Wednesday, November 12, 2008

Tips 2 : Talian Hayat..


Alhamdulillah, mid posting exam sudah berakhir. Saya boleh menyambung tulisan ini meskipun kerja yang lain masih lagi menimbun.

Saya kongsikan tips kedua berhadapan dengan ujian. Berhubunglah dengan talian hayat yang Allah sediakan iaitu solat.

Bila saatnya solat menjadi begitu bermakna sekali? Pada saya, solat menjadi nikmat yang sukar diungkapkan apabila manusia diuji. Ya, solatlah talian hayat kita. Ada rasa kesyukuran menjadi Muslim apabila bertemu Allah lima kali sehari untuk mengadu segala permasalahan. Di saat diri penat, Allah menyediakan kerehatan dengan solat. Andai hati memendam beban yang tidak mampu ditanggung lagi, menangislah sepuasnya di hadapanNya.

Sesetengah manusia mungkin menganggap sesetengah ujian yang kita lalui misalnya sebagai sesuatu yang mudah. Namun mungkin tidak bagi kita. Hal yang remeh temeh pada pandangan manusia, mungkin bukan remeh di mata kita. Kekuatan kita tidak sama dengan kekuatan manusia lain. Siapakah yang mengetahui semua itu? Allah yang menciptakan kita. Menangislah sepuasnya. Bertanya dan berbicaralah sepuasnya padaNya.

Di saat pesakit lain dikhabarkan diagnosis penyakit mereka sekali sahaja, saya menerima perkhabaran tentang penyakit saya hampir tiap-tiap hari di dalam posting ini. Adakalanya sehingga saya merasakan saya sudah tidak mampu lagi memikul beban belajar semua ini. Namun dengan solat saya mencari kekuatan. Solatlah yang menjadi tembok pertahanan saya untuk terus menerima hirisan kata-kata yang cukup tajam.

Bila saatnya bacaan Fatihah di dalam solat menjadi ayat-ayat cinta, yang menyengat segala rona rasa? Di saat ujian melanda...

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Membaca ayat ini sudah cukup untuk membuatkan empang mata tidak mampu lagi ditahan. KasihNya yang membuatkan Dia menguji kita kerana Dia mahu kita kembali padaNya. Ayat ini sangat signifikan dengan penyakit saya. Rahim (sistem peranakan) berasal dari nama Allah Arrahim. Sungguh rahim merupakan kurnian terbesar Allah kepada setiap wanita. Rahim merupakan bukti cinta Allah kepada wanita. Perasaan saya bercampur baur membaca ayat ini. Membukit pengaduan saat membaca ayat ini..

Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.

Allah yang menciptakan segalanya. KekuasaanNya tidak mampu digambarkan. Dan Dia jugalah yang menciptakan segala macam penyakit. Tidak lain untuk menaikkan lagi maqam seseorang manusia. Dia mengatur segala macam hormon di dalam badan. Dia berkuasa melakukan apa sahaja. Garisan-garisan hidup yang penuh rona diatur olehNya..

Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Cukuplah membaca ayat ini mengingatkan kita akan kasihNya. Bukan sekadar mengasihani, tetapi Maha Mengasihani. Kasih kita padaNya tidak mungkin mampu membalas sezarah kasihNya.

Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari Akhirat).

Allah mengingatkan mengenai kehidupan akhirat. Dunia ini hanya sebentar cuma. Allah memberi satu tasawwur (gambaran) agar manusia bersabar dengan ujian kerana kehidupan dunia tidak pernah kekal. Semua ujian itu hanya untuk menebus segala kasihNya di akhirat kelak di mana kehidupan di sana adalah kekal. Bersabarlah..

Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.

Ya, hanya Allah. Allah..Allah..Allah..Tiada tempat pergantungan sebaik pergantungan kepada Allah. Dia tempat kita mengadu. Dia tempat meluahkan segala resah. Dia tempat menghampar segala aduan. Dan Allah bukan setakat mendengar tetapi Maha Mendengar. Allah mendengar tanpa jemu.

Tunjukilah kami jalan yang lurus.

Inilah doa seorang Muslim tatkala berhadapan dengan ujian. Sungguh ujian mampu melemahkan iman. Ujian mampu menjatuhkan maqam manusia. Sungguh sebagai manusia kita berharap agar Dia menuntun kita untuk berhadapan ujian dengan cara yang baik. Moga kita tidak menjadi lebih kufur dengan ujian..

Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.

Terbayang kisah setiap pejuang Islam yang melalui seribu satu mehnah dan tribulasi. Sungguh kita berharap agar Allah menjadikan kita sebahagian dari insan-insan yang mulia itu…

No comments:

There was an error in this gadget