Saturday, June 06, 2009

Gula getah...

Ingat lagi kisah Nabi Sulaiman? Saya ada menulis kisahnya di sini. Ada masa, bacalah.

Pergilah bawa suratku ini, serta campakkanlah kepada mereka, kemudian berundurlah dari mereka; dalam pada itu perhatikanlah apa tindak balas mereka.(Surah Annaml:28)

Best kan ayat Quran? Allah mesti tekankan hal-hal yang penting. Boleh je Allah ceritakan part Nabi Sulaiman assign burung hud hud untuk campakkan surat tersebut sahaja, tapi kenapa Allah rakamkan juga part Nabi Sulaiman menyuruh burung hud hud beredar dari tempat tersebut? Sebab hal itu sangatlah penting. Kita tidak boleh lama-lama sangat di tempat maksiat, kalau tidak kita pun hanyut juga.

Semalam saat saya mahu ke usrah, seorang housemate bertanyakan soalan, ”Afeera tidak tengok benda-benda lagha ni ke?”

Saya diam dan senyum sahaja dan kemudian beredar. Kerja saya amat banyak. Saya kena prepare untuk usrah, kena tambah ilmu dan macam-macam lagi. Saat bergelar pelajarlah saat terbaik untuk menambah ilmu sebagai persediaan diri. Alhamdulillah atas kesibukan yang Allah kurniakan yang menjauhkan saya dari semua itu. Kalau masa kita tidak digunakan dengan hal yang berfaedah, pasti masa tersebut akan terisi dengan benda-benda yang lagha. Sejujurnya saya masih bermujahadah untuk menolak Jahiliyyah dari kehidupan saya. Adakalanya saya tersungkur juga tapi hal tersebut benar-benar membuatkan saya rasa bersalah.

Bukan senang mahu menulis hal ini tapi sejujurnya ia adalah peringatan buat diri saya juga. Ada satu kisah bagaimana seorang ayah mengadu pada seorang ulama mengenai anaknya yang suka makan coklat. Dia meminta ulama tersebut menasihati anaknya. Ulama tersebut meminta si ayah membawa anaknya pada hari yang lain. Kenapa? Sebab ulama tersebut pun suka makan coklat, dia kena tinggalkan dulu tabiat itu sebelum memberi nasihat pada anak kecil tersebut. Barulah nasihat tersebut akan terkesan. Saya kena betul-betul mujahadah. Moga Allah memberikan kekuatan.
Seorang ukhti pernah berkata bahawa Jahiliyyah ini macam gula getah. Melekit sangat. Susah sangat nak bersihkan. Contohnya kalau kita berjalan-jalan dan terpijak gula getah, susah kan nak bersihkan? Mesti kita lambat nak sampai ke tempat yang dituju sebab nak bersihkan gula getah itu dulu. Gula getah itu mesti menganggu perjalanan. Kita jalan pun macam orang tidak betul.

Macam itu juga dengan jalan dakwah. Kalau ada jahiliyyah yang melekit, mesti lambat kita nak mendaki jalan dakwah ini. Mesti kita lambat sampai kepada matlamat kita. Tapi serius susah sebab jahiliah itu memang satu benda yang sangatlah melekit, yang dah ada dalam diri kita untuk satu jangka masa yang lama. Kena ada azam dan mujahadah yang sangat kukuh. Kena yakin kat Allah yang Allah akan ganti benda itu dengan yang lebih baik.

Di saat saya bersama Jahiliah, saya rasa hati saya sangat susah untuk tersentuh dengan AlQuran. Tapi apabila saya meninggalkan Jahiliah, saya dapat merasai kemanisannya. Kemanisan itu amat sukar untuk diceritakan, but once you feel it, you will always want it. Kalau nak rasa, kenalah mujahadah kan?
Contohnya ada satu gelas sirap. Kita nak isi air kosong dalam gelas itu. Cuba kita tuang air kosong ke atas air sirap dalam gelas itu. Mesti ambil masa yang lama nak tuang air kosong itu sampailah warna air sirap itu hilang. Mesti pakai banyak tenaga, Tapi cuba buang je air sirap itu dan tuang air kosong, kan senang?

Macam itu jugak dengan jahiliyyah. Mana mungkin hidayah Allah bercampur dengan jahiliyyah? Semua itu akan ambil masa yang begitu lama untuk jernih. Tapi cuba buang semua jahiliah itu, mesti kita akan rasa kemanisan hidayah. Hidayah itu akan datang mencurah-curah. Pasti kita akan temui hikmah. (Faham ke? Macam pelik je analogi itu.)

Ya Allah, janganlah Kau palingkan aku dari jalan ini setelah Kau memberikan aku hidayah. Kurniakanlah aku taufiq untuk sentiasa istiqamah.

(Kenapa idea mencurah-curah saat-saat exam ni ye?)

No comments:

There was an error in this gadget