Tuesday, November 11, 2008

Tahu atau faham?

Tadi pagi, seorang teman bertanyakan saya mengenai persoalan hukum. Pengalaman sebelum ini bersamanya membuatkan saya memberi jawapan ‘tidak tahu’ kerana saya pasti dia lebih mengetahuinya. Sebelum ini juga dia pernah bertanyakan soalan mengenai perlaksanaan solat witir dan soalan lainnya. Saya menjawab soalannya mengikut pengetahuan sedia ada yang terlalu cetek. Dan akhirnya dia akan bertanya mengenai sumber hukum, dalil dan hal lainnya yang mana saya tidak punya pengetahuan khas tentang semua itu.

Apabila saya mengatakan bahawa saya tidak tahu dan dia lebih mengetahui persoalan hukum, katanya, saya memerlinya. Katanya lagi, saya lebih tahu persoalan hukum kerana saya pergi usrah. Huhu..

Kamu ada jawapan bagi permasalahan ini? Entahlah...Selama saya mengikuti usrah, persoalan hukum, khilaf dan lainnya jarang ditekankan. Usrah pada saya adalah medan membina kefahaman. Contohnya, usrah tidak mengajar saya hukum menutup aurat, tetapi usrah mengajar saya menutup aurat. Saya faham Islam dengan usrah. Saya hanya mahu menjadi seperti Sumayyah yang faham Islam sedangkan di saat itu persoalan hukum dan lainnya belum lagi lahir...Sahabat nabi tak banyak ilmu Islam tapi faham Islam..

Pernah lihat bagaimana Dr Yusuf Qardhawi mengeluarkan hukum? Contohnya, mengenai hukum mewarnakan rambut. Dr Yusuf Qardhawi tidak menjawab secara terus persoalan tersebut meskipun dia boleh melakukannya. Tapi dia akan menerangkan terlebih dahulu mengenai persoalan lain. Mengapa nak dye rambut? Apa tujuannya? Bermegah-megah? Setelah semua itu jelas, barulah dia menerangkan hukumnya. Mengapa dia berbuat demikian? Agar manusia lain FAHAM Islam, dan bukan TAHU hukum.

Saya juga berpegang dengan Usul 20 yang disusun oleh Assyahid Imam Hassan Al Banna. Semasa saya mempelajari Usul 20 tersebut, saya juga belajar bahawa Usul 20 adalah kaedah ekspress untuk memahami Islam. Mengapa? Kerana kita tidak punya banyak masa untuk mempelajari Islam. Kerja yang kita ada lebih banyak. Usul 20 adalah kerangka umum untuk memahami Islam dalam jangka masa yang pendek. Memahami usul membuatkan saya memahami persoalan cabang. Memahami cabang terlebih dahulu hanya akan melahirkan kekeliruan.

Saya berpegang pada prinsip ketujuh dari Usul 20:

Seseorang muslim yang ilmunya belum mencapai darjat nazar (boleh mengeluarkan hukum dari dalil) dalam hukum-hukum furuk (cabang), sayugialah beliau mengikut mana-mana imam. Di samping ikutannya itu, adalah lebih baik jika beliau berusaha mencari dan mengetahui dalil-dalil imamnya. Dia hendaklah menerima tunjuk ajar yang disertakan dengan dalil sekiranya beliau yakin orang yang memberikan petunjuk itu benar dan mempunyai keahlian. Sekiranya beliau tergolong dalam golongan ahli ilmu sayugialah beliau menyempurnakan ilmunya hingga mencapai peringkat nazar.

Saya bukan ahli nazar yang tahu mengeluarkan hukum. Dan saya juga bukan golongan ahli ilmu yang perlu menyempurnakan ilmu saya sehingga mencapai peringkat nazar. Saya hanya orang awam. Sekiranya saya telah bertanyakan kepada orang yang jelas kesolehan dan kemampuannya, saya hanya perlu mengikuti tanpa banyak soal. Saya tidak punya banyak masa untuk mengkaji sedalamnya persoalan hukum…Maafkan saya andai ada tersilap bicara..Moga Allah membersihkan salah fahamnya terhadap saya…

No comments:

There was an error in this gadget