Monday, June 15, 2009

Jalan...


Selama beberapa tahun dia dalam dunia tarbiah, Allah menghidangkannya beberapa jalan. Ada konflik dalaman yang berlaku di dalam hatinya. Tidak mudah diluahkan pada sesiapa. Naqibahnya sering berpesan, luahkan semua masalah pada Allah. Dulu sering juga dia meluahkan masalah pada naqibahnya, namun satu sahaja jawapan yang akan diterimanya, "Andai ada masalah, kecelaruan, kekeliruan, luahkan pada Allah, moga Allah menemukan jalan keluar bagi masalah tersebut". Dia jadi malu sendiri.

"Nanti siapa yang akan follow-up selepas habis belajar?"

Soalan yang benar-benar membuatkan hatinya sesak. Dia sudah ada jawapan. Tapi bimbang melukakan hati yang lain. Tapi pastinya menjaga hati yang lain akan membuatkan dia pula terus-terusan terluka. Dia hanya mahu berada di jalan ini iaitu jalan orang yang bekerja. Disuap dengan tarbiah tetapi tidak bekerja hanya membuatkan dia sakit. Dia hanya menjadi belon yang menjadi semakin besar kerana ditiup yang akhirnya pecah menjadi serpihan yang tidak berguna. Dia tidak suka dengan segala teori! Dia menjadi parah dengan tidak bekerja. Lantas dia sanggup mengharungi perjalanan yang jauh dan juga menjauhkan diri dari manusia yang dikenali agar dia mampu membuat kerja. Dia telah memilih jalan ini iaitu satu-satunya jalan yang membuatkan dia bekerja.

Syed Qutb pernah menulis mengenai dirinya:

"Orang yang menulis kajian ini ialah seorang yang hidup membaca selama 40 tahun genap. Kegiatannya di peringkat pertama ialah membaca dan menelaah kebanyakan hasil pengajian dalam pelbagai bidang pengetahuan manusia termasuk kajian yang menjadi bidang kegemarannya. Dan pada akhirnya, ia pulang ke pangkal jalan iaitu pulang dengan sumber aqidah (Al Quran), pandangan dan kefahamannya. Dan di sana ia dapati bahawa seluruh apa yang dibacanya itu amat kerdil jika dibandingkan dengan potensi-potensi aqidah Islam yang agung itu dan akan terus dengan sifat agungnya. Walau bagaimanapun, ia tidak menyesal atas kehabisan umurnya selama 40 tahun itu kerana dengan usianya yang selama itu, ia berjaya mengenal hakikiat jahiliyah, mengenal penyelewengannya, kekerdilannya, kekosongannya, kesongsangannya, kesesiannya dan dakwaannya yang karut. Sejak itu ia sedar dengan penuh keyakinan bahawa seorang Muslim tidak boleh menyatukan 2 sumber ilmu pengetahuan yang berlainan itu untuk diterima olehnya". - Syed Qutb

Bagi insan yang pernah bergelumang dengan Jahiliah, pernah mencari-cari hakikat hidup pasti memahami setiap butir kalimah itu. Keinginannya yang paling dalam adalah untuk menemukan pula manusia-manusia lain yang masih mencari untuk menemui jawapan-jawapan itu. Kehidupannya adalah untuk memberi, hanya memberi dan memberi. Tapi tidak semua yang memahami. Mereka yang tidak faham itu menarik-nariknya untuk sesuatu yang mereka sendiri tidak pernah jelas. Sudah! Sudah! Dia tidak mahu menukilkan teori lagi. Cukuplah hatinya terseksa dengan teori yang diajar. Dia sudah membuat keputusan untuk bekerja. Biarlah mereka. Dia akan berterus terang.

Kata-kata Ustaz Rahmat Abdullah ’sang murabbi’:

“Saya melihat satu simpul kata yang diucapkan Imam Syahid Hasan Al Banna, “Nahnu qaumun ‘amaliyun”. Kita adalah kaum yang berorientasi pada amal. Artinya da’wah jangan hanya berputar pada memperkatakan masalah. Bukankah juga orientasi qur’an mengajak orang untuk beramal. Sehingga gaya bahasa Qur’an secara umum tidak membuat orang itu melamun, tetapi bekerja, beramal. Di situlah Rasulullah berhasil membentuk sahabat, untuk merasakan kenikmatan ilmu itu dengan beramal. Sementara kegelisahan di mana-mana itu karena orang asyik berkutat pada teori. Bahkan da’inya –naudzubillah- kalau da’inya sudah kering otaknya, kering hatinya sehingga mereka lebih banyak menyerap hal-hal yang informatif dan teoritik tanpa seimbang dengan amaliyahnya, baik amaliyah jasadiyah maupun qolbiyah. “

No comments:

There was an error in this gadget