Thursday, July 31, 2008

Moro...

Moro

Gambar-gambar di bawah ini diambil semasa saya ke Tip of Borneo semasa pemergian ke Sabah dahulu. Satu tempat tetapi samudera peringatan berharga begitu konklusinya. Saban waktu menatap gambar ini, jutaan soalan menggamit fikiran. Alangkah indahnya sekiranya saya mampu menyelak lembar sejarah tempat-tempat ini. Saya maaruf kelemahan sendiri akan hakikat sejarah.




Semalam saya mendengar sejarah bangsa Moro di kepulauan Filipina. Bangsa Moro itu majoritinya adalah Muslim. Mereka adalah saudara saya dan juga saudara kamu. Nama Moro itu diberi oleh orang Sepanyol yang datang menjajah mereka. Semasa Sepanyol menyerang Afrika Utara, Sepanyol menemui puak Muslim. Sepanyol memanggil kelompok Muslim di Afrika Utara dengan panggilan Moro. Dan nama Moro itu jugalah yang diberikan kepada orang Islam yang mereka temui di Kepulauan Filipina.

Andai peta dunia diselak, sungguh jauh antara Sepanyol, Afrika dan Filipina. Tapi orang-orang Sepanyol itu sanggup menyerang dan membunuh umat Islam.

Sadiskan? Sadis sekali sebenarnya. Hanya manusia-manusia jahil sahaja yang akan percaya buku teks sejarah tingkatan 4 dan 5 itu. Hanya manusia jahil sahaja yang mempercayai bahawa orang Barat menjajah dan menyerang Kepulauan Melayu disebabkan rempah. Hakikatnya, perjuangan agamalah asas kedatangan mereka.

Setiap dari kita berperanan mengetahui sejarah. Belajar dan terus belajar.

Sejarah

Saya sukakan sejarah sejak di bangku sekolah lagi. Tapi apabila saya mengenali sejarah Islam yang benar, saya terasa seperti ditipu dengan sejarah yang saya pelajari dulu. 6 orang sahaja pelajar Muslim di dalam kelas saya semasa saya berada di tingkatan 4 dan 5. Bakinya adalah pelajar bukan Muslim. Saya tidak mampu mengubah masa lalu. Andai masa mampu diputar pasti saya akan memberitahu kawan-kawan saya itu tentang sejarah yang benar. Saya mahu bercerita kepada mereka kehebatan Islam. Sejarah Islam tidak terhenti di Mekah dan Madinah seperti yang tercatat di dalam buku teks. Islam pernah menguasai dunia. Di era kegemilangannya, wanita-wanita bukan muslim mengikut fesyen muslimah. Semua manusia di zaman itu mahu mengikuti Islam sepertimana manusia di zaman ini mahu mengikuti barat. Tapi mungkin butir-butir jernih akan mengalir dari pupil mata apabila saya bercerita mengenai kejatuhan tamadun yang gemilang itu.

Saya tidak mampu mengubah masa lalu. Congak dan fikir mengatakan bahawa saya perlu mengubah masa ini. Moga Allah memberi kekuatan melakukan sesuatu di dalam elektif saya.

Dr. Tariq Suwaidan

Andai punya kesempatan, hadamlah kuliah Dr. Tariq Suwaidan mengenai sejarah Islam ini. Islam akan kembali sepertimana tunas berbunga, berbuah dan akhirnya menjadi ranting. Percaya akan kemenangan Islam adalah aqidah. Di dalam siri ini, kita dapat melihat hal-hal kecil yang akhirnya menjadi besar. Kita akan melihat bahawa Salahuddin Al Ayyubi tidak lahir dengan sendirinya.

Allah is preparing us for victory

Kuliah Sheikh Anwar Al Awlaki ini juga pasti menyuntik semangat. E-booknya pasti membantu. Zaman fitnah ini sungguh menakutkan. Moga Allah menetapkan kita di jalanNya.

No comments:

There was an error in this gadget