Friday, October 10, 2008

Malas...

Aku harus menulis semua ini sebagai kafarah. Moga aku sendiri yang menghadam tulisan ini dengan sepenuh hati. Bicara seorang adik menusuk perasaanku. Jagalah iman. Jangan dibiarkan iman jatuh sesaat. Andai iman mula jatuh, jatuhnya sangat dahsyat! Imanku jatuh dan aku harus memulihkannya semula. Mungkin juga kejatuhan ini dariNya agar aku sedar.

Insan yang menceritakan padaku semua ini adalah insan yang telah mengorbankan seluruh jiwanya pada jalan dakwah. Kata-kata yang lahir dari lidahnya menusuk jiwa. Sejujurnya aku bukan insan yang layak untuk menulis tinta ini. Namun dakwah ini memerlukan generasi pewaris. Aku mahu menjadi pewaris itu meskipun aku tidak sempurna.

Saat aku mendengar semua ini, aku terasa begitu gerun. Aku takut dan bimbang. Bacaan Surah Taubah bermula dari ayat 38 itu sahaja sudah cukup untuk menggentarkan hatiku.

Ingin aku khabarkan tentang kisah yang menjadi asbab turunnya ayat ini. Ayat ini turun semasa peperangan Tabuk. Kebanyakan ayat di dalam Surah Taubah ini turun pada akhir-akhir fasa Madinah. Perang Tabuk ini terjadi pada tahun 9 hijrah. Saat itu adalah musim panas dan juga musim buah. Buah sudah ranum dan sudah hampir masanya untuk gugur. Namun di saat itu, para sahabat perlu menghadapi satu tentera yang paling besar sekali di dalam sejarah di zaman itu iaitu tentera Rom. Para sahabat telah mendengar bahawa tentera Rom telah berkumpul di Tabuk, di satu kawasan di utara Tanah Arab ataupun di utara Arab Saudi sekarang ini. Perang ini adalah cubaan terakhir dari Allah SWT untuk menguji orang mukmin. Di dalam perang ini juga, Allah SWT mahu menapis orang Mukmin. Mengapa? Kerana di kalangan orang Mukmin itu sendiri, ada di kalangan mereka orang-orang yang tidak benar janjinya dengan Allah. Ketundukan mereka tidak sepenuhnya pada Allah.

Sungguh ayat ini juga adalah ayat yang sangat relevan dengan kita yang sedang menyahut seruan ketika kebanyakan manusia tidak begitu ramai di atas dunia ini yang mahu mendengar seruan untuk berjihad.

Jihad bukan ertinya tentera. Jihad dan ketenteraan adalah dua benda yang berbeza. Jihad adalah rasa persediaan dan kesungguhan untuk melaksanakan apa yang Allah Taala perintahkan, bukan untuk diri sendiri tetapi untuk Islam. Jadi apabila diserukan pada peperangan Tabuk ini, ramai di kalangan sahabat walaupun mereka ini adalah hebat dan telah mendapat tarbiah dan sebagainya tapi mereka merasa berat. Kita juga mungkin pernah merasai hal yang sama, merasa berat dengan perjuangan mungkin dalam suasana exam, suasana tiada duit dan sebagainya. Situasi sahabat pula di saat itu adalah musim ketika buah sudah hampir gugur. Sekiranya mereka pergi tiada siapa yang boleh diharapkan untuk mengambil buah tersebut. Cuaca pula adalah terlalu panas. Kau juga maklum bukan bahawa di Arab Saudi cuacanya kadangkala boleh mencecah 40, 45 atau 49 darjah celcius. Perjalanan menuju peperangan ini adalah terlalu jauh. Tempat tuju mereka adalah Tabuk tapi tiada siapa yang pasti lagi. Adakah berjumpa dengan musuh di sana atau di tempat lain. Keadaan-keadaan ini menjadi cubaan. Apabila ada di kalangan sahabat yang memiliki perasaan ini, rasa nak berlambat-lambat, issaqaltum tabataqtum, rasa macam tak cergas, rasa macam nak pergi atau tak nak pergi, di saat itulah ayat ini turun.



Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu, apabila dikatakan kepada kamu: "Pergilah beramai-ramai untuk berperang pada jalan Allah", kamu merasa keberatan (dan suka tinggal menikmati kesenangan) di tempat (masing-masing)? Adakah kamu lebih suka dengan kehidupan dunia daripada akhirat? (Kesukaan kamu itu salah) kerana kesenangan hidup di dunia ini hanya sedikit jua berbanding dengan (kesenangan hidup) di akhirat kelak.

Di permulaan ayat ini, Allah menyeru dengan seruan ‘wahai orang-orang yang beriman’. Apa yang perlu kau dan aku lakukan apabila terdengar seruan ini? Kau dan aku perlu menyahutnya dengan semangat. YA! Semua itu kerana keinginan yang menggunung agar Allah memasukkan kita ke dalam golongan orang yang beriman.

