Thursday, August 14, 2008

Lala..

Hari kedua

Entri ini ditulis pada hari kedua klinikal saya tapi tidak sempat untuk saya kongsikannya. Entri ini tidak selesai sama sekali. Tapi kalau tersimpan dan tersadai di folder juga tiada gunanya. Hari kedua...

Kerja yang ada masih banyak. Benarlah bahawa tanggungjawab yang kita ada melebihi masa yang kita ada. Mesti ada yang tertanya-tanya, bagaimana saya masih boleh menulis blog meskipun masa yang saya ada begitu sendat? Ada kalanya saya menulis di saat pupil mata sudah hampir tertutup. Menulis adalah untuk memugar kembali semangat.

Penat. Mahu tercabut rasanya kaki saya mengikut ward round bersama doktor-doktor junior. Mungkin kerana saya masih belum biasa. Insya Allah, lama-lama kelak pastinya kaki saya akan terimun. Kekuatan? Allah kekuatan saya. Ada kalanya saya mengadu juga pada manusia lain mengenai rasa penat yang saya alami tetapi saya tahu mereka tidak pernah mengerti. Allah yang menciptakan saya pastinya mengetahui kesukaran saya.

Bagaimana agaknya hidup mereka yang tidak berhubungan dengan Allah? Sukar untuk saya membayangkannya. Bagaimana mereka menghilangkan tekanan mereka? Pada siapa mereka mengadu? Syukur sekali kerana saya berpeluang mengenaliNya dan mengadu segala hal padaNya.

Ibu bapa

Saya jumpa seorang makcik ini. Anaknya sakit. Tidak boleh menelan. Anaknya minum susu dengan tiub yang disalurkan ke hidung. Makcik tersebut memegang tiub sepanjang masa dalam keadaan berdiri. Susu itu lambat sekali turun. Terharu rasanya melihat kesabaran makcik itu. Apabila saya melihatnya, barulah saya terfikir kesukaran ibu bapa sendiri menjaga saya semasa kecil. Sebenarnya segala perkara yang kita lihat adalah refleksi untuk kita memikirkannya. Saya tidak pernah lihat kesusahan ibu bapa saya menjaga saya. Tapi bila saya melihat ibu bapa lain, fahamlah saya kesukaran ibu bapa saya sendiri.

Hari ini - Dera

Saya lihat juga kes dera. Ngeri dan trauma mendengarnya apatah lagi apabila saya mendengarnya dari mulut kanak-kanak itu sendiri. Disumbat lobak di kemaluan. Mata disimbah sabun. Terbakar di sana sini. Penuh luka seakan-akan digaru dengan garfu. Dipaksa makan najis dan minum air kencing. Rupanya ada juga manusia yang bersikap seperti Zionis di bumi Malaysia ini.

Punch card

Punch card saya hilang sedangkan baru sehari saya menggunakannya. Kena buat laporan polis, bayar dan barulah dapat semula kad baru. Allah tarbiah saya mengenai sesuatu dari kejadian ini. Allah tarbiah (didik) saya mengenai kelebihan salam. Sampaikan sahaja salam kepada setiap Muslim yang anda temui. Dengan salam, barulah saya tahu ada pondok balai polis di hospital. Dengan salam, kebanyakan kerja saya menjadi mudah. Assalamualaikum..lafaz yang mudah dan memudahkan hidup.

Oklah, nanti sambung lagi. Apabila saya menggunakan sepenuhnya masa 24 jam sehari, fahamlah saya bahawa masa yang ada untuk menulis hampir tiada.

No comments:

There was an error in this gadget