Saturday, November 15, 2008

Manja..

Saya baca Utusan Online mengenai kisah manusia yang mahu menjadi angkasawan kedua. Manusia sememangnya sukakan cita-cita, kerja dan segala macam hal yang gah-gah belaka. Pelajar-pelajar sekolah bercita-cita mahu menjadi angkasawan, doktor, jurutera, arkitek dan lain-lain pekerjaan yang mungkin sahaja kelihatan indah di mata mereka.

Apa kerja kamu di dunia ini? Kerja dan cita-cita kamu perlu sama dengan suri tauladan kamu, iaitu Rasulullah SAW. Rasulullah SAW tidak diutuskan untuk menjadi angkasawan. Rasulullah SAW juga tidak diutuskan untuk menjadi doktor yang merawat dan mengubati manusia. Apa tujuan pengutusan Rasulullah SAW?


Dia lah yang telah mengutus RasulNya (Muhammad) dengan membawa petunjuk dan ugama yang benar (ugama Islam), untuk dimenangkan dan ditinggikannya atas segala ugama yang lain, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya. (Surah Attaubah: 33)

Dalam ayat tersebut, kalimah yang digunakan adalah “liyuzhirahu”. Kamu perlu menzahirkan agama ini. Kamu tidak akan bahagia hanya dengan melihat keharmoniaan kaum yang ada di negara ini. Saya dan kamu perlu memenangkan dan meninggikan deen ini di atas segala agama yang ada.

Alangkah seronoknya seandainya angkasawan-angkasawan yang dilahirkan adalah angkasawan yang berfikrah Islam. Bahagianya melihat doktor, petani, guru, arkitek yang ada dalam lingkungan masyarakat mempunyai fikrah Islam yang hebat. Perlu kerja keras untuk melihat semua itu.

Saya agak penat hari ini. Tapi belum dikira penat sebenarnya andai mulut masih mampu berbicara, tangan masih mampu menarikan pena maya, dan fizikal yang lain masih sahaja mampunyai tenaga. Belum dikira berjihad lagi. Biiznillah saya mahu menyambung tulisan berkenaan dengan tips-tips berhadapan dengan ujian. Namun sebelum itu, ada kisah menarik yang mahu saya kongsikan. Saya memperolehi kisah ini melalui salah satu e-group yang saya sertai. Saya tidak sukakan blog-blog “copy paste’ dan saya juga tidak suka blog saya menjadi blog “tiru dan tampal”. Tapi kerana kisah ini menyentuh hati saya, saya suka untuk meniru dan menampalnya di sini.

Marilah kita telusuri perjalanan dakwah Abdul Fattah Abu Ismail, salah seorang murid Imam Hasan Al Banna yang selalu menjalankan tugas dakwahnya tanpa keluhan sedikitpun. Dialah yang disebutkan Hasan Al Banna orang yang sepulang dari tempatnya bekerja sudah berada di kota lain untuk memberikan ceramah kemudian berpindah tempat lagi untuk mengisi pengajian dari waktu ke waktu secara maraton. Ia selalu berpindah-pindah dari satu kota ke kota lain untuk menunaikan amanah dakwah. Sesudah menunaikan tugas dengan sebaik-baiknya, ia merupakan orang yang pertama kali datang ke tempatnya bekerja. Malah, ia yang membukakan pintu gerbangnya.

Pernah ia mengalami keletihan hingga tertidur di sofa rumah Zainab Al-Ghazali. Melihat kondisi tubuhnya yang lelah dan penat itu, tuan rumah membiarkan tamunya tertidur sampai bangun. Setelah menyampaikan amanah untuk Zainab Al Ghazali, Abdul Fattah Abu Ismail pamit untuk ke kota lainnya. Karena keletihan yang dialaminya, Zainab Al Ghazali memberikan ongkos untuk naik taksi. Abdul Fattah Abu Ismail mengembalikannya sambil mengatakan, “Dakwah ini tidak akan dapat dipikul oleh orang-orang yang manja.” Zainab pun menjawab, “Saya sering ke mana-mana dengan taksi dan mobil-mobil mewah, tapi saya tetap dapat memikul dakwah ini dan saya pun tidak menjadi orang yang manja terhadap dakwah. Karena itu, pakailah ongkos ini, tubuhmu letih dan engkau memerlukan istirahat sejenak.” Ia pun menjawab, “Berbahagialah ibu. Ibu telah berhasil menghadapi ujian Allah swt. berupa kenikmatan-kenikmatan itu. Namun, saya khawatir saya tidak dapat menghadapinya sebagaimana sikap ibu. Terima kasih atas kebaikan ibu. Biarlah saya naik kendaraan umum saja.”

Kamu boleh membaca catatan penuh tulisan ini di sini. Ya, dakwah ini tidak dapat dipikul oleh orang-orang yang manja…

No comments:

There was an error in this gadget