Monday, April 20, 2009

Bahagian 5: Rona Pemudi..

Akhirnya saat yang ditunggu-tunggu tiba jua. Kak Wafa memulakan perbincangan mengenai muqaddimah Fi Zilalil Quran.

“Boleh Tsana bacakan perenggan pertama?”

”Boleh kak”.

Tsana membaca perenggan tersebut dengan menjiwai setiap kata dengan penuh makna,

Hidup di bawah bayangan al-Quran adalah suatu keni’matan yang tidak dapat diketahui melainkan hanya oleh mereka yang mengecapinya sahaja. Ia adalah suatu keni’matan yang meluhur, memberkati dan membersihkan usia seseorang.

”Ok. Kalau kita lihat perenggan pertama ini, Syed Qutb memulakan bicaranya dengan menyebut ’hidup di bawah bayangan AlQuran’. Kata-kata ini adalah simbolik bagi dirinya sehingga tafsir karangannya dinamakan Fi Zilalil Quran yang bermaksud di bawah bayangan AlQuran. Dia mula menulis tafsir ini semenjak dia mengenali Islam dan mengenali dakwah secara khususnya. Saat itu dia baru sahaja menyertai Ikhwanul Muslimin iaitu pada tahun 1951. Kehidupannya yang dahulu mengenalkan dia kepada Jahiliah. Apabila dia mengenali Islam, dia menghargai nilai Islam itu dan dapat mengharungi kehidupannya sepertimana Saidina Umar dan para sahabat lainnya yang mengenali Islam dan terus berjuang di jalan Allah”.

”Kak, mungkin kita yang mendapat Islam secara percuma ini kurang menghargainya”.

”Ya, tapi setiap dari kita sentiasa berazam mahu membaiki diri, bukan? Jom lihat muqaddimah ini. Akak hendak menerangkan tentang naungan terlebih dahulu. Istilah naungan mempunyai dua makna. Pertama, naungan yang zahir. Misalnya duduk di bawah naungan pokok. Kedua adalah naungan yang maknawi yang tidak dapat dilihat. Misalnya, kita duduk di bawah naungan seorang raja. Pastinya manusia lain takut mahu menganggu, bukan? Naungan di dalam muqaddimah ini adalah maknawi seolah-olah Syed Qutb merasai manisnya hidup di bawah payung AlQuran. Dia merasakan seolah-olah Quran ini turun padanya. Kita pun perlu begitu. Kalau kita merasakan Quran ini turun kepada Nabi Muhammad 1400 tahun dahulu, kita tidak dapat merasakan bahawa Quran ini diturunkan kepada kita. Tidak larut kefahaman AlQuran itu dalam diri kita. Syed Qutb merasakan bahawa hidup di bawah naungan AlQuran adalah nikmat yang sangat tinggi yang luhur, memberkati dan membersihkan usia”.

”Apa maksud memberkati dan membersihkan usia, kak?”

”Misalnya kita mati semasa umur kita 63 tahun. Kiranya seolah-olah umur kita hanya 63 tahun, bukan? Tapi ada manusia yang umurnya melebihi 63 tahun meskipun dia mati pada umur 63 tahun. Hal itu terjadi apabila seseorang itu hidup untuk fikrahnya. Dia hidup untuk pemikirannya. Apabila seseorang hidup untuk dirinya, umurnya adalah menurut tarikh lahirnya sehingga tarikh matinya. Sesiapa yang hidup untuk satu fikrah atau ideologi, umurnya adalah bersama-sama dengan ideologi dan pemikiran tersebut sehinggalah pemikiran tersebut berkecai dari kehidupan dunia. Jadi apabila seseorang itu hidup untuk Islam, dia akan memberi sumbangan kepada Islam dan akan terus hidup bersama Islam. Misalnya Syed Qutb sendiri. Meskipun dia syahid di tali gantung, dia seolah-olah hidup bersama kita. Itulah kehebatan insan-insan yang berjuang bersama Islam. Faham ke? Boleh kita teruskan lagi pembacaan kita?”.

”Boleh kak”, jawab Ulfah penuh semangat.

Alhamdulillah syukur ke hadrat Allah yang telah mengurniakan kepadaku keni’matan hidup di bawah bayangan al-Qur’an selama beberapa waktu, di mana aku telah mengecapi nimat yang tidak pemah aku kecapi sepanjang hidupku, iaitu ni’mat yang meluhur, memberkati dan membersihkan usiaku.

Aku hidup seolah-olah mendengar Allah bercakap kepadaku dengan al-Quran ini… ya Dia bercakap kepadaku seorang hamba yang amat kerdil dan amat kecil. Manakah penghormatan yang dapat dicapai oleh seseorang lebih tinggi dari penghormatan Ilahi yang amat besar ini? Manakah keluhuran usia yang lebih tinggi dari keluhuran usia yang diangkatkan oleh kitab süci ini? Manakah darjah kemuliaan bagi seseorang yang lebih tinggi dari darjah kemuliaan yang dikurniakan oleh Allah Pencipta Yang Maha Mulia?

”Mendalamnya kak maksud kata-kata Syed Qutb ini”.
”Ya dik. Kalau kita lihat diri kita sendiri, apa yang ada pada kita sebenarnya? Tiada apa-apa yang berharga atau bermakna. Umur dunia adalah panjang, sudah beribu tahun. Tapi kita? Kita lahir dari salur faraj yang sempit dan mungkin setelah berusia 60 tahun kita kembali ke alam barzakh. Siapa yang akan mengingati kita? Tiada siapa. Kita ini sama sahaja seperti semut yang hidup di tepi rumah. Siapa yang menghiraukan semut tersebut? Kita sendiri pun tidak menghiraukannya. Makhluk di atas muka bumi ini sahaja berjuta. Seolah-olah Syed Qutb mahu menggambarkan kepada kita, siapalah kita di sisi Tuhan. Tapi apabila Syed Qutb membaca Quran, dia merasakan kemuliaan yang tiada taranya. Itulah perasaan yang perlu dirasai oleh Mukmin saat dia membaca AlQuran. Quran seolah-olah berbicara padanya dan bukan insan lain. Tapi bukanlah maksudnya mendapat wahyu. Itu sudah salah konsep namanya. Maksudnya di sini, kita merasai seolah-olah Allah itu dekat dengan kita”.

”Betul juga. Kita kena merasai penghormatan yang Allah Taala berikan kepada kita. Orang yang tidak dapat merasai semua itu akan merasa kosong sahaja saat membaca Quran”.

Insya Allah akan bersambung..

No comments:

There was an error in this gadget