Saturday, November 29, 2008

Petani..



Hari Rabu depan adalah hari peperiksaan akhir untuk posting obstetric dan ginekologi. Saya kini dalam musim-musim membuat revisi. Tapi saya sempat menonton cerita The Color of Paradise. Saya menonton cerita ini apabila mata sudah kuyu membaca buku perubatan. 10 minit menonton dan kemudian belajar. Sekiranya rasa mengantuk datang, saya akan menonton lagi.

Tapi saya tidak merasakan bahawa saya membazir masa menonton cerita ini malah saya jatuh cinta dengan filem ini. Cerita yang sungguh menyentuh hati ini menceritakan kisah seorang kanak-kanak buta bernama Muhammad. Saya kira ada perkara yang tidak boleh diceritakan dengan kata-kata dan adalah lebih baik untuk menonton cerita ini sendiri dari membaca sinopsisnya semata-mata.

Saya juga jatuh cinta dengan kisah ini kerana latar tempatnya yang sungguh indah. Terlalu indah dan terasa sungguh dekat dengan Allah. Alam ciptaan Allah dipaparkan dalam suasana yang sungguh cantik.

Menonton cerita ini mengingatkan lawatan saya ke Sabah dan Islamabad, Pakistan. Indah sekali ciptaan Allah. Semasa di Sabah, saya pernah berkira-kira mahu menjadi petani di sana. Saya mahu menanam sayur-sayuran, menjualnya dan kemudian pulang ke rumah. Dan saya boleh melihat alam ciptaan Allah yang sungguh indah setiap hari. Tidak perlu sakit kepala membaca buku-buku perubatan. Tidak perlu berpenat. Merepek sungguh..

Kamu ingat lagi tak buku kuning yang akan diisi oleh guru kelas semasa sekolah rendah yang mana kamu perlu memberitahu dia 3 cita-cita kamu? Semasa di darjah satu, saya pernah memberitahu guru kelas saya bahawa saya mahu menjadi penjual bunga tapi guru kelas saya tidak memahaminya. Dan dia menulis bahawa cita-cita saya adalah mahu menjadi pengurus kilang! Apa kaitan cerita ini dengan entri ini? Entahlah..

Kalau ikutkan hati, saya hanya mahu duduk dan berkelana melihat alam. Kamu ingat lagi pelajaran literature English semasa SPM? Kisah The Lotus Eater? Saya dulu macam Thomas Wilson dalam cerita itu. Mahu bekerja ketika muda dan tinggal bahagia di mana-mana pulau di usia tua.

Tapi alhamdulillah Allah memberi hidayahnya. Bukan itu tujuan hidup seorang Muslim. Dunia tarbiah juga mengajar saya tentang syurga Allah. Kalau saya merasakan dunia ini indah, tarbiah memberitahu saya bahawa syurga Allah itu terlebih lagilah indahnya dan saya tidak akan pernah mampu untuk membayangkannya.

Kerana memikirkan syurga Allah dan mengingati nikmat paling besar di Syurga iaitu melihat wajah Allah setiap saat dan ketika, saya merasakan motivasi yang tiada taranya. Kerana semua itu, saya memilih untuk bersusah payah di dunia..

Kadangkala manusia tertanya-tanya, mengapa kita memilih untuk berada di hospital di saat kita punya masa lapang? Kenapa kita membazir masa mengikuti usrah tiap-tiap minggu? Kenapa kita tidak keluar dengan kawan-kawan membeli belah dan melepak? Kenapa kita memilih untuk menyertai program agama? Kenapa kita tidak menonton cerita-cerita filem yang terbaru di pasaran seperti Batman? Manusia seakan-akan pelik melihat kehidupan seorang remaja Muslim. Bagi mereka hidup seorang remaja Muslim terlalu membosankan. Betul ke?

Tidak sesekali. Sekali kamu merasai nikmat Islam, kamu akan hanyut dengan nikmat tersebut selamanya. Merasai keindahannya umpama merasai bayu lembut sang angin. Nikmatnya sukar dimengertikan. Dan kami mahu mengajak kamu semua merasai keindahannya. Hati kami menjerit-jerit dan mahu memberitahu kamu, ayuh bersama kami. Dunia kami ini terlalu indah..Islam itu indah…

Kadang saya sendiri jadi pelik. Kami perlu merancang modul untuk kanak-kanak di PERNIM bagi projek Young Mercy. Dari banyak-banyak modul yang ada, saya dikehendaki menyediakan modul untuk mengaji dan solat. Bukannya saya tidak pandai hendak mengajar kanak-kanak matematik dan subjek lainnya, tapi itulah tugas yang diberikan. Mengapa? Sebabnya manusia lain merasakan bahawa saya adalah budak usrah, budak agama dan lainnya..

Saya suka kata-kata Kak A. Kalau orang dah anggap macam itu, janganlah sedih. Kena redha jadi budak usrah, budak dakwah, budak tudung labuh dan lainnya. Dan saya suka kata-kata F, bukan hanya redha tetapi juga merasa izzah.

Ya, kena rasa izzah menjadi budak usrah…
Kena rasa izzah membawa mesej dakwah..
Kena rasa izzah menutup aurat..
Kena rasa izzah dengan Islam..

Ya, izzah!

No comments:

There was an error in this gadget