Tuesday, July 08, 2008

Masa...

Tanggungjawab

Tanggungjawab sentiasa bertambah. Tidak pernah berkurang. Tanggungjawab yang ada melebihi masa yang ada. Terfikir-fikir juga cara terbaik membahagikan masa agar adil pada semua.

Jemputan Umrah

Mak minta saya tulis sesuatu dan menghantar tulisan tersebut ke rancangan Jemputan Umrah. Memang rindu nak pergi sana lagi. Dulu pergi selepas darjah 6. Saat itu memang tidak matang langsung. Tapi entahlah. Ada hal yang lebih utama. Salahuddin AlAyyubi tidak sempat menunaikan haji kerana berjuang untuk Falesteen.

Negeri-negeri Islam lain

Pada saya perjuangan Falesteen lebih utama dari perjuangan membebaskan negeri-negeri Islam lain. Saya tidak memperkecilkan negeri-negeri Islam lain. Cuma saya percaya satu perkara. Pembebasan Falesteen bermakna pembebasan semua negeri Islam yang lain. Sesiapa yang menguasai Falesteen akan menguasai dunia. Sejarah telah membuktikannya. Kedudukan Falesteen adalah strategik, terletak di tengah-tengah peta dunia. Zionis percaya pada peristiwa Isra’ dan Mikraj. Zionis percaya ada jalan ke langit di Falesteen. Sebagai Muslim, kamu percaya?

Politik Malaysia

Semakin hari, semakin kotor. Konspirasi yang dibincangkan menyebabkan semuanya lari dari fokus. Orang dah tak nampak isu kezaliman ISA, menolak kepimpinan Pak Lah dan lainnya. Dah bosan dengar nama AlTantuya dan kalimah @#$$#. Kalau hadam tafsir AlQuran, nak sebut @#$#@ tu pun terasa menakutkan. Tapi menjadi kebiasaan pula di Malaysia. Memalukan dan menyedihkan.

Pakcik H

Kalau saya jumpa pakcik H, saya asyik nak ketawa sahaja. Saya ingat lagi seorang ustaz yang kelihatan thiqah pada mulanya, kehilangan thiqahnya setelah bertemu pakcik H. Tapi pakcik H ni baik sangat. Setiap kali saya berjumpanya saya pasti teringat lagu Small Deed. Dia kaya tapi tawadhu’. Anak angkatnya, seorang gila dan seorang lagi merupakan pesakit Down Syndrome tapi dah dewasa. Pakcik H akan ke rumah orang-orang yang seperti anak angkatnya dan sentiasa membelanja mereka. Anak-anak angkat dia memang terjaga. Anaknya sendiri yang akan memberi ubat pada anak angkatnya. Semua orang sayangkan pakcik H dan isterinya.

Roti Anas

Itu nama anak angkat pakcik H yang menghidap Down Syndrome. Asal usul nama tu? Waktu mula-mula pakcik H jumpa Roti Anas, pakcik H berikan dia roti. Roti tu panas. Dan Roti Anas menjerit-jerit – “Roti anas! Roti anas!”. Nama Roti Anas itu terasal dari kejadian tu. Tidak siapa tahu nama sebenarnya. Semalam bila saya jumpa Roti Anas, dia nak puasa pada mulanya. Tapi tiba-tiba dia ambil Eno dan nak minum, sambil tunjukkan gaya kuat. Dia cakap minum Eno akan jadi kuat. Rasa terhibur juga tengok gaya Roti Anas. Bila saya jumpa dia, saya teringatkan Stephani. Kisah Stephani, saya ceritakan nanti.

Telur Itik

Pakcik H nak buka kedai roti dan kek. Dia mencari-cari orang yang dapat buat kaya yang sedap. Isterinya pun cakap yang nenek saya pandai buat kaya. Tiba-tiba pakcik H jawab, “Kalau buat kaya dengan telur itik, mesti sedap”. Puas saya gelak waktu tu. Kaya guna telur itik? Hmmm...

Perniagaan

Bila saya jumpa pakcik H, saya rasa macam nak sangat berniaga sekarang ni. Atuk,ayah dan keluarga saya semuanya berniaga. Sedikit sebanyak darah tu juga yang mengalir dalam diri saya. Tunggulah lepas tamat belajar nanti. Nak kumpul duit dan nak berniaga. Saya ingat lagi kisah Abdul Rahman bin Auf. Bila dia sampai Madinah, dia tanya kat penduduk Madinah, di mana pasar? Dan dia mula berniaga. Saya pun nak jadi macam dia ...nak jadi kaya..nak tolong Islam...

No comments:

There was an error in this gadget