Friday, June 20, 2008

Apa-apa..



Sirr Wa Hazar

Saya sudah mengenali kalimah ini seawal saya berada dalam dunia dakwah dan tarbiah. Saya benar-benar memahami betapa pentingnya “Sirr wa Hazar” ini. Malang sekali bila ada yang tidak memahaminya sehingga akhirnya saya yang menerima padahnya. Sabar, Afeera. Kamu sudah berjanji untuk tidak lagi mengeluh, bukan? Ya,..ya… saya sudah tidak mahu lagi mengeluh. Tarik nafas dan senyum sahaja.
Exam

Satu paper sudah berlalu. Afeera sudah lakukan yang terbaik, bukan? Ya.. sudah.. sudah… Serahkan sepenuhnya pada Allah dan melangkah terus. Isnin, Selasa dan Rabu.. perjalanan ini masih berbaki…

Sakit

Alhamdulillah, lega sekali sewaktu exam tadi… Seronok rasanya berjaya meloloskan diri dari Tramadol… walaupun dua hari ini serangannya agak hebat..

Yahoogroup

Syukur ada sahabat yang mahu membantu menjadi moderator.. Mungkin saya bimbang akan kemungkinan yang bakal terjadi… Serangan jantung, diabetes mellitus, kanser rahim dan segala macam kemungkinan lain adalah komplikasi bagi penyakit saya… Ya Rabb, bantulah saya untuk menghadapi exam ini dan berikan saya kekuatan untuk melakukan sesuatu sewaktu cuti nanti… Saya tidak mahu mati sia-sia… Cukuplah pengalaman nyaris mati dulu, cukuplah sia-sia…

Ayah

Katanya, doa Tok Guru ringkas sekali selepas solat. Saya tanyakan sebabnya. Kata ayah, doa ni adalah komunikasi sepanjang masa dengan Allah. Hati mesti sentiasa bertaut dengan Allah. Doa sepanjang masa, tidak kira dalam masa baik ataupun tidak. Ok, saya faham.. Ayah ceritakan juga kisah Al Banna mengenai tawakal semalam.

Emak

Mungkin sebagai anak saya tidak memahami kerisauannya. Usah bimbang mak pasal exam ni. Allah dah pun tarbiah saya selama dua tahun dengan exam tiap-tiap minggu. Turun, naik, jatuh, bangun, hancur, lebur, semuanya saya dah rasa. Sekali lagi, yakin sahaja bahawa saya dah lakukan yang terbaik dan Allah pasti memberi yang terbaik. Semua yang datang dari Allah adalah baik tidak kira baik atau buruk di mata manusia. Peace!!!

Atiqah

Tiba-tiba pula dia menghantar mesej yang agak ‘matang’ malam tadi. Haha..Baguslah sebab dah insaf dengar tazkirah. Katanya, pensyarahnya tidak benarkan sesiapapun menulis isi tazkirah. Pensyarahnya mahu tazkirah itu disimpan dalam hati. Bukan tulis semata-mata, tapi tiada dalam hati. Nampaknya Afeera terkena lagi. Tulis blog ni, ada dalam hati ke atau tulis sahaja? Muhasabah balik Afeera...

Saya suka mesej yang dia hantar – My heavens and my earth are too small to contain ME (Allah), but the hearts of my faithful servants can contain ME (Allah) –hadis Qudsi-

Doa saya, biarlah hati ini hanya ada Allah sahaja. Kalau ada orang lain pun, biarlah kerana Allah..kan..kan??

Zaid

Dia dah ke matrikulasi. Waktu dia dan Atiqah bercuti, saya tiada di rumah. Bila saya pula akan bercuti bermula Sabtu depan, mereka tiada di rumah. Allah knows best...

Apapun, best bual dengan mamat ni sebab dia matang. Kadang-kadang terasa seperti dia adalah anak sulung dan bukannya saya yang tidak matang ini. Nanti selepas exam, saya akan kongsikan segala nasihat saya pada mamat ni. Biiznillah...

Afeera..sudah...sudah...bersedia untuk OSCE...

No comments:

There was an error in this gadget