Friday, April 17, 2009

Bahagian 2: Rona Pemudi..

Angin yang begitu merdu desirannya seakan memahami bicara mereka. Biodata pengarang agung itu seakan semanis madu yang mengkhayalkan. Mereka terlalu asyik dalam menuntut ilmu Islam bagi menyediakan diri menjadi daiyah sejati.

“Syed Qutb mempunyai 4 orang adik beradik, 2 perempuan dan dua lelaki. Syed Qutb, Muhammad Qutb, Aminah Qutb dan Hamidah Qutb merupakan jujusan nama-nama indah. Mereka terlalu hebat kerana kesemua mereka pernah ditangkap. Setiap titis peluh dan dugaan yang mereka hadapi di jalan dakwah ini menjadi bukti kesaktian cinta mereka di hadapan Allah”.

Ulfah mewariskan kisah yang pernah diceritakan oleh ayahnya buat sahabatnya yang lain. Setiap insan yang hebat di jalan dakwah pastinya mempunyai pendidik yang hebat. Ayah Ulfah merupakan pejuang Islam yang berani. Ulfah telah menunjukkan sifat kepimpinan dan akhlak yang menyejukkan hati semenjak kecil lagi. Penahanan ayahnya di bawah akta yang zalim tanpa dibicarakan tidak sesekali mematahkan semangat Ulfah.

“Ayah pernah bercerita. Dua minggu sebelum Syed Qutb dihukum gantung, pemerintah Mesir yang zalim telah meminta Hamidah Qutb memujuk abangnya supaya meminta maaf secara terbuka di dalam rancangan televisyen. Seteru yang zalim itu meminta Syed Qutb untuk mengaku bahawa setiap catatan penanya di dalam tafsir dan tulisannya yang lain adalah tidak benar sama sekali. Syed Qutb membalas kata-kata adiknya - Jari telunjuk yang aku gunakan semasa mengucap kalimah syahadah di dalam solat tidak akan sesekali menukilkan hatta satu patah perkataan untuk meminta maaf di atas segala perkara yang benar! Setelah dua minggu, Syed Qutb dihukum gantung. Pergilah dia menghadap Ilahi yang dirindui dengan senyuman di wajah. Sejak saat itu dia digelar Assyahid Syed Qutb, seorang insan yang pernah syahid di jalanNya”.

Kesemua mereka menginsafi diri. Sayu mengenangkan kezaliman yang pernah bermaharajalela. Seorang insan dibunuh lantaran kerana setiap butir kebenaran yang dicoretkannya. Perasaan tidak sabar untuk menikmati tulisan Syed Qutb seakan bersemarak di perdu hati masing-masing.

Tulisan Syed Qutb memberi kefahaman yang sebenar mengenai kalam Allah. Quran bukan mahu menceritakan masalah fiqah. Quran bukan ingin manusia berkelana mengenai dunia sains. Seandainya manusia hanya mahu memikirkan AlQuran dari sudut kaca mata sains, terlau jahillah manusia.

”(Setelah mengetahui yang demikian), maka hendaklah manusia memikirkan: dari apa ia diciptakan. Ia diciptakan dari air (mani) yang memancut (ke dalam rahim).Yang keluar dari "tulang sulbi" lelaki dan "tulang dada" perempuan”. (Surah Attariq: 5-7)

”Adakah ayat di dalam Surah Attariq itu mahu disainskan? Seandainya sains yang menjadi fokus, sewajarnya kesemua para sahabat Rasulullah SAW menjadi saintis. Andai Quran mahu bercerita tentang tumbuhan, sewajarnya semua sahabat menjadi pakar tumbuhan. Hal itu tidak pernah terjadi bukan? Bilakah sains meledak di dalam masyarakat Islam?”
”Sains hanya mula diteroka oleh umat Islam setelah 300 tahun di zaman Abbasiyyah. Saat itu adalah zaman Khawarizmi, Ibnu Sina dan lainnya. Kenapa zaman sebelum itu umat Islam tidak memfokuskan pada sains? Semua itu adalah kerana Quran bukan kitab science, tapi adalah kitab signs. Quran bercerita tentang tanda. Terakam di dalam Kalamullah bahawa Quran adalah ayaat (tanda), bukan ulum (ilmu). Quran tidak memberi ilmu kepada akal sebaliknya Quran mengubah pandangan hati setiap individu. Manusia yang memahami AlQuran melihat segalanya dari kaca mata hati, bukan akal semata-mata. Apabila kita mengulang membaca Quran dan melihatnya dengan mata hati, insya Allah pandangan kita terhadap sesuatu perkara akan mula berubah".

