Tuesday, June 24, 2008

Tukar mood..


Ini adalah graf yang saya pelajari daripada mentor saya sewaktu sesi reflection dahulu. Dalam kebanyakan hal di dunia, graf ni dipraktikkan. Tidak kira dalam aspek perhubungan sesama manusia, susun atur rumah, hal-hal pejabat dan segala macam hal lainnya.

Graf ni menunjukkan ada susun naik dalam segalanya. Semua perkara ada naiknya dan ada turunnya. Apa nak buat bila turun? Buatlah sesuatu untuk mengembalikan kembali suasana.

Perhubungan suami isteri misalnya, ada pasang surutnya. Saat mula-mula berkahwin semuanya indah dan kemudiannya perhubungan tersebut mungkin dingin dan terjejas. Buatlah sesuatu yang tidak pernah dibuat. Beri bunga atau apa-apa sahaja kepada pasangan untuk mengembalikan mood.

Contoh lain pula mengenai rumah. Walau macam mana indah pun, kalau hari-hari tengok pasti naik muak juga. Ubahlah susun atur rumah, cat warna lain dan cubalah lakukan hal-hal lain yang mungkin mampu membawa mood pada rumah sendiri.

Begitu juga dengan suasana kerja. Kalau waktu mula-mula kerja dulu terasa bersemangat, cuba-cubalah kembalikan mood tu dengan belanja anak buah, ubah susun atur pejabat atau lakukan sesuatu yang mungkin mampu menceriakan kembali mood.

Dalam hal usrah pula, kalau hari-hari asyik duduk berbincang, cuba-cubalah berjalan dan bermusafir pula untuk mengembalikan semangat yang pudar.

Dalam aspek perhubungan dengan Allah pun begitu juga. Kalau dulu waktu mula-mula mengenali Allah terasa semangat dan kini kian pudar, hadir-hadirkanlah diri ke majlis ilmu untuk mengembalikan semangat yang kian sirna.

Entahlah...Sebenarnya mahu mengubah corak penulisan blog dari 'saya' ke 'Afeera', tapi tiba-tiba terasa tidak mahu...

Exam tadi? Entahlah. Itu hanya antara saya dan kertas. Exam esok yang mungkin menakutkan. Bertemu dengan kebanyakan examiner yang kesemuanya adalah pakar di 7 stesen pastinya mendebarkan. Esok juga pasti berlalu andai Allah memanjangkan usia saya.

Makin belajar, makin terasa jahil..

Saya petik kata-kata di belakang sebuah buku...

"Demi Tuhan yang aku dalam genggamanNya, bermula aku dengan kejahilan dan berakhir aku dengan kejahilan. Kesudahan mengenal adalah tiada mengenal, tiadalah aku ketahui apa-apa tentangNya hanyalah sekadar setitik air di hujung jari di tengah lautan yang tidak bertepi!".

No comments:

There was an error in this gadget