Saturday, April 05, 2008

Berundur...

Ya Allah, saya benar-benar lemah. Saya tidak pernah mampu memegang taklifan yang diberikan. Saya bukan pemimpin yang baik. Mengapa Ya Allah, saya yang diberikan taklifan ini? Taklifan yang membuatkan pupil mata saya mengeluarkan butir-butir halus yang tidak pernah kering. Saya tewas Ya Allah. Tewas sehingga saya benar-benar tersungkur dengan taklifan ini.

Ya Allah, dalam kalamMu Kau menceritakan kisah Yusuf.

Berkata Yusuf, ”Jadikanlah aku bendaharawan negara (Mesir), sesungguhnya aku adalah orang yang pandai menjaga, lagi berpengetahuan”. (Yusuf:55)

Ya Allah, sabdaMu terlalu agung, Sekiranya mampu dan kalian tahu bahawa diri kalian adalah yang terbaik untuk memegang jawatan tersebut, maka tawarkan diri kalian untuk memegang jawatan tersebut. Tapi Ya Allah, saya bukan nabiMu. Saya bukan Yusuf. Saya tidak pandai menjaga, mengurus apatah lagi berpengetahuan. Dan kerana kelemahan tersebut, saya tidak pernah mengisi mana-mana lembaran untuk menjadi pemimpin.

Saya dipilih Ya Allah. Dan saya percaya bukan manusia yang memilih, tapi diriMu Ya Allah. Tapi Ya Allah, saya tidak pernah menjalankan taklifan ini. Bagaimana Ya Allah saya akan menghumban diri saya ke dalam nerakaMu? Saya malu untuk bertemuMu ya Allah dengan dosa ini. Saya tidak mampu memastikan dakwah dan tarbiah berjalan di kolej ini.

Ya Allah, saya tidak akan menyalahkan manusia lain di atas kesalahan yang saya lakukan. Ya Allah, terlalu menggunung rasanya untuk memberitahu sang Presiden bahawa masih ada di sana yang lebih baik untuk memikul taklifan ini. Ya Allah, permudahkan lidahku untuk menyebutnya di hadapannya kelak. Saya tidak mampu menjadi batu bata yang bersesuaian dengan pimpinan saya. Saya hanyalah batu yang rosak.

Ya Allah mungkin juga ketua biro saya merasakan ketidaksesuaian bekerja dengan saya lantas dia juga termangu-mangu sendiri. Insya Allah, saya akan memberitahu Presiden bahawa saya perlu meletakkan jawatan dan memberi muka baru yang lebih afdhal bersama dengan ketua biro dan sahabat saya. Kefahaman itu penting Ya Allah, dan saya tidak pernah mampu memahami ketua biro dan sahabat saya. Izinkan saya pergi jauh dari memikul taklifan ini lagi.

Ya Allah, dalam tangisan ini saya merindu. Merindui sebuah pengalaman. Saya merindui sahabat-sahabat perjuangan di matrikulasi dahulu. Kami bukan teman sebilik selama dua tahun tapi ikatan hati kami terlalu kuat untuk melalui segalanya bersama. Pasti ada yang tersenyum sinis andai saya memberi contoh drama bersiri Jepun – Iryu Team Medical Dragon dalam tulisan ini. Tapi Ya Allah, hikmah adalah harta terpendam yang hilang dari seorang Mukmin. Saya belajar mengenai hikmah dalam drama itu. Ya Allah, teamwork yang kuat diperlukan untuk memastikan pembedahan Batista berjaya. Ya Allah, sunnatullahMu mengajar saya bahawa dakwah juga tidak akan sesekali berjalan tanpa teamwork yang kuat.

Saya seakan merindu Ya Allah akan sahabat-sahabat saya. Taaruf, tafahum dan takaful adalah asas teamwork yang kuat. Itu asasnya yang menjadikan kami berdaya melalui segalanya, Ya Allah. Namun Ya Allah, tidak berjalan taaruf, tafahum dan takaful dalam diri saya di sini sehinggakan saya terasa sukar melaluinya. Tidak pernah kami berbicara atau bermesyuarat. Seingat saya, saya tidak pernah menuturkan lebih 100 patah perkataan padanya. Tidak akan sesekali saya menyalahkan insan lain, semuanya kerana salah sendiri. Dan saya sewajarnya berundur agar ketua biro saya menemui insan yang mampu menguatkan dirinya dan seterusnya mampu melaksanakan taklifan yang diberikan.

Ya, sudah sampai masanya saya berundur...

No comments:

There was an error in this gadget