Monday, March 03, 2008

Ibu,,,

Masih jelas lagi di ingatan saat saya belajar mengenai’Congenital Infections’ di dalam kelas. Ada yang tertawa apabila pensyarah memberitahu bahawa ada ibu yang terbuang air besar saat melahirkan anak. Ya, ia mungkin lucu buat sesetengah manusia. Tapi bukan saya. Terasa betapa sukarnya kesukaran seorang ibu melahirkan anak sehingga nyawa anak lebih diutamakan dari rasa malu membuang air besar di hadapan para doktor.

Terbayang ayat-ayat Allah di dalam kalamNya yang mengiktiraf para ibu. Kesukaran yang dilalui oleh setiap ibu diiktiraf dengan sebenarnya oleh Allah dalam kalamNya. Tidak mungkin ada mana-mana manusia yang dapat menafikan ayat Allah. Ayat-ayat tersebut adalah kebenaran melebihi kebenaran. Bila Allah menyebutnya sebagai kesukaran, ia adalah kesukaran. Tiada sesiapa yang mampu menafikannya.

Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya) dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan). (Surah Luqman: 14)

Masih juga jelas di ingatan kunjungan ke rumah anak yatim Ummu Sopiah, Perak. Seakan-akan kata-kata Bonda (ibu yang menjaga kanak-kanak tersebut) bermain-main di cuping telinga. Katanya, setiap ibu adalah pembohong. Apabila anak yatim ini bertanyakan ibu mereka mengenai si ayah, si ibu akan berkata bahawa ayah telah pergi jauh. Walau macam mana kesukaran yang ibu lalui, dia tetap akan mengatakan bahawa semua itu tiada apa-apa. Walau dia tidak berduit, tapi apabila si anak memintanya, dia akan cuba mencarinya di mana sahaja.

Ya, saya akui ibu saya juga pembohong. Dan saya lebih memahami hakikat penipuan dan pembohongan itu semasa saya sakit. Walau macam mana penat pun, ibu saya tidak akan sesekali mengeluh. Dia dah berusia dan tidak mampu menahan kesejukan penghawa dingin, tapi dia tetap bersama saya dan membantu saya untuk bergerak. Dia katakan semua itu biasa meskipun saya tahu dia benar-benar kesejukan. Sewaktu baru selesai pembedahan, saya tidak mampu bangkit dari katil, dan ibu saya ada untuk membantu saya. Seakan-akan saya temui tempat untuk saya bergantung. Dia akan membawa saya ke tandas dan akan membantu untuk membersihkan saya. Sepanjang malam dia tidak tidur dengan selesa. Bila saya merasai kemanisan cinta dari si ibu, saya cuba mengingatkan diri saya akan Pencipta cinta itu sendiri, iaitu Allah.

Saya temui kehebatan Siti Hajar dalam dirinya. Siti Hajar yang akan berlari-lari untuk mengambil air buat anaknya, Ismail. Ibu saya juga akan sedaya upaya dan segegas mungkin mengambilkan air untuk saya saat saya mengkehendakinya. Dengan sangat sabar, dia akan menyuapkan air tersebut. Ya Allah, kurniakan syurga tertinggi dan terindah buat ibu saya.

Walau bagaimana kesukaran yang si ibu lalui, dia akan melihat anaknya sepertimana Asiah melihat Nabi Musa. Dia akan melihat anaknya sebagai cahaya mata terindah dari Allah. Dia tidak pernah kisah akan kesukaran yang dilaluinya demi anaknya. Dia sanggup berkorban nyawa demi anaknya sepertimana Asiah yang tidak takutkan Firaun kerana kasihnya pada Nabi Musa.

Dan (ketika melihat kanak-kanak itu) berkatalah isteri Firaun: (Semoga dia menjadi) cahaya mata bagiku dan bagimu; janganlah kamu membunuhnya; mudah-mudahan dia berguna kepada kita atau kita jadikan dia anak. (Surah AlQasas:9)

Kesakitan sewaktu tube ditarik keluar dari perut saya tanpa bius pagi tadi sememangnya menyakitkan. Tapi kata-kata akak di hadapan saya yang turut diuji dengan sakit seperti saya menyedarkan saya bahawa sakit itu bukan apa-apa. Katanya, kesakitan melahirkan anak lebih menyakitkan dari sakit tersebut. Ya Allah, tidak mungkin saya mampu membayangkannya. Waktu jahitan saya dibuka, saya terasa ingin menjerit sekuat hati meskipun jahitan itu kecil sahaja hakikatnya. Tidak dapat saya bayangkan kesakitan ibu saya sewaktu melahirkan adik saya yang keempat, dibedah dari kiri perut hingga ke kanan perut. Tidak mungkin saya dapat mengungkapkan kesakitan itu. Ya Allah, terlalu besar pengorbanan seorang ibu.

Saya hargai drama 1 Litre of Tears kerana drama tersebut begitu teliti dalam menggambarkan naluri seorang ibu. Mungkin kita rasa wanita ni lemah, tapi sebenarnya dia sangat kuat. Sangat kuat untuk menerima keadaan anaknya dan berusaha kuat untuk memotivasikan anaknya. Kalau saya punya masalah, serasanya saya terasa lega kalau saya dapat meminta ibu saya untuk berdoa bagi saya.

Setiap yang datang dari ibu memang terlalu bermakna. Dulu saya mengeluh tiada sesiapa bersama saya melalui kesukaran belajar ’medic’ ni. Kata ibu saya, ”Allah ada bersama Afeera’. Kata-kata tersebut mungkin biasa bagi sesetengah manusia, tapi tidak bagi saya bila ianya datang dari si ibu. Bila saya melalui kesukaran dalam hidup, kata-kata tersebut seakan-akan menggamit hati. Saya ingat lagi beberapa kalimat Asmaul Husna yang ibu tuliskan di atas sekeping kertas. Saya hargai kertas tersebut dan menampalnya di hadapan meja belajar. Sehelai kertas yang dicorakkan oleh si ibu benar-benar menjadi motivasi buat saya. Kalau dulu saya malas berjogging, tapi bila ibu berkata tentang satu hadis bahawa Allah lebih menyayangi Mukmin yang kuat dari Mukmin yang lemah, saya jadi bersemangat untuk menjaga kesihatan. Segalanya yang datang dari seorang ibu terlalu bermakna buat anaknya.

Allah iktiraf ramai wanita di dalam AlQuran seperti kisah ibu nabi Isa, Maryam dan ramai lagi wanita agung lainnya. Allah mengangkat darjat wanita. Dan kadangkala tanpa sedar wanita-wanita dihadapan kita seolah-oleh mewarisi ciri-ciri hebat itu. Buat mereka yang memiliki isteri dan ibu, hargailah mereka dengan sebenarnya. Di samping itu, ingatilah mereka yang yatim. Hulurkan bantuan buat mereka. Kesedihan mereka tidak mungkin kita gambarkan. Secalit kegembiraan yang kita berikan pada mereka tidak mampu menghilangkan kesedihan mereka. Ingati mereka dalam doa kalian. Doa saya, moga Allah kurniakan syurga tertinggi dan terindah buat semua ibu.

No comments:

There was an error in this gadget