Thursday, December 25, 2008

Gaduh...


Banyak yang ingin dicoretkan tapi segalanya terhenti gara-gara bergaduh dengan seorang lelaki. Saya rasa tidak layak untuk menulis kerana insiden itu. Saat itu saya tidak berupaya lagi menahan sabar dan akhirnya meletup.

Jujur saya katakan bahawa saya puas kerana insiden itu. Tekanan demi tekanan akhirnya meletuskan bara. Saya memaafkannya tapi tidak ingin memohon maaf. Tapi alhamdulillah saat ini Allah telah melembutkan hati. Saya akan kembali. Saya akan memohon maaf dari semua.

Allah menegur dengan kalamNya saat saya memohon fatwa berkenaan permasalahan ini. Kisah yang dipaparkan adalah kisah Nabi Musa di dalam Surah AlQasas bermula dari ayat 14. Paling terasa saat membaca ayat yang ke 19.

Maka ketika dia (Musa) hendak memukul dengan keras orang yang menjadi musuh mereka berdua, dia (musuhnya) berkata: “Wahai Musa! Apakah engkau bermaksud membunuhku, sebagaimana kelmarin engkau membunuh seseorang? Engkau hanya bermaksud menjadi orang yang berbuat sewenang-wenang di negeri ini, dan engkau tidak bermaksud menjadi salah seorang dari orang-orang yang mengadakan perdamaian”.

Entahlah. Saya terasa sungguh dengan ayat ini. Segala yang terjadi adalah pengajaran buat diri sendiri.

Hmm..Saya mahu menulis kembali. Terlalu banyak mutiara yang ingin dikongsikan. Saya mahu menghidupkan kembali yahoogroup generasi. Itu salah satu dari azam tahun baru…

No comments:

There was an error in this gadget