”Alhamdulillah, adik-adik dapat melihat perkaitan tersebut dengan sejarah Islam yang kita pelajari. Ada perkara lain lagu yang mahu Ulfah ceritakan ?"
”Ada kak. Syed Qutb dimasukkan ke dalam penjara pada tahun 1952. Terjadi pergiliran di mana ada ketikanya dia dibebaskan dan kemudian ditahan semula. Tempoh penulisan Fi Zilalil Quran mengambil masa selama 8 tahun. Dia menulis di dalam penjara selama 6 tahun. Dia berjaya mendapatkan hak untuk menulis namun semua tulisannya memerlukan dia melalui proses birokrasi di dalam penjara. Semasa Syed Qutb dibebaskan buat seketika, dia mendapati bahawa terdapat tulisannya yang hilang. Lantas dia membaiki tulisan tersebut. Selain itu Syed Qutb juga merupakan seorang hafiz. Renungannya terhadap Quran bertambah mendalam di dalam penjara sehingga membuatkan dirinya istiqamah dalam menulis. Ujian yang hebat di dalam penjara menjadi faktor kebanyakan penulis Islam yang tersohor menghasilkan karya yang luar biasa. Selain itu kehidupan di penjara memisahkan mereka dari kehidupan dunia yang melalaikan dan membuatkan hati mereka luhur di dalam penulisan”.

”Betul Ulfah. Kita rasa bertuah kerana Ulfah bersama kita untuk menceritakan kisah tersebut. Agak-agaknya adik-adik tahu sebab musabab kepentingan untuk membaca muqaddimah sesuatu buku?”

”Saya tidak pasti kak. Boleh akak ceritakan?”
”Ayat-ayat Quran tidak boleh dipisahkan apabila kita membaca sirah dan kisah rasul. Begitu juga perihalnya apabila kita membaca Quran. Terdapat perkaitan di antara satu sama lain. Quran seolah-olah merupakan jigsaw puzzle yang unik. Muqaddimah atau pendahuluan Fi Zilalil Quran ditulis untuk memberi overview keseluruhan tafsiran, menjahit dan mencantumkan setiap puzzle. Cuba bayangkan diri kita dicampakkan dengan seribu kepingan puzzle. Pastinya kepala kita sudah mula berpinar. Dapat bayangkan bagaimana caranya mahu mengaitkan dan mencantumkan hampir 6000 lebih ayat di dalam AlQuran? Itu sebabnya ada sesetengah manusia yang mengambil Quran secara cebisan dan bukan secara keseluruhan”.

”Baru saya faham kak. Ada sesuatu yang ingin saya tanyakan pada akak. Bagaimana Syed Qutb boleh terlibat dalam gerakan Ikhwanul Muslimin?”

”Assyahid Imam Hassan Al Banna yang merupakan pengasas kepada gerakan Ikhwanul Muslimin menuntut di taman ilmu yang sama dengan Assyahid Syed Qutb iaitu di Darul Ulum tapi kedua-dua mereka tidak bertemu. Penglibatan Assyahid Imam Hassan Al Banna di dalam bidang dakwah bermula sejak awal lagi iaitu di bangku sekolah rendah. Malah dia mengasaskan kumpulan amar maaruf nahi munkar. Pemikiran Assyahid Syed Qutb di zaman mudanya pula lebih diwarnai oleh kefahaman sosialis dan liberal. Dia juga amat menyukai sastera dan gemar menulis. Namun tiada kuasa mampu menghalang embun hidayah dari Allah. Segalanya bermula semasa kesyahidan Assyahid Imam Hassan Al Banna yang ditembak mati. Saat itu Assyahid Syed Qutb berada di sebuah hospital di Philaphelia, Amerika Syarikat. Dia berasa hairan apabila melihat doktor, jururawat dan staf hospital lainnya berasa gembira. Dia bertanyakan kepada mereka asbab di sebalik kegembiraan itu. Rupanya mereka bergembira di atas pembunuhan seorang ekstremis islam merujuk kepada kesyahidan Assyahid Imam Hassan Al Banna. Malah staf-staf tersebut mengakui bahawa Assyahid Imam Hassan Al Banna adalah manusia yang paling berbahaya kepada Barat”.

“Ayah pun ceritakan hal yang sama pada saya. Saat itu Assyahid Syed Qutb mencuba mengingati tutur peribadi Assyahid Imam Hassan Al Banna. Dia tidak pernah mengambil peduli mengenai dakwah Imam Hassan Al Banna semasa dia berada di Mesir meskipun telah berjuta-juta manusia menyahut seruan dakwah tersebut. Kejadian di hospital itu juga menjadi titik perubahan buat dirinya. Semua itu membuat dirinya tersentak. Dia tertanya-tanya mengapa dirinya tidak pernah menghargai Assyahid Imam Hassan Al Banna yang dikenali dan digeruni hatta oleh jururawat di Barat. Dia berazam untuk melakukan sesuatu sekembalinya dia ke Mesir”.

Insya Allah akan bersambung..

No comments:

There was an error in this gadget