Seterusnya Allah menyebut ‘ma lakum’. Kalau mengikut tafsir, ia adalah satu bentuk ‘istifham bittaubih’, suatu bentuk soalan tetapi bernada marah. Ma itu apa. La itu bagi. Kum itu kamu. Di saat Allah berfirman “ma lakum’, Allah sedang bertanya kepada kita dengan nada yang marah – APA DAH JADI DENGAN KAMU INI?! ‘Iza qiila lakum’ – apabila dikatakan kepada kamu ‘infiru fi sabilillah’ –berangkatlah kamu di jalan Allah, kamu issaqalatum ilal ardh. Saqaltum maknanya berat. Ilal Ardhi maksudnya tanah. Issaqaltum ilal Ardhi maknanya kamu merasa berat dengan tanah. Kamu seolah nak melekat macam ada gam di kaki kamu itu sehingga kamu ini tak nak berangkat dan tak nak pergi. Jadi Allah SWT marah kepada kita. Kalau kamu ini beriman kenapa apabila dikatakan infiru fi sabilillah kamu issaqaltum fil ardhi. APA DAH KENA DENGAN KAMU INI? PENYAKIT APA INI?! Aradhitum bilhayatiddunya. Adakah kamu ini nak kehidupan dunia minal akhirah? Suka hidup dunia ini lebih dari akhirat? Fama mata’ul hayatiddunya illa qalil. Tidak adalah kenikmatan dunia ini berbanding dengan akhirat melainkan sangat sedikit.

Jadi kadang-kadang dalam diri kita datang perasaan ini iaitu rasa malas. Duit Allah bagi. Kesihatan Allah bagi. Kita sendiri pun Allah bagi. Allah yang ciptakan kita kan. Allah sedang tanya kat kita, KAMU NAK APA? Kamu ini betul-betul ke nak akhirat? Betul ke nak syahid? Orang yang syahid itu dia tak mati. Orang yang mati je mati. Kalau kamu bukan nak syurga, kamu nak apa lagi? Syahid itu tidak mati pun tapi terus terus masuk syurga. Zero time. JADI APA YANG KAMU TAKUT? Dalam ayat yang lain, Allah nak beli dari kita, diri dan harta dengan diberikan syurga. Allah nak beli dari kita sedangkan barang itu adalah barang dia. Allah nak beli, kita tak nak jual pulak. Allah seolah-olah sedang bertanya pada kita. kamu ini manusia fesyen apa ini? Allah boleh je nak hilangkan duit kita yang kat dalam akaun tu. Pergi tengok-tengok, tiada satu sen pun. MARA kata dah masuk. JPA kata dah masuk tapi tengok-tengok tade. Kita pun pergi report. Entah dapat entah tak. Kalau Allah nak ambil, kejap je. Allah nak matikan kita pun, kejap je. Tengok-tengok keluar dari rumah, kita pun mati. Jadi Allah nak ambil free pun boleh. Tapi dia nak ambil bayar kat kita dengan harga, dengan syurga tapi kita tak nak jugak. Jadi memang BODOH betullah kita ini kan?

Ayat 38 itu adalah ayat Allah marah kepada kita. Dalam ayat ini juga, Allah menyebut bahawa penyakit orang yang tak nak pergi berangkat ini apabila diseru ialah penyakit dia satu sahaja iaitu redha dengan dunia melebihi daripada akhirat. Bukan aku yang kata. Tapi Allah yang kata. Kalau orang yang tak nak pergi tu, tak nak pergi berjihad, tak nak pergi berangkat buat kerja-kerja Islam ini, inilah soalan yang paling layak kita tanya kat dia. Aradhitum bil hayatiddunya. A – adakah, radhitum - kamu redha, bilhayatiddunya dengan kehidupan dunia, minal akhirah - daripada akhirat. Kalau kita kata kat kawan kita macam ini, mesti dia marah. Tapi kalau Allah kata, takkan nak marah jugak? Jadi hafal ayat ini baik-baik. Kalau kita pun rasa tak nak pergi, kita pun tulis kat mana-mana - aradhitum bil hayatiidunya minal akhirah – Afeera! Adakah kamu ini dah redha dengan dunia berbanding dengan akhirat?! Kamu nak dunia lebih dari akhirat ke?! Tampal. Kalau tak faham jugak, tampat kat atas dahi. Di akhirnya, Allah bandingkan kehidupan dunia dengan akhirat bahawa kehidupan ini sangatlah sedikit nak dibandingkan dengan akhirat….

Bersambung….

2 comments:

Syahril Kamarudin said...

Syukran.Rasa mcm brtimpa2 kena atas batang idung ana.Ya Allah...

true love said...

syukran...bagi pengajaran ni kat ana

There was an error in this gadget