Sunday, May 03, 2009

Bahagian 6: Rona Pemudi...


Setiap dari mereka berfikir dan berkelana merenungi setiap bicara. Adakalanya mereka membisu memberi ruang kepada hati untuk mencerna. Tidak lekang mulut mereka mensyukuri, tidak kering lidah mereka mengucap puji, dan tidak basah bibir mereka menyebut nama-Nya atas kurniaan nikmat iman dan Islam yang mereka rasai. Hati mereka kian celik apabila Islam bersiram di perdu hati.

Ulfah membaca perenggan seterusnya. Mereka yang lain cuba memahami dengan hati setiap butir kata yang ada di atas helaian kertas di hadapan mereka. Bagi mereka biarlah ilmu itu meresap dalam hati bukan hanya terbiar tersadai di kertas kelak. Mereka berazam mahu mencetak diri menjadi Quran berjalan.

Aku telah hidup di bawah bayangan al-Qur’an dan di sana aku melihat jahiliyah berkecamuk di muka bumi ini dan aku melihat minat dan cita-cita penduduk-penduduk dunia ini amat kecil dan kerdil, aku melihat pemuja-pemuja jahiliyah itu berbangga bangga dengan ilmu pengetahuan yang ada pada mereka, iaitu ilmu pengetahuan kanak-kanak, kefahaman dan pemikiran kanak-kanak, minat dan cita-cita kanak-kanak sama seperti pandangan seorang tua kepada mainan kanak-kanak, percubaan kanak-kanak dan keteloran lidah kanak-kanak. Aku merasa kaget dan hairan mengapa manusia jadi begini, mengapa mereka jatuh ke dalam lumpur yang kotor dan penuh penyakit ini? Mengapa mereka tidak mendengar seruan Allah Yang Maha Tinggi dan Maha Besar, iaitu seruan yang dapat meluhur, memberkati dan membersihkan usia seorang?

Kak Wafa menjelaskan perenggan tersebut. Dialah murabbiah ataupun pendidik buat Tsana, Ulfah dan Afnan. Di dalam hati setiap murabbi ada impian yang ingin dicapai. Dunia menganggap cita-cita untuk menyirami dunia dengan embun Islam adalah mimpi tapi tidak bagi dirinya. Allah menjadi saksi setiap amal manusia.

”Apabila adik-adik melihat manusia-manusia yang hebat dengan ideologi dan teknologi mereka, pasti adik-adik berasa kagum. Bangunan yang mencakar langit, ideologi yang berapi membuatkan setiap insan terjegil kehairanan. Tapi Syed Qutb menggambarkan bahawa semua itu hanyalah seperti kanak-kanak dan mainannya. Kita pun pernah menjadi kanak-kanak, pernah ambil periuk dan kuali di rumah dan bermain masak-masak dengan menggunakan pasir. Saat itu kita duduk dalam dunia sendiri. Kita marah apabila ada yang mengganggu sedangkan kita hanya bermain pasir. Itulah analogi kepada setiap ideologi yang ada di atas muka bumi ini. Manusia merasa dirinya hebat dengan pemikiran mereka padahal semua itu hanyalah seperti mainan yang tidak berguna. Tiada nilaian hatta satu sen pun pemikiran-pemikiran yang diada-adakan oleh manusia”.

Tsana menyambung bacaan muqaddimah Fi Zilalil Quran.

Aku telah hidup di bawah bayangan al-Quran dan di sana aku dapat meni’mati kefahaman yang sempurna dan meliputi, tanggapan yang tinggi dan bersih terhadap alam al-wujud, terhadap matlamat seluruh alam al-wujud dan terhadap matlamat kewujudan manusia itu sendiri.

