Saturday, April 18, 2009

Bahagian 3: Rona Pemudi..

Afnan membisu seketika. Mungkin perjuangan Assyahid Imam Hassan Al Banna mengusik memorinya. Dia bukan anak tempatan. Dia berasal dari Mesir namun keturunannya mempunyai susur galur dari bumi AlQuds. Seringkali dia berazam mahu kembali ke bumi suci tersebut untuk melunasi satu janji.
”Kekecewaan bukan mudah untuk dirawat. Ada sebak kekecewaan di dalam diri Syed Qutb saat dia kembali ke Mesir kerana saat itu Assyahid Imam Hassan Al Banna sudah meninggalkan dunia yang fana menuju kehidupan yang abadi. Kes Assyahid Imam Hassan Al Banna tidak pernah selesai. Meskipun seluruh manusia mengetahui bahawa dia dibunuh tapi tiada tindakan yang pernah diambil. Terlalu zalim apabila doktor dan jururawat yang ada di hospital turut membiarkan tubuh Assyahid di atas stretcher. Darah yang suci itu terus mengalir tanpa rawatan dan pembelaan selama 3-4 jam. Semua itu kerana arahan Raja Mesir yang zalim yang sibuk dengan urusan sambutan hari lahirnya. Kekuasaan raja sendiri berada di dalam tangan Amerika. Arahan bunuh dipatuhi tanpa ihsan. Semuanya kerana Ikhwanul Muslimin menghantar pemuda-pemudanya ke medan jihad di Palestin. Tahun semua ini terjadi adalah pada tahun 1948 yang turut menyaksikan penubuhan negara haram Israel. Kebinatangan dan dendam kesumat Amerika tidak pernah padam. Cucu cicit Zionis tidak akan berdiam selagi umat Islam tidak dihancurkan”.

"Entahlah Afnan. Ingin sekali aku menyedarkan generasi muda yang terlena. Di saat setiap Yahudi menginsafi diri kerana tidak diberi masa melebihi 24 jam sehari untuk segala perancangan menghancurkan Islam, umat Islam pula hanyut dalam hiburan. Aku mengkagumi kau, Afnan. Kau sanggup datang dan berjuang di bumi ini untuk menyedarkan umat Islam dari tidur mereka yang terlalu lama".
”Afnan, aku seolah-olah dapat mendengar jeritan batinmu. Kau akan berpeluang untuk melunaskan janji yang termeterai. Aku pasti akan hal itu. Aku tahu bahawa Palestin pernah berada di bawah kekuasaan British sama seperti halnya dengan Tanah Melayu. Di Palestin, orang Yahudi dibenarkan berpindah beramai-ramai ke Palestin. Di Tanah Melayu pula, British mengimport orang India dan orang Cina. Majoriti Muslim di sesebuah wilayah akan cuba dihancurkan oleh British dengan kaedah ini. Perancangan mereka terlalu licik. Matlamat mereka sukar dibaca oleh generasi kini”.
”Ya. Saat penubuhan negara haram Israel, kebanyakan negara Arab menghantar tentera. Namun di antara semua tentera, tentera Ikhwanul Muslimin beraksi seperti singa. Mereka mencintai kematian sama seperti mereka mencintai kehidupan. Kerjaya mereka yang asal bukanlah tentera. Mereka hanya insan biasa yang diberi latihan dalam tempoh yang singkat. Kekuatan dalaman yang kuat membuatkan mereka mencintai syurga. Kalimah syurga seakan kata-kata magis yang membuatkan mereka meninggalkan segalanya. Saat pengecaman mayat dilakukan, kebanyakan tentera Ikhwan luka di hadapan sedangkan tentera-tentera yang lain luka di belakang. Mereka berhadapan dengan musuh dan tidak akan sesekali lari dari medan dan badai perjuangan. Hebat sungguh jiwa mereka merindui syahid. Seorang tentera British sendiri mengungkapkan bahawa seandainya ada 3000 pemuda seperti mereka pastinya dunia akan ditakluki. Mereka berjaya merentasi perjalanan sejauh 70 km menuju Tel Aviv yang pernah menjadi ibu negara Israel. Saat itu PBB mengumumkan perihal pengencatan senjata”.

”Aku bencikan PBB. Kau ingat saat Israel mahu menyerang Lebanon? PBB membisu selama 34 hari seolah-olah memberi peluang kehancuran berleluasa dan kemudiannya baru mengumumkan gencatan senjata. Hal yang sama berlaku di Palestin saat itu. Pengencatan senjata diumumkan dan semua tentera dikerah untuk balik”.

”Di sempadan Mesir, bukan pingat yang menanti. Tentera-tentera Ikhwan yang berjumlah 60000 orang dihumban ke dalam penjara. Tentera-tentera Ikhwan sendiri di dalam konflik. Mereka boleh sahaja menghancurkan tentera pemerintah dalam sekelip mata namun roh Islam membuatkan mereka tidak berdaya membunuh tentera-tentera pemerintah yang juga Muslim. Kesan dari semua ini, ketakutan Barat terhadap Ikhwan menjadi-jadi. Lantas mereka meniup bara agar Raja Mesir merencanakan pembunuhan Assyahid Imam Hassan Al Banna. Kesyahidan Assyahid Imam Hassan Al Banna menjadi titik mula dalam kehidupan Assyahid Syed Qutb. Dia menyertai Ikhwanul Muslimin serta merta sekembalinya dari Amerika”.

Perbualan mereka seolah-olah merungkai perkaitan di antara Ikhwanul Muslimin dan Assyahid Syed Qutb.

“Kak, saya sudah tidak sabar-sabar mahu membaca muqaddimah Fi Zilalil Quran. Bila kita akan memulakannya?”

Insya Allah akan bersambung..

No comments:

There was an error in this gadget