Sunday, June 07, 2009

Loya...

Takut

Esok bermulalah minggu exam. Aku rasa macam tidak seronok sangat sebab dalam posting surgery ini, aku tidak akan tahu saat dan ketikanya aku akan exam. Aku perlu datang ke hospital seminggu ini tiap-tiap hari seawal pukul 7.30 pagi dan perlu berada di hospital sehingga 5 petang. Examnya surprise! Selama seminggu ini, bila-bila masa sahaja aku akan dipanggil. Serius macam tahanan ISA, tidak akan tahu bila saat dan ketikanya dia akan bebas.

Takut ke?
(Dan juga) mereka bersukacita dengan kurniaan Allah (balasan mati Syahid) yang telah dilimpahkan kepada mereka dan mereka bergembira dengan berita baik mengenai (saudara-saudaranya) orang-orang (Islam yang sedang berjuang), yang masih tinggal di belakang, yang belum (mati dan belum) sampai kepada mereka, (iaitu) bahawa tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita. (Ali Imran:170)

Cuba tengok ayat itu? Allah sebut mengenai ’khaufun’ dan ’yahzanun’, takut dan sedih. Banyak sebenarnya ayat-ayat Allah mengenai takut dan sedih ini.

Kenapa manusia takut selalunya? Manusia takut dengan hari-hari yang mendatang. Manusia takut akan hari esok.

Kenapa manusia selalu sedih? Mereka selalu sedih dengan masa lalu. Mereka selalu bersedih dengan peristiwa yang telah berlaku.

Apa kualiti orang yang bahagia? Tidak memikirkan masa lalu dan masa depan. Jangan salah faham dengan kata-kata aku. Maksud aku perancangan itu perlu tapi meletakkan seluruh tadbir hidupnya pada Allah. Aku tahu hal itu mudah disebut, tapi sukar mendidik hati untuk menerimanya. Tapi setiap dari kita berusaha memahami hal itu bukan?

Aq dan ko

Sejujurnya di alam realiti, aku lebih suka menggunakan ’aq’ dan’ko’. Aku tahu ramai manusia ayu tidak suka hal-hal itu. Maka perlulah aku menyesuaikan diri dengan manusia yang aku temui. Ada masa kena guna ’ana nti’, ’aq ko’, ’saya awak’.

Benda itu bukan masalah besar kan? Tapi bagi sesetengah manusia mereka memandang serong golongan ’aq ko’ ini. Ada mak ayah yang sampai pukul anak dia sebab cakap ‘aq ko’. Aku tertanya-tanya juga macam mana anak-anak ini akan berhadapan dengan manusia-manusia di luar sana. Tidak pasal-pasal akan ada golongan yang mengatakan bahawa ‘aq ko’ adalah suatu dosa.

Entahlah, aku rasa sebab manusia salah faham maksud akhlaq. Apabila menyebut soal akhlaq, mereka membayangkan kelembutan, keayuan dan yang sewaktu dengannya. Mereka membayangkan insan-insan yang berjalan sampai terlanggar tiang. Sedangkan akhlaq itu luas lagi. Ketegasan adalah akhlaq. Seorang wanita memberikan hujah dan idea adalah akhlaq. (Kadang pelik juga apabila masuk meeting, semua wanita menjadi ayu tiba-tiba.)

Saidina Umar yang suka memberi idea untuk membunuh orang itu tiada akhlaq ke? Rasulullah SAW pun bunuh ramai orang di dalam peperangan, Rasulullah SAW tiada akhlaq ke? Ingat kisah Abu Dujanah dalam peperangan Uhud. Dia jalan dengan sombong. Tapi Rasulullah SAW kata itu adalah akhlaq yang baik semasa dalam peperangan.

Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu berpaling tadah dari ugamanya (jadi murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Ia kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan Dia; mereka pula bersifat lemah-lembut terhadap orang-orang yang beriman dan berlaku tegas gagah terhadap orang-orang kafir, mereka berjuang dengan bersungguh-sungguh pada jalan Allah, dan mereka tidak takut kepada celaan orang yang mencela. Yang demikian itu adalah limpah kurnia Allah yang diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; kerana Allah Maha Luas limpah kurniaNya, lagi Meliputi PengetahuanNya. (5:54)

Macam tiada kaitan sahaja apa yang aku sebutkan. Cuma aku tidak suka orang mengadili akhlaq dengan hal-hal yang kecil dan remeh temeh. Banyak lagi benda yang termasuk dalam akhlaq. Sopan dan keayuan hanya sebahagian sahaja dari akhlaq. Baguslah anak-anak dididik dengan keayuan dan kesopanan tapi anak-anak perlu juga dididik dengan hakikat realiti. Kalau tak mereka akan mendapat ’heart attack’ apabila berhadapan dengan dunia yang sebenar.

Carbuncle
Carbuncle, sebaceous cyst dan yang sewaktu dengannya dapatlah disimpulkan sebagai bisul oleh orang-orang awam. Aku tidak tahu sebab musabab ramai pelajar perubatan sukakan surgery. Bisul, nanah dan surgery adalah hal-hal yang tidak dapat dipisahkan. Carbuncle adalah bisul yang sangatlah besar. Sekali kamu melihatnya, pasti kamu tidak akan melupakannya. Kadang aku rasa loya setiap kali melihat nanah-nanah yang berjejeran ini tapi aku terpaksa menyembunyikan wajah yang sebenar dari pesakit.

Kenapa loya? Aku rasa masalah aku bukan pasal melihat nanah tapi…

Dan tiada (pula) makanan sedikitpun (baginya) kecuali dari darah dan nanah. Tidak ada yang memakannya kecuali orang-orang yang berdosa. (Al-Haaqqah: 36-37)

Sesungguhnya neraka Jahannam itu (padanya) ada tempat pengintai lagi menjadi tempat kembali bagi orang-orang yang melampaui batas mereka tinggal di dalamnya berabad-abad lamanya mereka tidak merasakan kesejukan di dalamnya dan tidak (pula mendapat) minuman selain air yang mendidih dan nanah. (An-Naba': 21-25)

Dapat bayangkan tak kalau perlu menelan nanah itu? Baunya, rasanya...arghhh...

Tak perlu telan banyak-banyak itu. Cuba ambil secubit sahaja dan campurkan dalam air sirap atau goreng sekali dengan nasi, mampukah aku untuk menelannya?

Fikir-fikirkan, bayang-bayangkan,..

4 comments:

alMizzi said...

أُولَئِكَ الَّذِينَ امْتَحَنَ اللَّهُ قُلُوبَهُمْ لِلتَّقْوَى
merekalah orang-orang Yang telah di imtihan / exam kan oleh Allah hati mereka untuk bertaqwa;

tawakkul adalah kepala segala urusan taqwa....

Di saat-saat ini (exam):
Peluang untuk dapat KASIH ALLAH

َ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang bertawakal kepadaNya !!

oleh itu teguhkan hati dalam melalui imtihan untuk menuju taqwa..
dan dapatkan KASIH ALLAH..

ummuafeera said...

terima kasih...ayat apa ye yang mula-mula tu?

alMIzzi said...

Surah al-hujurat ayat 3


hearts tested for akhlaq..


dan Ruh taqwa ialah:
layyinan wa syafaqah
(kelembutan dan belah kasih)

esp with patients..

ummuafeera said...

menarik ayat itu..terima kasih atas perkongsian...

There was an error in this gadget