”Syed Qutb mendapat kefahaman dan persepsi yang tidak pernah diperolehinya sebelum ini saat membaca AlQuran. Tiga perkara yang disebut di sini ialah kefahaman terhadap alam, matlamat kewujudan alam dan matlamat kejadian manusia itu sendiri. Quran tidak menceritakan benda-benda yang remeh. Quran tidak menceritakan kaedah menanam sayur, jumlah tulang yang ada di dalam diri manusia, anatomi vein dan arteri ataupun hukum fizik. Hal itu adalah perkara-perkara kecil. Ada yang lebih utama. Syed Qutb menyebut kualiti kefahaman yang perlu ada adalah kefahaman yang sempurna dan meliputi, tanggapan yang tinggi dan bersih terhadap alam alwujud ini. Kita yang suka mengkaji hal-hal yang seni, suka meneropong mikroskop, mengkaji perihal anatomi dan fisiologi seringkali terlupa hakikat sebenar kejadian ini. Jarang kita mendapat big picture mengenai alam ini. Akhirnya kita sesat di alam kita sendiri. Syed Qutb cuba membetulkan hal ini. Tanggapan seorang Muslim sewajarnya berbeza dengan tanggapan bukan Muslim. Tanggapan itu juga berbeza di antara Muslim yang membaca Quran atau mereka yang tidak membaca Quran”.

”Berbeza?”

”Ya, cuba adik-adik fikirkan mengapa alam ini dijadikan? Mengapa manusia diciptakan? Ataupun adik melihat semut dan adik bertanya pada diri sendiri akan tujuan penciptaan semut ataupun ciptaan lain. Fikiran, tanggapan dan persepsi adik-adik pastinya berbeza dengan insan lain. Cuba adik-adik lihat Quran pula dan fikirkan tujuan penciptaan sesuatu makhluk. Pemikiran mereka yang membaca AlQuran pasti berbeza. Jom lihat Surah Annaziat ayat 27-33 dan kemudian surah seterusnya iaitu Surah Abasa ayat 24-32. Mungkin Tsana boleh membacakannya”.

”Baik kak”. Tsana mengalunkan bacaan Quran dengan keasyikan yang sukar dimengertikan.
Wahai golongan yang ingkarkan kebangkitan hidup semula! Kamukah yang sukar diciptakan atau langit? Tuhan telah membinanya (dengan Kukuh)! Ia telah meninggikan bangunan langit itu lalu menyempurnakannya, Dan Ia menjadikan malamnya gelap-gelita, serta menjadikan siangnya terang-benderang. Dan bumi sesudah itu dihamparkannya (untuk kemudahan penduduknya), Ia mengeluarkan dari bumi itu: airnya dan tumbuh-tumbuhannya; Dan gunung-ganang pula dikukuhkan letaknya (di bumi, sebagai pancang pasak yang menetapnya); (Semuanya itu) untuk kegunaan kamu dan binatang-binatang ternak kamu. (Surah Annaziat:27-33)
(Kalaulah ia tidak memikirkan asal dan kesudahan dirinya), maka hendaklah manusia melihat kepada makanannya (bagaimana kami mentadbirkannya): Sesungguhnya kami telah mencurahkan hujan dengan curahan yang menakjubkan. Kemudian kami belah-belahkan bumi dengan belahan yang sesuai dengan tumbuh-tumbuhan, Lalu Kami tumbuhkan pada bumi biji-bijian, Dan buah anggur serta sayur-sayuran, Dan Zaitun serta pohon-pohon kurma, Dan taman-taman yang menghijau subur, Dan berbagai buah-buahan serta bermacam-macam rumput, Untuk kegunaan kamu dan binatang-binatang ternak kamu. (Surah Abasa: 24-32)

”Allah sebut Aantum assyaddu khalqan amissamau banaha. Ada tanda jim kan? Kena berhenti dan kemudian sambung banaha. Apabila manusia melihat langit misalnya, pasti terdetik kekaguman. Awan yang terapung membuatkan hati berfikir dan terus berfikir. Hujan yang turun mencurah seakan membuatkan akal berkelana memikirkan kekuasaanNya. Langit dan galaksinya terlalu jauh keluasan dan saiznya dibandingkan dengan manusia. Allah bertanya pada kita, adakah kita sukar diciptakan berbanding langit? Ayat ini bernada marah apabila Allah menggunakan ’a’ sebagai pemula soalan. Allah menyebut banaha menerangkan hakikat bahawa Dia telah mencipta langit tersebut. Rafa’a samkaha fa sawwaha. Ia telah meninggikan bangunan langit itu lalu menyempurnakannya. Allah menceritakan kehebatan-kehebatanNya dalam jujusan ayat-ayat ini. Di hujung ayat Allah mengungkapkan bahawa semua itu adalah untuk kita dan binatang-binatang ternak kita. Binatang ternak itu pula untuk siapa? Untuk kita juga. Semua benda di atas muka bumi ini adalah untuk manusia. Allah jadikan air untuk rumput. Rumput untuk lembu. Lembu untuk kita”.

