Saturday, July 05, 2008

Sambungan...


Artikel sebelum ini bukan bertujuan untuk memperkecilkan mana-mana skop pekerjaan. Semua pelajar perubatan, kejuruteraan atau apa-apa sahaja kursus lain pastinya maklum bahawa peluang dakwah terbuka luas di hadapan mereka. Persoalan yang cuba dikupas adalah dakwah.

Akan timbul satu keadaan bila kita tertanya-tanya, kalau dah jadi doktor misalnya, perlu ke kita menyambung pelajaran untuk post-graduate? Kalau dengan menjadi doktor sahaja, kita dah boleh menarik manusia lain, perlu ke nak sambung belajar lagi untuk menjadi pakar?

Bila kita berhadapan dengan konflik ini, persoalan yang perlu kita tanyakan pada diri adalah persoalan dakwah. Kalaulah dengan menyambung pelajaran tu kita mampu nak menarik pelajar perubatan atau rakan sekerja kita pada dakwah, maka sambunglah belajar. Perlu ke kita nak buat research? Kalau dengan buat research tu kita mampu menarik ramai saintis kepada Islam, maka buatlah research tu. Kalau seorang guru pula, perlu ke dia nak sambung study? Kalau dengan dia menyambung pelajaran, dia akan dihantar untuk mengajar di pusat matrikulasi atau pusat pengajian tinggi dan dia boleh menarik lebih ramai syabab dan rijal untuk bersama dengan dakwah, maka sambunglah belajar.

Dalam setiap perkara yang kita lakukan, persoalan dakwah perlu berada di hadapan. Kenapa nak kahwin? Kalaulah dengan berkahwin tu bermanfaat pada dakwah, berkahwinlah.

Kenapa nak tidur? Kalau dengan tidur tu mampu memberi kita kekuatan untuk menyambung dakwah keesokan harinya, tidurlah.

Kenapa nak makan? Kalau dengan makan tu, mampu memberi tenaga dan kekuatan pada dakwah, makanlah.

Kenapa nak kentut atau berak? Sebab kalaulah dengan kentut dan berak, kesihatan diri lebih terjaga, kita menjadi sihat dan kita mampu untuk berdakwah, kentut dan beraklah.

Kenapa nak beli rumah? Dengan adanya rumah, kita boleh menjalankan usrah di rumah dan mampu menjaga kelangsungan dakwah, maka belilah rumah.

Kenapa nak beli kereta? Dengan adanya kereta, kita mampu untuk berjalan ke tempat-tempat dakwah, maka belilah kereta.

Kenapa nak beli Mercedes Benz? Sebabnya akan sampai ke tempat dakwah dengan lebih cepat, maka belilah kereta Mercedes Benz.

Kenapa nak jadi kaya dan terlibat dengan perniagaan? Sebab dengan jadi kaya, kita mampu berjuang, maka berusahalah untuk menjadi kaya.

Dalam setiap perkara yang kita lakukan, persoalan dakwah yang perlu ada dalam minda kita. Apa yang mampu kita berikan pada dakwah dengan apa yang kita lakukan? Sentiasa tanyakan persoalan tersebut pada diri kita sendiri. Sebab hidup ini perlu digunakan untuk dakwah.

Bila kita faham konsep ini, kita tidak lagi berada di dalam kekeliruan. Contohnya esok nak exam, dan malam ini ada program dakwah, mana yang perlu kita utamakan? Utamakanlah study sebab dengan belajar dan lulus dalam peperiksaan tu, kita mampu memelihara kelangsungan dakwah. Bukan dengan pergi ke program dan gagal dalam peperiksaan, lepas tu kena marah dengan mak ayah sampai tidak boleh lagi terlibat dengan dakwah.

Tapi awas. Seandainya kita mampu menonton televisyen selama 10 jam sehari, tapi bila diajak untuk menghadiri program dakwah, kita memberi alasan untuk study, awaslah. Sebabnya Allah melihat perbuatan kita dan mengetahui segala bisikan hati. Kekuatan dakwah yang menjadi motivasi untuk lebih berjaya. Kekuatan dakwah juga yang mengajar kita untuk menjadi manusia yang pandai menguruskan masa. Andai untuk berjaya di dalam kehidupan dunia ini memerlukan kita memahami sunnatullah, percayalah bahawa jalan dakwah ini juga mempunyai sunnatullah.

Di sini, ada perkongsian yang dipetik dari http://muntalaq.wordpress.com sebagai muhasabah buat kita. Klik sini dan sini.


Moga hidup ini dipergunakan demi dakwah, bernafas daripada udaranya, merindu dan mengharap bahawa pada suatu hari kelak Allah akan menyinari hati umat manusia, dalam hidup mereka sekarang dan masa depan.

No comments:

There was an error in this gadget