Tuesday, October 07, 2008

Bermakna...


Pada saya peperiksaan adalah satu cara untuk menilai darjah ‘kehipokritan’ kita dengan Allah. Punyalah takut dengan pemeriksa sampaikan muka pun pucat, baca buku gila-gila, tidak tidur dan macam-macam lagi perkara tidak masuk akal yang kita lakukan. Pemeriksa itu pun Allah yang cipta. Pernah tak takut dengan Allah sampai tidak tidur sebab fikir dosa yang bertimbun? Pernah tak takut dengan Allah sampai baca Quran gila-gila? Sahabat nabi sampai pengsan-pengsan meskipun hanya baca Fatihah. Pernah tak muka kita pucat macam sahabat nabi sebab takutkan Allah? Ya Rabb, ampunkan dosa kami ini…

Exam tadi? Alhamdulillah. Saya dah buat yang terbaik. Allah pastinya mentakdirkan yang terbaik. Ada 4 orang dalam kumpulan saya. Saya calon yang pertama. 3 dari kami adalah Muslim dan seorang lagi bukan Muslim. Seandainya saya menjadi kawan yang bukan Muslim itu, pastinya saya tertarik dengan keindahan Islam. Sungguh keindahan Islam itu terlihat apabila kami berhenti untuk solat Asar dan Maghrib meskipun dalam suasana peperiksaan. Apapun, hidayah milik Allah. Moga Allah mentakdirkan yang terbaik buatnya.

Ada sesuatu yang menyentuh hati saya sepanjang peperiksaan tadi iaitu semasa kami berhenti untuk solat Maghrib. Pemeriksa saya yang menjadi imam. Dia merupakan seorang pakar neonatalogi dan juga pejuang Islam yang hebat. Dia tidak membaca ayat AlQuran tersebut dengan berlagu tapi sentuhannya seakan begitu bermakna di hati. Ayat yang biasa didengar tetapi menjadi begitu bermakna saat itu. Surah Ali Imran ayat 26-27…

[26] Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

[27] Engkaulah (wahai Tuhan) yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang dan Engkaulah yang memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam. Engkaulah juga yang mengeluarkan sesuatu yang hidup dari benda yang mati dan Engkaulah yang mengeluarkan benda yang mati dari sesuatu yang hidup. Engkau jualah yang memberi rezeki kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dengan tiada hitungan hisabnya.


Ayat ini serasanya begitu signifikan dengan suasana peperiksaan dan terlalu bermakna buat mereka yang menyelami kemanisan nikmat iman dan Islam. Terasa begitu sebak mendengar ayat ini dan ia menjadi begitu bermakna apabila dilantunkan oleh insan yang berjuang di jalanNya..

Ada sesetengah manusia, bicaranya meskipun sepatah sudah begitu bermakna. Ada yang menulis sebaris kata tapi menyentak jiwa. Ada yang membaca ayatNya tanpa lagu tapi sudah cukup untuk menusuk jiwa. Ya Rabb, aku mahu menjadi seperti itu..

No comments:

There was an error in this gadget