Wednesday, November 12, 2008

Tips 3: Alhamdulillah..


Rafiq terakrab saya saat berdepan dengan ujian adalah ibu saya sendiri. Setelah meluahkan segala permasalahan pada Allah, saya senang berbual dengannya. Sebagai anak, saya tidak sewajarnya menambah beban pada dirinya. Cuma saya masih lemah untuk bertatih sendiri. Moga Allah mengampunkan saya andai luahan hati saya menambah garis tua pada dirinya..

Kelmarin dalam kesedihan yang amat, mak ceritakan kisah seorang pesakit kanser otak untuk memotivasikan saya kembali. Mak menonton kisah pemuda tersebut di dalam rancangan ArRayyan. Saya mencari kisah pemuda ini dan menemukan kisah perjalanan hidupnya.

Barangkali kamu boleh membacanya di sini dan sini. Blog pemuda tersebut boleh dilayari di sini.

Semasa Dr Fatma bertanyakan pemuda ini mengenai penyakit dan perjalanan kisah hidupnya, hanya satu kalimah yang keluar dari bibir lelaki ini. Kalimah yang telah menggetarkan hati Dr Fatma sehingga menitiskan air mata dan kalimah tersebut telah meresap ke dalam hati setiap penontonnya. Dengan penuh makna, lelaki tersebut melafazkan “Alhamdulillah” atas segalanya.

Masya Allah. Allah berkuasa mengajarkan hikmahNya menerusi kisah manusia lain pada saya. Mudah untuk menuturkan Alhamdulillah apabila ada yang bertanyakan khabar. Namun saya tidak pernah mencuba menuturkan kalimah ini dalam kemuncak ujian yang saya lalui.

Hari ini, itulah tarbiah Allah pada saya. Semasa belajar mengenai Endometriosis hari ini, hati menjadi tidak keruan. Itulah penyakit yang menyebabkan saya melalui pembedahan 9 bulan yang lalu. Mungkin baru kini saya sendiri memahami penyakit ini Sungguh semua itu membuatkan butir air mata menitis. Terasa ingin keluar dari kelas seketika. Mahu mengumpul kekuatan dan kemudian masuk semula. Sungguh istilah-istilah seperti dyspareunia, deep post coital pain, infertility yang menjadi asbab tawa teman-teman sekelas membuatkan saya menahan pilu. Dalam kemuncak semua itu, saya cuba melafazkan “Alhamdulillah”. Sungguh itu saatnya kalimah itu meresap memasuki segala rongga, menenangkan kembali hati yang berduka.

Di saat seorang teman bertanyakan soalan yang melukakan hati saya selepas kelas mengenai infertility, sekali lagi saya menuturkan “Alhamdulillah”. Semua itu memberi kelegaan yang sukar dimengertikan.

Tips ketiga andai berdepan dengan ujian, ucaplah Alhamdulillah…

No comments:

There was an error in this gadget