Monday, November 17, 2008

Tips 6: Kasih sayang...



Tadi saya sempat melihat doktor pakar memeriksa dan mengambil maklumat dari seorang wanita pekak dan bisu. Wanita tersebut mengandung anak yang ketiga. Doktor turut memanggil suaminya untuk bersama dengan wanita tersebut. Masya Allah, suaminya juga bisu dan pekak.

Hati rasa macam tersentuh sangat. Saya hormati kedua-dua pasangan tersebut. Meskipun pekak dan bisu tetapi mereka memahami ayat-ayat Allah dan bersatu dengan perhubungan yang halal. Saya teringat ibu-ibu muda lain yang pernah saya temui dengan kandungan luar nikah saat melihat mereka. Remaja yang menghamilkan anak luar nikah ini kebanyakannya terlalu sempurna fizikalnya. Terlalu cantik sehinggakan jururawat juga pernah berkata bahawa mereka boleh menjadi pelakon, pramugari mahupun model. Tapi sayang kesempurnaan itu tidak sesekali menambahkan rasa syukur kepada Allah lantas mereka kufur dan membangga-banggakan zina.

Di satu sudut yang lain, saya turut menghormati suami wanita tersebut. Dia mencuba sedaya upaya untuk berkomunikasi dengan doktor untuk mengetahui keadaan isterinya. Pekak dan bisu tidak sedikitpun menghalangnya untuk memberi sepenuh kasih sayang kepada si isteri. Terlalu hebat Allah yang mencampakkan rasa cinta kepada lelaki tersebut sehingga dia mencintai isterinya sepenuh hati.

Saya ingat lagi satu artikel yang pernah saya baca. Mengapa mereka yang bergaduh menjerit sesama sendiri meskipun jarak yang memisahkan mereka terlalu dekat? Semuanya kerana hati. Hati mereka terlalu jauh meskipun mereka dekat. Itu sebabnya pasangan yang bercinta tidak perlu berkata-kata untuk berkomunikasi kerana hati mereka terlalu dekat dan memahami segalanya.

Percintaan menjadi terlebih indah apabila segalanya didasarkan kepada Allah. Masih teringat saat di matrikulasi dulu ketika cinta berbunga kerana Allah. Menatap wajah teman seperjuangan menghilangkan segala jerih payah. Tidak perlu berbicara tetapi bagai telah meluahkan semua.

Saya juga masih mengingati satu sesi daurah yang pernah saya hadiri. Peserta daurah selalunya ramai. Tarbiah telah mengajar untuk tidur tidak berbantal dan malam tersebut saya tidur tanpa selimut. Tapi ada seorang ukhti yang menyelimutkan saya dan saya tidak menyedari hal tersebut. Paginya saya melipat selimut tersebut dan pergi ke tandas. Sekembalinya saya dari tandas, selimut tersebut sudah tiada. Dan sehingga hari ini, saya masih tidak mengenali ukhti yang menyelimutkan saya. Allah menjadi saksi ukhwah ini. Moga Allah mengurniakan syurga tertinggi buat ukhti tersebut.

Bisikan ayat 63 Surah Al Anfal mengundang sayu.

“Dan (Dia lah) yang menyatu-padukan di antara hati mereka (yang beriman itu). Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, nescaya engkau tidak dapat juga menyatu-padukan di antara hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatu-padukan di antara (hati) mereka. Sesungguhnya Ia Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” (Surah AlAnfal :63)

Tips ke 6 berhadapan dengan ujian, berkasih sayanglah kerana Allah kerana ia mengundang bayu cinta yang memugar kembali hati yang berduka..

No comments:

There was an error in this gadget