Sunday, December 14, 2008

Cahaya...


Empang mata seakan tidak mampu ditahan saat saya menghadam buku-buku yang ada di tangan. Semuanya seakan kebetulan, tapi sebagai Muslim saya tidak pernah percaya konsep kebetulan. Semua yang terjadi adalah ketentuan Allah.

Saya memilih untuk menulis untuk elektif saya semasa tamat pengajian di tahun 2. Dan saya berjaya menghasilkan 15 bab sinopsis novel. Untuk mencari nama-nama watak di dalam novel tersebut, saya benar-benar membuat pencarian. Dan siapa sangka heroin di dalam novel yang kini di dalam genggaman memiliki nama yang sama. Ceritanya juga sama dan ada kalanya bahasa yang digunakan juga hampir sama. Terkaku saya seketika.

Novel yang ada di genggaman itu datang kepada saya juga dengan caranya tersendiri. Novel ini seperti memberitahu saya sesuatu. Mungkin saya memahaminya tetapi seakan menafikannya.

Sejujurnya saya beriman sepenuhnya saat ini. Tulisan saya bukan dari saya. Tulisan ini milik Allah dan dia yang memberikan saya ilhamnya. Saya jadi malu sendiri membaca tulisan saya yang lama-lama kerana saya seakan dimakan oleh tulisan sendiri. Adakalanya saya merasakan Allah menunjukkan saya masa depan sendiri.

Sudah banyak kali hal ini berulang. Semua yang terjadi seolah-olah memberitahu sesuatu. Adakalanya saya sendiri jadi resah. Mengapa sampai begini petunjuknya?

Bukan dari aspek penulisan sahaja, petunjuk-petunjuk ini datang dalam warna berbeza. Adakalanya saya semakin jelas dan adakalanya saya semakin keliru.

Ya Rabb, berikan saya jalan keluar semua permasalahan ini. Jadikan segalanya jelas tanpa balam. Biarlah segala bayang-bayang yang menutup permasalahan ini hilang. Izinkan saya melihat kembali cahaya…

Dan (ingatlah), Allah jualah yang mengetahui segala rahsia langit dan bumi… (Surah Annahl: 77)

2 comments:

Anonymous said...

Salam. Novel apa dalam genggaman tu? nak kongsi sama? =)

ummuafeera said...

biarlah rahsia:)

There was an error in this gadget