Saturday, August 23, 2008

Zahir batin...

Imam Syaukani pernah dinasihati oleh gurunya untuk menulis sebaris ayat sehari. Dan nasihat gurunya itulah yang menjadikan dirinya penulis terkenal yang menulis begitu banyak buku.

Sudah hampir 9 hari saya tidak menulis dan hal tersebut bukanlah sesuatu yang baik bagi saya sebenarnya. Saya mahu menulis kembali walaupun coretan saya tidak seberapa.

Mungkin juga saya terasa kosong. Tidak, itu hanya alasan semata-mata. Allah menemukan saya hikmah dalam hari-hari yang saya lalui dan sewajarnya hikmah tersebut perlu saya kongsikan dengan manusia lain yang mungkin terintai diari maya yang kusut ini. Saya perlu menulis kembali meskipun langkah pena kian perlahan.

Zahir yang terbentang jarang mengungkapkan hal-hal batin. Pesakit-pesakit yang saya Justify Fulltemui mengajar saya banyak perkara. Ada kalanya seakan-akan terasa teguran Allah dengan cara yang begitu halus.

Saya temui seorang ayah yang begitu sabar menjaga anaknya. Si anak sudah berusia 7 bulan, namun umurnya dari dunia perubatan, hanyalah 3 bulan. Bayi ini lahir tidak cukup umur dengan berat 600g. Peparunya belum matang. Sungguh mengharukan melihat si ayah memberi si anak susu melalui tiub yang disalurkan sehingga ke perut bayi. Kemudian si ayah perlu memberikan ‘nebulizer’ kepada bayi tersebut yang kelihatan sungguh halus. Ada ketikanya, si ayah perlu menggunakan alat khas untuk menyedut keluar cecair dari saluran pernafasan anaknya.

Teringat diri yang kadangkala bersikap keanakan. Saya meminta sesuatu dari ayah. Dia meminta saya bersabar sehingga selepas raya kelak. Saya bukan anak yang baik buat ibu bapa saya. Meminta kadangkala tanpa memahami. Saya rasakan Allah menegur saya apabila saya melihat ayah bayi tersebut.Dan melihat kesungguhan ayah bayi tadi sungguh membuatkan saya terasa bahawa Allah sedang menegur saya. Allah memberitahu saya kesukaran kedua ibu bapa saya dengan caraNya yang tersendiri.

Saya bertemu juga dengan seorang remaja perempuan berusia 15 tahun tetapi fizikalnya masih seperti kanak-kanak. Dia menghidap bronchiectasis. Salah satu peparunya sudah tidak berfungsi dan dia hanya boleh minum sepanjang hayatnya dengan menggunakan tiub yang ditebuk pada perut untuk menjaga peparunya yang satu lagi. Ada bonjolan pada tulang belakangnya yang dipanggil kyphoscoliosis. Saya melihat kecekalan si ibu dan melihat kecekalan si anak. Nikmat minum, nikmat peparu dan jutaan nikmat lagi yang Allah berikan pada kita. Jarang saya mengungkapkan syukur. Melihat remaja tersebut, saya rasakan kasih sayang Allah padanya. Setiap manusia yang diujiNya adalah manusia yang begitu disayangiNya.

Saya doakan seorang akak dan juga sahabat yang terlalu dekat di hati yang kini sakit. Terasa cemburu melihat kasih Allah padanya sehingga diuji sebegitu rupa. Setiap insan yang diujinya adalah insan yang disayanginya. Yakinlah..

2 comments:

Linda said...

I miss to enter hospital back...it will make me reliased wut is da life all about...hope my wish become true one day....away form hospital conditions, wards, clinics n patients make me always forget to thank for His giving.

ummuafeera said...

yup...agree...hmm...linda...leh kita berkenalan?:)

There was an error in this gadget