Friday, April 03, 2009

Istiqamah...

Beberapa hari ini saya benar-benar tiada motivasi sedangkan saya akan menghadapi peperiksaan akhir minggu hadapan. Mungkin agak keterlaluan sekiranya saya mengatakan bahawa saya sudah bosan. Saya bosan mahu ke hospital. Saya bosan berada di hospital dari pagi sampai ke malam. Saya bosan mahu menghadap buku. Saya bosan mahu menyelasaikan case report. Saya bosan mahu menulis reflective diary. Saya bosan mahu memenuhkan log book saya. Saya benar-benar kebosanan. Tiada mood.

Dengan bertambahnya ilmu saya di dalam bidang perubatan, saya juga terasa kian bodoh. Ilmu Allah terlalu luas. Terlalu banyak yang masih belum saya hafal. Jutaan lagi perkara yang perlu saya pelajari.

Saya masih mencari kekuatan. Inilah kehidupan saya untuk tahun-tahun yang akan mendatang dan saya perlu menerimanya. Semalam saya menangis saat menelefon ibu. Setiap kali ibu saya berbicara, jawapan saya hanya hmm..hmm..dan hmm... Adik saya meminta saya untuk tidur dahulu. Katanya, mungkin saya kepenatan.

Saya tidur setelah puas menangis. Saya bangun awal untuk meminta kekuatan dariNya.

Mengapa semua ini terjadi? Mudah jawapannya. Inilah yang dinamakan hati yang juga disebut sebagai qalbun. Qalbun adalah kalimah arab yang berasal dari perkataan taqallub yang membawa makna berubah-ubah. Hati sentiasa berubah-ubah. Tidak pernah hati statik. Tidak selalu hati termotivasi. Adakalanya hati akan lemah. Hati akan rasa termotivasi semasa usrah tapi mungkin sahaja setelah 10 minit pulang dari usrah, hati terasa jauh kembali.

Adakah perasaan ini hanya dirasai oleh saya? Tidak. Sahabat Rasulullah SAW juga pernah menghadapinya. Saat mereka bersama Rasulullah SAW, mereka terasa kuat. Tapi di saat mereka bersama keluarga, hati mereka terasa kian jauh. Para sahabat pernah bertanya pada Rasulullah SAW, adakah itu nifaq (sifat munafik)? Rasulullah SAW mengatakan bahawa semua itu adalah normal dan bukannya nifaq.

Siapa yang memiliki dan memegang hati kita? Dialah Allah SWT. Hanya dariNya kita mengharap kekuatan. PadaNya kita memohon agar hati kita ditetapkan pada jalanNya. Antara doa yang mahsyur adalah..Ya Muqallibal Qulub, thabbit qulubana ’ala dinik..Wahai Rabb yang membolak balikkan hati, tetapkan hati kami pada jalanMu..

Saya pernah bertanya pada diri sendiri, benarkah keputusan saya untuk memilih bidang perubatan suatu ketika dahulu? Tidak pernah saya terfikir bahawa kehidupan saya akan menjadi terlalu sibuk. Andai bukan kelas, ada program tarbiah, ada program Young Mercy, ada program PPIM. Kadangkala saya terasa cemburu dengan adik saya yang sedang bercuti. Alangkah indahnya kehidupan insan lain. Mereka punya masa bersama keluarga. Mereka punya duit yang berbillion untuk bahagia di dunia.

Dan saya mula tertanya-tanya, adakah ini jalan yang saya pilih? Saya bertanya kembali pada diri sendiri. Bukankah saya punya cita-cita? Lupakah saya bahawa ultimate goal saya bukan untuk menjadi doktor tapi untuk membawa Islam kembali.

Saat saya lemah begini, saya teringat kisah hadis ghulam. Saya pernah menulisnya di sini.

Kalau hendak difikirkan dengan logik akal, terasa ghulam dan orang-orang yang beriman ini memang kalah habislah. Kena sembelih dengan gergaji dan macam-macam lagi perkara dikenakan ke atas orang beriman. Rasa macam tidak best sangat jadi orang beriman. Kisah itu berakhir dengan kematian ghulam dan orang beriman. Macam kalah habis kan? Allah tidak ceritakan apa yang terjadi pada raja yang zalim tersebut. Tapi apa yang Allah sebut di hujung kisah?

...zalikal fauzul kabir. (Surah AlBuruj:11)

..itulah kemenangan yang besar. (Surah AlBuruj:11)

Bukan hanya kemenangan, tapi ia adalah satu kemenangan yang besar!

Semua itu adalah rahmat di sebalik istiqamah. Di saat kamu perlu memilih di antara dunia yang hanya sebentar atau akhirat, dan kamu memilih akhirat, di saat itulah kamu menang dan ia adalah kemenangan yang besar.

Ya Allah, saya telah memilih jalan ini demi akhirat, tetapkan saya di jalan ini.

Ya Muqallibal Qulub, thabbit qulubana ala dinik..

3 comments:

Anonymous said...

Selagi kita belum lepasi.. Allah akan mengulanginya lagi.. supaya ulangan itu adalah peluang untuk mencapai tingkat ujian yang lebih berlainan..

Ingat kisah monyet yang diceritakan ustaz Rahmat..Sang murabbi..

"Moga Allah lapangkan dada ummu, dgn kurniaan Iman, dan indahnya tawakal padaNya"

Carabelli said...

Jgn mengalah..

Ujian ulangan akan berterusan, selagi kita gagal, maka Allah datangkan lagi ujian dahulu.. Sebagai tanda sayangNya Dia pada kamu..

Ingat kembali kisah monyet dari Ustaz Rahmat,Sang murabbi..

HYD

ummuafeera said...

terima kasih:)

saya belum berpeluang lagi tengok sang murabbi..

There was an error in this gadget