Saturday, November 29, 2008

Tautan...



Saya tidak mahu menambah entri lagi. Mahu membuat revisi sebenarnya. Tapi hati tidak puas. Mahu berkongsi lagi. Saya akan tenang andai telah meluahkan semuanya.

Tadi saya berchatting dengan seorang sahabat. Namanya Dilah dan dia sentiasa begitu dekat di hati saya. Kami masing-masing terlalu sibuk dan sudah jarang berchatting dan chatting sebentar tadi sudah cukup membuatkan hati merasakan bunga-bunga ukhwah yang begitu indah. Perbualan tersebut membasahkan kembali tautan hati kami.

Kami berbicang mengenai status YM seorang sahabat lain yang merindui arwah ayah dan ibunya.

Dilah berkongsi kata-kata yang ditulisnya buat sahabat tersebut dengan saya. Dia memberitahu sahabat saya bahawa ia adalah tulisan seorang kawan. Masya Allah. Saya mengkagumi dirinya. Dia merahsiakan kebaikannya buat sahabat tersebut.

Saya kongsikan kata-katanya di sini. Dia benar-benar merupakan seorang penulis yang baik.

“Hidup manusia bemula dengan satu titik. Dari situ, kita berjumpa satu, dua dan ramai manusia lain. Kita belajar rasa benci dan suka. Makin jauh kita berjalan, makin ramai manusia lain yang kita tinggalkan atau meninggalkan kita. Tapi keadaan itu bukanlah perpisahan, bahkan pintu pada pertemuan baru yang lebih baik. Kerana apa? Bukankah titik mula perlu ada noktah akhir? Pada hari itulah hari pertemuan semula, dengan jiwa-jiwa yang pernah bersama sementara. Bahkan pertemuan ini begitu indah, tiada kesakitan malah penuh kegembiraan.Bila rasa kehilangan, maka kita belajar merindu, dan keadaan itu perlu kerana ingatan begitu mengajar kita berdoa.”

“Menerangkan hakikat bahawa tiada pemilikan antara manusia. Segala milik Allah semata,hatta ibu dan bapa. Dari titik mula ke noktah akhir, jalan kita sangat jauh sebenarnya, tetapi masa kehidupan tidaklah selama kejauhan itu. Jadi, pertemuan semula dengan manusia-manusia yang Allah susunkan untuk kita temui selama hidup tidaklah lama! Bergembiralah kalian yang telah dahulu pulang ke kampung abadi, tidak terbeban lagi dengan fitnah duniawi, sedang kami masih menghitung-hitung kejahatan dan kebaikan diri tetapi masih teragak mahu mengubah diri, Sedang kami benar maklum tentang Pengadilan nanti. Kasih sesama mukmin tidak mati disini-ibu, sahabat, ayah mahupun suami. Sepicing masa lagi, kita bersama kembali!”

Kami berchatting lagi mengenai cinta dan rindu.

Soalnya pada saya, “Rindu itu berat kan? Cinta itu sakit kan? Tapi beratnya rindu tak sepatutnya buatkan kita terduduk lemah sahaja, tidak mampu nak buat apa. Sakitnya cinta tidak pernah melukakan sepatutnya.”

Saya katakan padanya bahawa rindu dan cinta adalah suatu yang memedihkan.

Katanya lagi, “Cinta dan rindu memedihkan? Memanglah. Namanya pun cinta dan rindu. Beratnya rindu, sakitnya cinta sepatutnya melembutkan rasa manusia. Jadi lebih kuat mengadu dengan Allah. Rindu dan cinta dengan izin Allah pada hati-hati mereka yang terpilih, itukan formasi Allah untuk menghampirkan kita sebagai manusia akhirat?”

Saya katakan padanya bahawa andai kuat mengadu, lebih kuat lagi ujian dariNya…

Dan dia memberi jawapan, “Bukan ke Allah tu Maha Halus? Jadi kasih sayang Allah juga sangat rahsia, penyampaiannya apalagi maksudnya. Macam mana nak tembus kerahsiaan kasih sayang Allah?”

Setiap kali dia mengajarkan saya sesuatu, pasti dia akan bertanyakan soalan untuk membuatkan saya terfikir. Dan saya sungguh mudah memberi jawapan ‘tidak tahu”.

Dan dia tanpa ragu akan membalasnya. Saat ini, saya sudah mula menangis.

“Bersangka baik dengan Allah dalam keadaan apa sekalipun, walaupun kita tercekik dengan kejahatan yang kita cipta sendiri. Dipaksa sakit atau diberi suka, bukan ke itu semua dari Allah?”

Ya, bersangka baiklah dengan Allah…

3 comments:

mysterious_musafir said...

assalamualaikum wbt
beratnya rindu, rindu pada waktu dahulu...ummu, terima kasih share article ni, membuatkan saya terfikir balik...mcm mane keindahan islam tu boleh hilang dari hati saya dalam sekelip mata?? Oh Allah...

ummuafeera said...

waalaikumussalam warahmatullahi taala wabarkatuh, farahana..

perkongsian farahana juga sering membuatkan saya terfikir..

anahazirah said...

ummu..kata2nya membuat hati sy hiba..sob3

There was an error in this gadget