat benarlah kata-kata Allah:

Ingatlah ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada sesiapa pun, sedang Rasul yang ada diantara kamu yang lain memanggil kamu (dari kelompok yang lari), kerana itu Allah menimpakan kepadamu kesedihan demi kesedihan, agar kamu tidak bersedih hati (lagi) terhadap apa yang luput dari kamu dan terhadap apa yang menimpamu. Dan Allah Mahateliti apa yang kamu kerjakan.Kemudian setelah kamu ditimpa kesedihan, Dia menurunkan rasa aman kepadamu (berupa) kantuk yang meliputi segolongan dari kamu, sedangkan segolongan lain telah dicemaskan oleh diri mereka sendiri; mereka menyangka yang tidak benar terhadap Allah seperti sangkaan jahiliyah.(3:153-154)

Tapi sebelum saya telefon kolej, saya masih berdoa dan melakukan solat Dhuha terlebih dulu. Kenapa saya perlu berdoa sedangkan keputusan saya telah pun ditentukan, qadar Allah ke atas saya telah ditentukan? Sebabnya Allah memberi pahala tawakal, pahala untuk doa-doa tersebut.

Semasa saya menulis mengenai Qadar Allah, ada yang bertanya dengan mengemukakan dalil bahawa Allah tidak mengubah nasib seseorang selagi mereka tidak mengubah nasib mereka sendiri. Saya pernah menulis mengenai ayat ini di sini. Tapi saya hanya tersentak mengenai ayat ini apabila KD menerangkannya semasa pembentangan kami di dalam program di Taman Botani.

Dalil yang disebutkan itu ada di dalam Surah Arra’d ayat 11. Selalu sangat orang sebut ayat ini. Tapi mana mungkin manusia mengubah nasib mereka? “Rufi’atil aqlam wa jaffatissuhuf”. Pena-pena telah diangkat dan dakwat menjadi kering. You can’t change your destiny. Semuanya Allah dah tentukan. Kalau kita tengok ayat itu semula, Allah sebut kena ubah ’ma bianfusihim’. Terjemahan ’apa yang ada pada diri mereka sendiri’ itu merujuk kepada hati sebenarnya. Kamu boleh mengubah apa yang ada di dalam hati tapi mustahil kamu dapat mengubah nasib kamu.

Mungkin tulisan saya tidak begitu baik untuk menerangkan semua ini, tapi seandainya kamu betul-betul faham semua ini, insya Allah kamu tidak akan sedih.

Saya beritahu mak juga pasal Qadar Allah. Lepas itu saya tanya, “Mak, kalau saya fail masa final year misalnya, mak sedih ke?” Mak saya kata dia tidak sedih. Orang yang faham semua ini insya Allah tidak akan sedih lagi. Dan dia begitu bersemangat untuk berusaha sebab Allah nak berikan dia pahala banyak-banyak atas setiap usahanya. Even Allah menyuruh Nabi-nabinya menyampaikan sahaja dakwah, Allah tidak pernah tanya mengenai hasil. Allah tidak pernah tanya berapa ramai yang masuk Islam, kenapa dia ini tidak Islam lagi? Macam itu dengan kita pun. Tugas kita hanyalah berusaha.

Ada yang kata result dirinya sama even dia berusaha atau tak. Dia pun tak nak berusaha sangat. Itu maksudnya dia tak faham. Kalau dia faham Allah beri pahala atas usahanya, dia tidak kisah pun belajar berjam-jam meskipun gagal berkali-kali.

Saya pun tidak tahu kamu faham atau pun tidak tulisan ini. Tapi tanggungjawab saya hanya menyampaikan.

3 comments:

Wan Nur Shuhada said...

em, susah jgk nk fhm tp mesejnya sampai...insyaAllah...sesungguhnya hidayah tu milik Allah...sy jmpe blog awk ni pn satu hidayah...Alhamdulillah..

Setiap orang ade pengalaman sendiri..Saya mcm tu jg. Tp yg lbh penting mcm mane penceritaan nye...

I like your writing. keep it up! we work for God(ALLAH)...(^^,)

alMizzi said...

AsSalamu alaikum

sangat bagus posting ini..
:)

وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِينَ
dan kesudahan/akibat Yang baik adalah bagi orang-orang Yang bertaqwa....

jika kamu jadi pengecut/penakut kamu pasti akan mati juga,
jika kamu jadi berani/berjuang kamu pasti akan mati juga..!

sebab itu hidup sebagai orang berani dan penuh usaha..
hanya takut/taqwa pada ALLAH.
sehingga bertemu denganNya.

amin.

ummuafeera said...

shuhada, terima kasih...saya rasa terharu bila awak kata awak jumpa blog ini pun satu hidayah..insya Allah yang baik dari Allah..saya gembira menjadi perantara hidayah itu..terima kasih atas sokongan:)

"Dan jika seseorang mendapat hidayah karenamu, itu lebih baik dari dunia dan segala isinya"..

tiada kepuasan tanpa dakwah..tiada kemanisan tanpa dakwah...

almizzi..terima kasih atas perkongsian dan teguran...

There was an error in this gadget