Wednesday, May 13, 2009

Realiti...

Saya akui kata-kata senior saya baru-baru ini mengenai realiti. Kita ini berjiwa muda, semangat membara tapi jauh dari realiti. Adakalanya saya tidak setuju dengan beberapa perkara juga kerana realiti.

Apabila ada yang mencadangkan beberapa perkara, saya keberatan untuk bersetuju. Saya kira saya tidak mampu memberi komitmen saat saya bekerja kelak. Afeera, itu kekuatan kamu, kekuatan mereka pasti berbeza. Mereka hebat dalam lapangan sedang saya hanya merangkak sahaja. Entahlah, kamu yang membaca catatan ini pasti tidak memahami bicara saya. Saya merepek sahaja di sini setelah lama tidak membuat kerepek.

Saya pernah menulis suatu ketika dahulu menceritakan perihal realiti. Tulisan ini sudah lama tapi terasa mahu menampalnya di sini. Tapi ada beberapa perkara yang telah saya edit. Saya terasa saat membaca tulisan ini semula. Hikmah itu dari Allah bukan dari diri sendiri. Allah yang menyedarkan saya. Moga ada khairnya tulisan yang ditulis dalam bahasa campur ini.

Saya pernah belajar mengenai satu hadis dan hadis ini benar-benar signifikan dalam kehidupan saya sehari hari.

“Andainya kiamat tiba dan pada tangan seseorang daripada kamu ada sebatang anak kurma, maka hendaklah dia tanpa berlengah-lengah lagi menanamkannya.” (Hadis riwayat Imam Ahmad)

It was really a beautiful hadis. Sebabnya Rasulullah SAW tak sebut – sekiranya hari kiamat akan berlaku, dan kamu boleh membaca quran, kamu perlu membaca quran. Rasulullah SAW tidak menyebut mengenai hal-hal yang jelas berkaitan dengan agama, sebaliknya Rasulullah SAW sebut hal menanam biji benih.

Hadis ini menunjukkan kepada kita betapa tidak sekularnya kehidupan seorang muslim. Tiada pengasingan di dalam mana-mana aspek hidupnya. Dan hadis ini lebih-lebih lagi relevan dengan kehidupan seorang daie. Tiada langsung pengasingan di antara kehidupan duniawi dan ukhrawi.

Semasa belajar hadis ini, saya bertanyakan soalan – “Contohnya kalau kita dah berkahwin, bagaimana kita nak tahu yang kita tidak terlebih limit bersama bersama keluarga sehingga mengabaikan dakwah, atau terlebih limit bersama dakwah sehingga mengabaikan keluarga? Sebagai pelajar, bagaimana kita nak tahu yang kita tidak terlebih limit bersama pelajaran atau dakwah?”

Even soalan saya kelihatan seperti tidak judge pada sesiapa, hikmah pertama yang diajarkan oleh orang yang mengajarkan saya hadis ini adalah – jangan judge sesiapa.

Betul katanya. Satu masa nanti mungkin sahabat kita akan berkahwin, dan mungkin sepi dari lapangan dakwah. Dan saat itu, tidak sewajarnya kita judge bahawa dirinya telah meninggalkan dakwah ini.

Sebabnya individu tersebut sahaja yang lebih maaruf mengenai dirinya. Kita yang lebih tahu keadaan diri kita sendiri.

Andai selepas berkahwin, mak mertua kita adalah seorang yang tidak faham Islam misalnya, ia menyukarkan kehidupan kita pastinya. Tapi adakah kita hendak berputus asa? Tak. What should we do? Tanamkan fikrah pada mak mertua. Proses itu mungkin mengambil masa selama 10 tahun atau lebih, tapi kita perlu melakukannya even mungkin perjuangan kita pada lapangan dakwah bersama jemaah telah terbantut. Kerana kita maaruf, semua itu juga untuk digunakan pada dakwah. Allah mengadili kita berdasarkan niat. Allah tahu matlamat akhir kita. Penting ke nak lahirkan mak-mak mertua yang faham Islam? Penting sangat. Even dakwah ini memerlukan syabab-syabab, tapi dakwah ini tidak pernah sesekali meminggirkan golongan tua. Kita nak lahirkan mak mertua yang boleh menginfaqkan menantunya pada jalan dakwah, bukan golongan ibu mertua yang sibuk berbicara mengenai haid dan nifas even diorang dah menopause. Ambillah masa bersolat jemaah bersama ibu mertua, dan tanamkan fikrah sedikit demi sedikit.

Saya pernah pergi kursus hafaz quran. Ustaz ajar sehari hafaz satu ayat je kalau kita memang bermasalah untuk hafaz quran. Tapi kerana niat kita adalah untuk menghafaz quran, Allah mengira pahalanya sama dengan orang yang hafaz keseluruhan Quran even saat itu kita merangkak-rangkak menghafaz Quran. Kalau kita tahu masa kita bersama keluarga itu adalah untuk kepentingan dakwah pada masa hadapan, insya Allah, Allah nilai semua itu meskipun kita mati sebelum sempat berjuang di dalam lapangan sebenar.

