Monday, May 18, 2009

Bahagian 8: Rona Pemudi...

Bicara-bicara Kak Wafa lima tahun lalu masih bermain-main di hati tiga sahabat itu. Ukhwah di atas dasar Islam menyatukan mereka sehingga kini. Hubungan iman semestinya lebih berharga dari hubungan darah.

Tsana masih mengingati memori lima tahun lalu. Saat itu mata Tsana seakan mengecil mendengar bicara sahabat-sahabatnya yang lain. Dia disapa nikmat ngantuk. Lima tahun lalu dia dan sahabatnya yang lain hanyalah merupakan pelajar-pelajar perubatan yang merintis arus yang bergelora demi sebuah perjuangan. Mereka mengorbankan cuti-cuti hujung minggu demi dakwah dan adakalanya untuk mengutip hikmah ilahi demi pengislahan diri. Murabbiah mereka, Kak Wafa seakan memahami. Kak Wafa menangguhkan perbincangan memberi peluang buat Tsana untuk terlena.

Ulfah dan Afnan memahami titis-titis peluh sahabatnya. Mereka juga merasai kesusahan itu. Namun di dalam perjuangan ini semuanya dilihat sebagai murah dan mudah. Harga wang itu murah jika dibandingkan dengan mahalnya syurga Allah. Islam mengajar bahawa wang yang diinfaqkan ganjarannya jauh lebih tinggi daripada nilai wang itu sahaja. Nyawa itu amat berharga, tetapi untuk mendapat syahid, nyawa itu terasa murah harganya. Mereka sanggup mengorbankan waktu yang mereka ada untuk insan lain. Mereka sanggup mengorbankan masa hari-hari minggu dan masa senggang bersama keluarga. Allah membuatkan mereka melihatnya sebagai murah dan mudah. Apalah sangat berkorban apa yang ada pada mereka demi mendapat redha Allah dan syurga yang sangat hebat itu?

Setiap dari mereka punya cerita yang berbeza. Tsana datang dari keluarga yang tidak mempunyai fikrah Islam. Afnan berasal dari Mesir namun keturunannya mempunyai susur galur dari bumi AlQuds. Afnan telah menyaksikan kematian sejak usia yang muda. Dia berkahwin ketika usianya 14 tahun dengan seorang pemuda Palestin dan dikurniakan cahaya mata ketika berusia 16 tahun. Namun suaminya telah lama syahid saat dipanggil berjuang di bumi Palestin. Kini dia menyambung pengajian di bumi Malaysia demi sebuah perjuangan.

Ulfah datang dari keluarga pejuang. Ayahnya masih ditahan di bawah akta yang zalim. Mereka bertiga bertemu di istana ilmu yang sama dan bertemu dalam lembayung Islam. Mereka menganyam dedaunan ukhwah sehingga pertemuan membuahkan satu rindu yang sukar diungkapkan. Apabila Allah menginginkan kebaikan bagi hambaNya maka Allah akan memberikan kefahaman Addeen. Mereka bersyukur kerana terpilih merasai nikmat Islam dan iman.

Pagi itu selepas Subuh mereka menyambung kembali bicara.

”Allah dah tetapkan rezeki untuk kita?”

”Ya dik. Allah dah tetapkan rezeki kita sejak azali lagi. Semua ini ada ditulis di dalam hadis yang keempat dari hadis 40”.

”Dari Abu Abdul Rahman, Abdullah bin Mas'ud r.a, katanya Rasulullah SAW telah menceritakan kepada kami, sedangkan baginda seorang yang benar dan dibenarkan kata-katanya, sabdanya : ' Sesungguhnya sesaorang kamu dikumpulkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari berupa setitik air mani, kemudian menjadi segumpal darah selama itu pula, kemudian seketul daging seperti yand demikian itu juga, iaitu 40 hari. Kemudian diutuskan kepadanya malaikat, lalu ditiupkan roh kepadanya dan diperintahkan menulis empat pekara : rezekinya, ajalnya, amalannya, celaka dan bahagianya. Maka demi Allah yang tiada Tuhan selain daripadaNya, sesungguhnya sesaorang kamu itu tetap akan beramal dengan amalan ahli syurga sehinggalah di antaranya dengan syurga itu jaraknya cuma sehasta sahaja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya ( suratan takdir ) sehingga dia beramal dengan amalan ahli neraka, maka masuklah ia ke dalam neraka. Dan sesungguhnya sesaorang kamu tetap akan beramal dengan amalan ahli neraka sehinggalah di antara dirinya dengan neraka cuma sehasta saja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya sehingga dia beramal dengan amalan ahli syurga, maka akhirnya masuklah dia ke dalam syurga itu. "

“Jodoh?”

“Ya, jodoh juga. Meskipun tidak disebutkan secara spesifik di dalam hadis ini tapi urusan jodoh juga termasuk di dalam perkara-perkara yang telah ditentukan oleh Allah”.
“Betul itu. Usia perkahwinanku dengan Ammar hanya bertahan selama 2 tahun. Allah lebih menyayanginya”.

”Adakah kau bersedih Afnan?”

”Kau masih ingat filem Cut Nyak yang baru kita tonton? Andai wanita Acheh tidak menitiskan air mata atas kesyahidan suami mereka, mengapa aku yang sememangnya berasal dari bumi jihad harus bersedih? Meskipun aku hidup tidak begitu lama dengan Ammar tapi dia telah mengajarku untuk menjadi wanita yang kuat. Ammar mahu perkahwinan kami memercu ke syurga Allah. Dia mahu aku mengalahkan semua bidadari di syurga. Dia mahu aku mengkhabarkan pada bidadari-bidadari tersebut bahawa akulah yang mereka cemburukan ketika hayatku di dunia dahulu”.

”Kisah cintamu membuatkan aku cemburu. Doakan aku pula”.

”Menjadi tanggungjawab kami untuk mendoakan kau, Ulfah. Apabila berkahwin kelak, usah jauh dari jalan dakwah. Ingat selalu kata-kata murabbiah kita. Andai tidak mahu hadir di dalam pertemuan-pertemuan ini, berilah alasan yang mampu diterima Allah bukannya murabbiah”.

”Ya sahibahku. Terima kasih kerana mengingatkanku akan hal itu”.

Insya Allah akan bersambung...

No comments:

There was an error in this gadget