Saturday, May 16, 2009

Bahagian 7: Rona Pemudi...

Diskusi di tepian pantai membuatkan mereka berkelana memikirkan alam yang telah Allah bentangkan buat mereka. Masa sering mencemburui. Bukan mudah untuk mereka berkumpul sebegitu. Benarlah manusia itu hanya mampu merencana takdir tetapi tidak mengukirnya. Lantaran akal yang tidak seberapa seringkali membataskan manusia bergerak sendiri tanpa mengharap nusrah daripada Allah swt. Rencam peristiwa dilalui dalam bilah hari yang berlabuh. Ada suka, ada duka. Terlalu pantas, hingga tidak terjangkau dek akal sedikit pun. Liku-liku jahiliah cuba mereka jauhi. Biarlah sejarah itu berlalu. Nikmat kebahagian bersama Quran cuba mereka rasai dengan sepenuh jiwa. Bicara Kak Wafa membuatkan mereka terusan berfikir.

”Cuba adik bayangkan seandainya adik ditawarkan kerja di sebuah syarikat yang besar. Majikan adik telah menyediakan bilik yang terbaik. Segala kelengkapan adik cuba disediakan dengan sempurna. Printer, laptop, dan segala peralatan disusun rapi. Apa pekerjaan adik sebenarnya? Adakah menggunakan printer sepanjang masa untuk kerja-kerja memprint sahaja? Atau kerja adik menggunakan laptop sesuka jiwa untuk ke sawang-sawang maya yang ada? Atau sebenarnya adik mempunyai kerja yang harus diselesaikan dan segala peralatan yang disediakan adalah untuk membantu adik menyiapkan kerja tersebut?”.

”Pastinya majikan saya memberi saya kerja dan saya akan menggunakan segala kelengkapan yang diberi untuk menyiapkan kerja tersebut”.

”Batul itu. Itulah analogi alam yang Allah jadikan ini. Semuanya untuk kita. Tapi adakah kita mahu menjadi ahli geologi semata-mata untuk mengkaji segala galian yang ada? Atau kita mahu menjadi angkasawan untuk mengira segala bintang dan galaksi? Atau kita mahu menjadi pakar matematik menggunakan akal yang Allah beri untuk menyelesaikan segala masalah matematik? Bukan itu sebenarnya pekerjaan kita. Kerja kita adalah menjadi khalifah Allah di muka bumi dan menggunakan segala perkara yang telah Allah sediakan sebagai alat untuk membantu kerja tersebut”.

”Analogi yang baik, kak. Saya baru terfikir hal itu.”

Kak Wafa tersenyum melihat keletah adik-adik usrahnya yang begitu bersemangat sekali. Dia menyambung bicaranya.

“Allah terlalu menyayangi kita, dik. Hatta Allah telah menyediakan bumi berjuta tahun sebelum kita dijadikan. Maha hebat Allah”.

”Macam mana akak tahu Allah sudah menciptakan bumi berjuta tahun sebelum kejadian kita?”

”Cuba adik fikirkan mengenai kejadian petroleum. Saintis sendiri mengatakan bahawa pembentukan petroleum mengambil masa berjuta tahun. Petroleum dijadikan dari daun, pokok dan bahan lain. Semua itu mengambil masa berjuta tahun lamanya. Kalau ikut sejarah nabi Adam dengan masa kini, semuanya itu mengambil masa dalam 10000 tahun sahaja. Firaun berapa ribu tahun? Mengikut pakar arkeologi adalah 2000-3000 tahun. Maksudnya Nabi Musa sehingga Nabi Adam dalam 10 000 tahun sahaja. 10 000 tahun belum cukup untuk menghasilkan petroleum. Itulah buktinya bahawa Allah menciptakan bumi ini berjuta tahun sebelum kejadian manusia. Bukankah proses penciptaan Nabi Adam sendiri dari tanah yang diambil di bumi? Cuba fikirkan seketika. Jin iblis pun sudah tinggal di bumi lama sebelum kita. Pernah tidak jin iblis menggunakan petroleum? Tidak pernah kan? Hanya manusia yang datang selepas berjuta tahun sahaja yang menggunakannya. Itulah gambaran betapa alam ini dijadikan semata-mata untuk manusia dan agar manusia menggunakannya sebagai alat untuk berubudiah kepada Allah”.

”Betul itu kak. Prinsip ketiga yang ditekankan oleh Syed Qutb adalah matlamat kewujudan manusia sepertimana yang disebut dalam surah Azzariyat ayat 56"
Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.

”Betul itu dik. Pernah adik hayati ayat selepas ayat itu?”

”Tidak pernah. Kenapa kak?”

”Allah tekankan dalam ayat seterusnya mengenai rezeki. Cuba adik baca ayat-ayat yang seterusnya”.
Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka, dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dia lah sahaja Yang Memberi rezeki (kepada sekalian makhlukNya, dan Dia lah sahaja) Yang Mempunyai Kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya. (Surah Azzariyat: 57-58)

”Kenapa agaknya Allah tekankan mengenai rezeki? Sebab fokus manusia hari ini bukan berubudiah kepada Allah sebaliknya mencari rezeki. Dari kecil kita diajar kepentingan mencari rezeki. Belajar untuk mendapat kerjaya yang hebat dan mendapat pekerjaan yang lumayan. Manusia terlupa bahawa rezeki mereka telah ditentukan oleh Allah. Itulah ketegasan Allah dalam ayat-ayat seterusnya agar manusia yang terlupa akan visi dan misi hidupnya yang sebenar kembali kepada neraca yang betul”.

Insya Allah akan bersambung...

No comments:

There was an error in this gadget