”Betul itu kak. Kalau kita renungkan, semua makanan yang kita beli, apa jenis pun makanan yang kita makan, kesemuanya berasal dari tanah - cornflake, ayam, coklat, teh dan lain-lain. Oleh sebab jasad kita ini dari tanah, maka hanya apa yang dari tanah sahaja akan mengenyangkan kita. Kalau kita makan angin, kita telan sebanyak mungkin pun, tidak akan kenyang. Kembung sahaja kerana itu bukan makanan. Allah yang mengeluarkan semua itu dari bumi sebagai manfaat buat manusia”.

”Kalau kita fikirkan tentang matahari pun sudah cukup. Kedudukan matahari yang strategik itu juga untuk manusia. Andai terlalu dekat matahari dengan bumi, cairlah manusia. Andai terlalu jauh, bekulah pula. Semua itu untuk manusia”.

”Ya dik, matlamat alam alwujud ini berpusat pada manusia. Ok, sekarang kita sudah memahami mengenai alam alwujud dan matlamatnya. Tapi persoalan itu akan tergantung andai kita tidak memahami aspek yang ketiga iaitu matlamat kewujudan manusia. Tidak selesai segala persoalan hanya dengan mengetahui bahawa Allah menciptakan semua yang ada di langit dan di bumi untuk manfaat manusia andai manusia itu sendiri tidak mengetahui tujuan penciptaannya. Apa yang akan terjadi? Manusia mula mencipta teknologi dan menggunakan alam itu dengan sesuka rasa tanpa ada matlamat. Itulah yang dinamakan kufur”.

“Dialah yang telah menciptakan untuk kamu segala apa yang ada di bumi” (Surah al-Baqarah:29)

”Dalam ayat ini, ada perkara yang ingin Allah tekankan. Misalan dalam bahasa Melayu kalau akak sebut – Makan nasi ini. Maksudnya, kena makan nasi itu sahaja, tidak boleh makan nasi lain. Di dalam ayat Al Quran juga ada penekanannya. Inilah sebahagian dari ilmu balaghah. Di dalam ayat ini, penekanannya adalah khalaqa lakum. Allah menekankan bahawa segala ciptaannya adalah untuk manusia. Orang Jahiliah yang hidup di zaman Rasulullah mengaku bahawa mereka dan alam ini dijadikan oleh Allah. Andai mereka tidak mengaku sebegitu, bodohlah mereka. Mereka tidak mengaku bahawa berhala menciptakan mereka kerana mereka sendiri adalah pencipta kepada berhala. Tapi kelemahan mereka adalah tidak mengetahui matlamat kewujudan makhluk-makhluk ini”.

”Saya tidak faham kak berkenaan penekanan itu. Kenapa Allah tekankan hal itu?”

”Allah menekankan perihal ciptaan semua itu adalah untuk kita agar kita mengetahui matlamat kewujudan kita sebagai hambaNya dan tidak menyembah selain daripadaNya. Tiada makhluk ciptaan Allah yang boleh menguasai kita malah kitalah yang diberi kelebihan untuk menguasai bumi. Gajah yang berkali-kali lebih besar dari kita pun tidak pernah mampu untuk menguasai kita. Inilah undang-undang Allah di atas muka bumi ini”.

Insya Allah akan bersambung...

2 comments:

SANUR SUKUR said...

subhanalloh sangat bermanfaat sekali, saya suka baca blognya.....saya sampaikan ke eman teman dikampus yaaa blog ini

SANUR SUKUR said...

link k blog saya yaa....sanursukur.blogspot.com... if you dont mind add me as your friend ^_^

There was an error in this gadget