Tuesday, June 09, 2009

Hak...

Semalam aku adalah calon nombor dua untuk exam clinical. Aku sudah melakukan yang terbaik. Allah memilih aku untuk menduduki exam awal barangkali untuk memberi kesempatan untuk melunaskan hak-hak ukhwah terhadap sahabatku yang kini berada di Hospital Serdang. Aku bukanlah seorang sahabat yang baik, seringkali tidak punya masa hatta untuk bertanyakan khabar. Buat mereka yang menganggap bahawa aku adalah sahabat mereka, maafkan aku atas hak-hak ukhwah yang tidak pernah tertunai.

Exam? Entahlah. Hari sebelum exam, aku menelefon Zaid.

”Zaid, aku tidak suka exam macam ini. Tidak tahu bila”.


“Apa benda paling teruk boleh terjadi dengan exam?”

“Fail”.

“Kalau fail, kena buat apa?”

‘Repeat, buat short semester’.

‘Repeat jelah’.

Aku suka bual dengan adik-adik sebab mereka sangatlah berfikiran positif. Aiman lagi bagus. Kalau tidak habis baca, dia tidak akan pergi exam. Tapi seriuslah aku tidak boleh buat macam itu. Belajar perubatan tidak sama dengan benda lain. Huhu..

Mak

Hari ini hari jadi mak. Dia kawan baik, sahabat baik, kekasih aku. Islam mengajar bahawa hubungan aqidah adalah lebih kuat dari hubungan kekeluargaan. Aku sayangkan mak sebab hubungan aqidah juga. Mak adalah manusia yang paling jujur pernah hadir dalam hidup aku. Dia selalu cakap dia tidak faham baca blog aku. Dia juga tidak faham cerpen aku yang ada di dalam buku Antologi Cerpen Palestin. Dari dialah aku faham betapa ramai manusia-manusia yang sebenarnya tidak memahami tulisan aku. Dari dialah aku memahami mad’u.

Instinct dia sangat kuat terhadap aku. Dialah yang selalu membuat aku berpijak di bumi nyata.

Aku sangat suka bergayut dengan dia. Alhamdulillah, talian 3G milikku ke talian 3G miliknya adalah free. Adik aku selalu cakap, Telekom rugi perkenalkan sistem ini dengan adanya orang-orang macam aku. Aku hanya tersedar betapa lamanya aku bergayut bila handphone sudah pun panas.

Adik aku juga selalu cakap, “Boleh tak kau jangan call mak selalu? Aku risau mak kena kanser sebab radiation handphone”. Terlalu serius dan kronik tabiat aku bergayut dengan mak sampai adik aku cakap macam itu. Tiada rahsia pun antara kami. Cinta, hal hospital, hal kawan, semua aku cerita.

Pasal itu aku sedih tengok mereka yang tiada mak. Aku sedih tengok anak-anak Palestin. Mereka kehilangan nikmat yang paling berharga iaitu mak.

Aku sedih sangat melihat insan-insan yang tidak pernah menghargai ibu mereka. Ada sahaja insan yang tidak menjaga ibu dan ayahnya.

Tapi ada juga orang yang hebat menjaga ibunya. Ada seorang anak di hospital yang sering duduk di sisi ibunya. Anak itulah yang menyuap ibunya setiap hari. Satu hari jururawat pujuk si ibu untuk makan, tapi dia tidak mahu. Kenapa? Ibu tersebut menunggu anaknya. Dia makan hanya apabila anaknya sudah pun sampai. Sayunya. Aku teringin mahu menjadi anak yang solehah seperti itu.

Entahlah, aku dedikasikan video ini buat setiap insan yang masih memiliki ibu. Jangan sampai air mata sesal menitis apabila ibu telah tiada. Aku doakan agar Allah mengurniakan syurga tertinggi buat setiap ibu khususnya buat ibuku.

"Wahai Tuhan kami! Berilah ampun bagiku dan bagi kedua ibu bapaku serta bagi orang-orang yang beriman, pada masa berlakunya hitungan amal dan pembalasan" (Surah Ibrahim:41)





2 comments:

maryam abu ahmad said...

feera,
adik2 awak sangat comel.. :)

ummuafeera said...

ya...diorang sangat comel...rindu bangat mahu pulang:)

There was an error in this gadget