Wednesday, October 01, 2008

Eid Mubarak!

Saya mahu membincangkan topik yang berat. Tetapi masanya mungkin kurang sesuai dengan suasana raya ini. Selamat kembali kepada fitrah buat pembaca blog ini yang mana majoritinya adalah ‘lurker’ belaka. Saya seakan terkejut apabila mengetahui bahawa ada kawan sekuliah yang membaca blog ini semenjak saya berada di semester 1 dahulu dan mentertawakannya. Tidak jadi masalah bagi saya mengenai tingkahnya itu. Saya mohon maaf juga seandainya ada tersalah suku kata, tertambah ejaan, terkurang tanda bacaan, atau terlebih bisa sepanjang dua tahun saya menulis blog ini.

Sedih bukan mahu meninggalkan Ramadhan? Saya tidak berapa sihat semasa Ramadhan. Sememangnya sedih sekali tapi Ramadhan ini juga menemukan saya dengan mutiara-mutiara berharga. Dalam sibuk melayan kesedihan, Allah menegur saya saat menjenguk blog seorang teman. Kata-kata Dr Yusuf Qardhawi di dalam salah satu khutbah raya menyentak hati saya. – Barangsiapa yang menyembah Ramadhan, sesungguhnya Ramadhan sudah pergi dan barangsiapa yang menyembah Allah, maka Dia sentiasa hidup, tidak pernah mati.

Segala amalan dan ibadah yang kita lakukan semasa Ramadhan tidak sewajarnya berhenti begitu sahaja kerana kita bukan penyembah Ramadhan, tetapi kita adalah insan yang menyembah Allah.

Allah kurniakan kita hati, mata dan juga telinga. Apa fungsinya? Allah berfirman di dalam Surah AlA’raf ayat 179 - Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.

Sedih bukan apabila kita menggunakan hati untuk melayan benda yang bukan-bukan? Kita gunakan mata untuk menonton televisyen dan kita menggunakan telinga untuk mendengar lagu yang bukan-bukan. Kita menyimpan jutaan perkara tidak berfaedah di dalam folder computer. Apa yang Allah katakan tentang kita? Seperti binatang ternak, bahkan lebih sesat lagi. Saat kita menonton hal-hal yang tidak berfaedah, bayangkan diri kita seperti binatang ternak. Moga dengan memikirkan dan membayangkan hakikat diri yang seperti binatang ternak, kita sedar akan kesilapan yang kita lakukan.

Moga lebaran ini tidak bercampur dengan hal-hal maksiat. Ya Allah, jangan jadikan kami seperti binatang ternak atau mungkin lebih sesat lagi…

Eid Mubarak! Saya mohon maaf pada semua atas khilaf yang pernah saya lakukan sama ada secara sengaja, sedar, atau pun tidak…

(Tulisan yang terhasil adalah paling hampir dengan diri si penulis itu sendiri..Saya menulis adalah untuk mengingatkan diri saya terlebih dahulu)

No comments:

There was an error in this gadget