Monday, November 03, 2008

Damai...


Justify Full

Ada orang kata kita sedang menuju detik kebangkitan ummah. Kena kerja keras. Sudah tiada masa untuk terasa hati, terkecil hati dan bermacam ‘ter’ lainnya..

Tapi teringat kata-kata abi semasa usrah. Abi ingatkan tentang ayat 10 Surah AlHujurat:



“Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.” (Surah AlHujurat: 10)

Ayat ini Allah turunkan untuk orang yang beriman. Sememangnya orang beriman itu bersaudara tapi Allah suruh baiki lagi hubungan itu. Allah tahu adakalanya kita terbawa-bawa tabiat atau perangai manusia yang tidak beriman dalam diri kita…

Maafkan saya atas segalanya….

Ya Rabb, kuatkan ukhwah ini atas apa yang terjadi…

-------------------------------------------------------

Semalam semasa usrah, ada banyak sekali input yang saya perolehi. Naqibah saya seorang guru tapi masya Allah begitu memahami diari kehidupan pelajar perubatan. Ada banyak perkara yang menyentuh hati saya.

Pertamanya tentang perbuatan yang kita lakukan kerana manusia dan bukan kerana Allah. Kata-katanya sangat signifikan dengan kehidupan saya sebagai pelajar perubatan. Contohnya macam kita dah siapkan report, dah buat baik-baik tapi masih kena marah lagi dengan pensyarah atau specialist. Kata naqibah saya, kalau kita melenting dan rasa macam tak puas hati dalam hati, itu maksudnya kita buat kerana manusia. Kalau buat kerana Allah, kita tak rasa nak marah balik. Kita akan rasa bahawa itu ujian Allah untuk kita.

Keduanya yang saya pelajari adalah berkenaan istikharah. Ada kalanya kita sebagai manusia ini suka memaksa Allah apabila kita dah sukakan seseorang. Jarang kita nak terima dengan redha ketentuan Allah. Kalau dah kemaruk sangat, naqibah saya meminta membuat istikharah dengan serius. Pada yang kepingin nak kahwin, dah buat istikharah dengan serius ke? Mudah je soalan yang naqibah saya tanyakan. Hati ini milik siapa? Hati ini milik Allah, bukan? Kalau kita buat dengan serius istikharah dan kita redha dengan ketentuan Allah, dan Allah mentakdirkan bahawa insan tersebut bukan yang selayaknya untuk kita, Allah berkuasa nak hilangkan perasaan yang mengganggu hati dan nurani kita itu sekelip mata sahaja… Dan pastinya Allah mentakdirkan yang terbaik buat kita…Kesimpulannya pada yang kepingin nak kahwin, kemaruk jatuh cinta dan yang sewaktu dengannya, istikharahlah dengan serius. Menangis minta kat Allah. Istikharah adalah cara kita syura dengan Allah. Akurlah dengan keputusan syura :) Huhu, kena cerita pasal syura pulak…Nantilah ye bila ada masa…

(Saya tidak suka sangat nak cerita pasal hati, topik kahwin, cinta dan yang sewaktu dengannya. Ada banyak lagi nak cerita. Tapi saya tidak boleh nak anggap benda-benda itu remeh dan tak nak cerita. Sebabnya, pesakit-pesakit yang saya temui misalnya, diorang tak faham pun zina dan tak faham banyak benda. Tensi sangat sampaikan saya rasa macam nak gubal satu silibus bertajuk Pendidikan Zina. Kesimpulannya, ada benda yang memang kena juga dilontarkan, diberitakan, dan dibecokkan agar tak menjadi nanar pada sebuah perjuangan..)

No comments:

There was an error in this gadget