Satu lagi aspek yang perlu ditekankan adalah pembinaan anak-anak. Beryukurlah seandainya kita dikurniakan anak-anak yang memahami dakwah macam anak-anak umi dan abi. Even baru habis UPSR, umur 12 tahun, bila pergi surau, boleh mengemop lantai surau. Masya Allah.

Tapi mungkin juga kita diuji dengan naluri anak-anak yang memberontak. Mungkin juga ada anak-anak yang lebih sensitif dan memerlukan perhatian. Kalau lahir anak nombor dua, perlu pula memikirkan masalah yang selalu dialami disebabkan oleh konflik di antara anak pertama dan kedua. Mungkin juga mempunyai anak-anak yang mengalami penyakit seperti autistik dan lain-lain. Dengan semua masalah ini, kita masih lagi terkejar-kejar dengan dakwah di luar, kita sendiri menjadi fitnah apabila zuriat sendiri hancur belaka. Kita sahaja yang mengenali diri kita. Allah faham permasalahan kita.

Boleh je kita organize program dakwah yang melibatkan keluarga. Boleh je nak bawa anak-anak pergi program usrah. Seorang ukhti yang saya kenali membawa anaknya dan menggunakan anaknya sebagai model apabila bercerita mengenai kisah sahabat. Kita masih lagi melakukan dakwah dan anak-anak masih lagi merasa kebersamaan dengan kita.

Dan kita juga perlu memahami keadaan ibu yang mengandung. Pada bulan-bulan pertama (1st trimester), tidak mustahil ibu-ibu yang mengandung mengalami symptom yang teruk. Ada yang muntah-muntah (hyperemesis gravidarum) sehingga perlu masuk ke hospital. Baguslah kalau still mampu bersama dakwah. Muntah-muntah di dalam usrah. It’s good. Ada juga penyakit-penyakit yang tidak mustahil kita kena waktu mengandung sahaja macam kencing manis semasa mengandung (gestational diabetes mellitus), darah tinggi semasa mengandung (pregancy induced hypertension) dan penyakit lainnya.

Dalam semua permasalahan, satu je yang perlu ditekankan. Kita lebih mengenali diri kita sendiri. Kalau tiada masalah, tapi masih melarikan diri dari dakwah, jawablah sendiri dengan Allah. Kita lebih mengetahui kemampuan kita. (Ayat ini membuatkan saya terasa. Adakalanya bermalas-malasan tanpa urusan. Astaghfirullah..)

Cuma saya tidak dapat mengupas mengenai pasangan. Kalau pasangan yang menuntut perhatian, saya kira masih tidak cukup tarbiah lagi la. Memang tidak faham lagi tujuan hidup kat dunia. Di saat Rasya, isteri Dr Abdul Aziz Rantisi ditanya sama ada beliau mahu menulis kisah riwayat hidup suaminya, jawapan yang diberikan oleh Rasya – “HAMAS sedang mengumpulkan bahan tentang ini. Mungkin saya tidak begitu mengambil peduli hal seperti ini dan menyerahkannya kepada HAMAS. HAMAS lebih layak untuk menjaga anak-anaknya dan HAMAS lebih lama bergaul dengan as-Syahid daripada kami. Dengan itu saya atau anak-anak dan ahli keluarga kami tidak mengambil peduli hal ini. Saya berdoa kepada Allah yang maha berkuasa agar kisah riwayat hidup ini terbit tidak lama lagi.”

Saya kira orang yang sibuk nak cari orang nombor dua dalam kehidupannya tanpa sebab yang benar, adalah mereka yang belum lagi hidup dalam dakwah dengan sepenuhnya. Orang yang benar dalam kehidupan dakwahnya, mungkin masih tercari-cari masa dengan keluarganya.

Tapi kita masih lagi boleh merasa kebersamaan dengan handle program bersama macam Kak E dan pasangannya. Mereka attend program bersama, menggunakan rumah mereka sebagai tempat dakwah dan lainnya.

Apapun sebolehnya janganlah tinggalkan semua macam attend usrah misalnya. Kalau penat sangat pun , pergilah jugak usrah seminggu sekali. Tidurlah dalam usrah.

Semua yang disebutkan sama juga dengan aspek pelajaran. Kita lebih tahu kemampuan kita. Kalau lemah dalam akademik, tapi sibuk dengan dakwah, kita jugalah yang menjadi fitnah pada dakwah. Tapi segalanya berkait dengan Allah. Pelajaran kita pun perlu diniatkan untuk dakwah. Even tidur pun perlu diniatkan pada dakwah. Kadang kita ini beri alasan nak study, tapi tak study jugak, jawablah dengan Allah. Hidup ini satu sahaja persoalannya iaitu mengenai hubungan kita dengan Allah. Tidak sesiapa boleh menipu Allah. Allah mengetahui segala perkara di dalam hati.

Sebagai manusia, sukar menjadi sempurna. Pasti ada cacat cela dalam segalanya. Tetapi teruslah berusaha.. Banyakkan berdoa..Kehidupan ini amat memerlukan Allah untuk bersama kita..
Segala yang baik datang dari Allah, dan segala kelemahan datang dari diri saya sendiri…

Ini dunia realiti, Afeera!

No comments:

There was an error in this gadget