Monday, November 03, 2008

Tulang belakang...



Lebih banyak warna warni kegagalan dari kejayaan selama bertahun saya menulis. Saya sifatkan kejayaan andai manusia memahami coretan saya. Tapi saya akur manusia jarang memahami tulisan saya. Tulisan saya penuh cacat merba dan masih banyak yang perlu dibaiki. Sebagai contoh, adakalanya saya cuba menyampaikan pada manusia lain mengenai kemerosotan ummah, tapi jarang manusia memahaminya. Seringkali soalan yang diajukan adalah seperti - “Kamu usrah dengan jemaah apa? Kamu masih ikut jemaah Y?”

Ada banyak lagi soalan yang tidak dapat saya menjawabnya. Perkara yang ingin saya sampaikan terlalu jauh dari pemahaman manusia yang membaca tulisan saya. Tapi tidak sesekali saya menyalahkan pembaca. Silap saya pastinya. Mungkin saya perlu mengkaji dengan sedalamnya niat saya menulis. Atau mungkin teknik penulisan saya masih salah.

Biarkan semua itu. Biar saya memuhasabah diri dengan sebenarnya. Hari ini, ada sebuah cerita yang ingin saya ceritakan. Saya mempusakai kisah ini dari seorang aktivis dakwah yang saya kagumi dan kini saya mahu mewariskannya kepada insan lain.

Kisah ini mengenai sebuah masjid. Mungkin tempatnya di Turki sekiranya saya tidak pekak semasa mendengar kisah ini. Saya ingat-ingat lupa kisah ini. Tapi sebagai pembaca, jangan jadi seperti sesetengah manusia yang membaca mengenai surah Alkahfi. Soalan yang sering mereka tanyakan seperti - Berapa ekor anjing dalam kisah tersebut? Berapa orang pemuda? Siapa nama pemuda-pemuda itu? Tempatnya di mana? Dan banyak lagi soalan remeh yang lain. Jangan tanya saya soalan-soalan remeh. Cuba cari big picture kisah yang ingin saya ceritakan. Andai kamu membaca Surah Kahfi, kamu perlu mengetahui big picture yang Allah sampaikan, bukan mempersoalkan hal yang remeh temeh. Huhu..Saya sudah mula membebel nampaknya.

Balik semula pada kisah masjid tersebut. Ada seorang raja yang telah memerintahkan seorang arkitek untuk membina sebuah masjid yang sangat gempak. “Berapa lama masa yang kau perlukan untuk menyiapkan masjid ini?” tanya si raja kepada arkitek tersebut. Dengan yakin si arkitek menjawab, “Aku perlukan dua tahun”. Ok, set. Raja pun bersetuju.

Si arkitek pun bertungkus lumus. Setelah 6 bulan, tiba-tiba si arkitek meninggalkan projeknya. Tanpa nama. Tanpa jejak. Orang-orang sekeliling pun mengutuk arkitek tersebut dengan seenaknya. Tidak bertanggungjawab, hampeh dan macam-macam lagi istilah lainnya digunakan untuk mengumpat, memaki dan mengeji arkitek ini.

Namun hampir 3 bulan sebelum berakhirnya kontrak pembinaan masjid tersebut, si arkitek pun pulang. Dan dia berjaya menyiapkan masjid tersebut dengan jayanya sepertimana yang dijanjikan kepada si raja.

Apa pengajaran yang cuba disampaikan oleh arkitek kepada kita semua? Membina sesebuah asas adalah terlalu sukar. Namun untuk menyempurnakan hal-hal lainnya adalah mudah.

Sama seperti di zaman Rasulullah SAW. Membina generasi yang terawal mengambil masa selama 13 tahun. Namun untuk menyiapkan yang lainnya menjadi mudah sesudah itu.

Kamu mahu menjadi apa? Menjadi tulang belakang dan asas perjuangan ini? Atau kamu hanya mahu menjadi tampalan kepada perjuangan ini kelak setelah batu asas perjuangan ini selesai? Ajr (ganjaran) Allah yang besar menanti setiap kesukaran. Meskipun membina asas terlalu sukar, kamu perlu berusaha ke arah itu. Memang sukar. Terlalu sukar. Tapi ingat janjiNya…

Siapakah dia yang akan menjadi Qa’idah Sulbah, tulang belakang perjuangan ini? Siapakah dia yang mahu menjadi seperti pemuda-pemuda yang disebut oleh Syed Qutb sebagai generasi AlQuran yang unik? Katakanlah - AKU!!!!!!!! dan bangkitlah bekerja ke arah itu…

2 comments:

a believer said...

salam..feera, kenape mcm friendster dh blog ni?..hehe

ummuafeera said...

friendster...huhu..nape??

There was an error in this gadget