Sunday, December 02, 2007

Sunathon Kota Tinggi..



Semalam saya menghadiri program sunathon (mengkhatankan budak secara beramai-ramai) di Taman Sri Saujana, Kota Tinggi. Pastinya setiap program yang saya hadiri mengajar saya sesuatu. Saya ada tujuan sendiri. Saya ingin mencari pengalaman agar saya mampu menjadi seorang doktor Muslim yang baik kelak.

Tapi bukan itu sahaja yang saya belajar di sana. Saya perolehi banyak perkara dari pensyarah-pensyarah saya. Pertamanya, mereka mengajar saya dan sahabat yang lain mengenai niat.

Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khottob radiallahuanhu, dia berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda : Sesungguhnya setiap perbuatan bergantung pada niatnya. Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keridhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena dunia yang dikehendakinya atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan.


(Riwayat dua imam hadits, Abu Abdullah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin Al Mughirah bin Bardizbah Al Bukhori dan Abu Al Husain, Muslim bin Al Hajjaj bin Muslim Al Qusyairi An Naishaburi dan kedua kita Shahihnya yang merupakan kitab yang paling shahih yang pernah dikarang) .

Perkara berkaitan niat ni kadangkala kita pandang remeh sahaja. Tapi penting sebenarnya. Antara kisah yang diceritakan oleh pensyarah saya adalah kisah mengenai Khalifah Umar Abdul Aziz. Beliau adalah seorang yang zuhud dan sangat berhati-hati. Jika ada mana-mana pegawai dan ahli keluarga yang ingin menemuinya atas urusan peribadi, serta merta beliau memadamkan lilin yang dibekalkan kerajaan dan menggunakan lilinnya sendiri. Dia menitikberatkan perkara berikatan niat. Tahu membezakan di antara keperluan dan niatnya berkenaan urusan peribadi dan negara. Beliau tidak pernah mengguna air panas daripada dapur awam atau menghidu wangi-wangian milik Baitul Mal.

Kisah yang lain pula adalah kisah mengenai Saidina Ali. Semasa Saidina Ali hampir sahaja membunuh seorang musuh Islam di dalam Peperangan Khandak yang berlaku pada tahun ke-5 Hijrah, tiba-tiba orang yang mahu dibunuhnya itu meludah kepada mukanya. Secara lumrah, pasti Saidina Ali akan makin bersemangat untuk membunuh orang tersebut. Tetapi apa yang berlaku adalah sebaliknya. Saidina Ali tidak membunuh musuh tersebut, malah pergi meninggalkannya. Kenapa? Apabila Saidina Ali ditanya tentang kejadian tersebut, beliau menjawab: "Aku berlawan untuk Allah, dan apabila dia meludah ke wajahku, aku bimbang kalau-kalau aku membunuhnya disebabkan dendam dan kebencian." Masya Allah, betapa Saidna Ali mementingkan niatnya. Bimbang sekiranya perkara yang dilakukannya bukan kerana Allah.

Mungkin ada yang menganggap berkhatan atau bersunat adalah perkara biasa ataupun mengkin menganggapnya sebagai adat semata-mata. Tapi sebenarnya bersunat ini merupakan jambatan kepada persoalan yang lebih besar. Menambahkan rasa keakraban kepada Allah kerana kita berada dalam keadaan bersuci. Betapa pentingnya bagi ibu bapa menerangkan kembali kepada anak-anaknya mengenai tujuan atau niat di sebalik proses berkhatan itu sendiri.

Keduanya program sunathon ini mengajar saya tentang ihsan.


Dari Umar radhiallahuanhu juga dia berkata : Ketika kami duduk-duduk disisi Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam suatu hari tiba-tiba datanglah seorang laki-laki yang mengenakan baju yang sangat putih dan berambut sangat hitam, tidak tampak padanya bekas-bekas perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Hingga kemudian dia duduk dihadapan Nabi lalu menempelkan kedua lututnya kepada kepada lututnya (Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam) seraya berkata: “ Ya Muhammad, beritahukan aku tentang Islam ?”, maka bersabdalah Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam : “ Islam adalah engkau bersaksi bahwa tidak ada Ilah (Tuhan yang disembah) selain Allah, dan bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah, engkau mendirikan shalat, menunaikan zakat, puasa Ramadhan dan pergi haji jika mampu “, kemudian dia berkata: “ anda benar “. Kami semua heran, dia yang bertanya dia pula yang membenarkan. Kemudian dia bertanya lagi: “ Beritahukan aku tentang Iman “. Lalu beliau bersabda: “ Engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya dan hari akhir dan engkau beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk “, kemudian dia berkata: “ anda benar“. Kemudian dia berkata lagi: “ Beritahukan aku tentang ihsan “. Lalu beliau bersabda: “ Ihsan adalah engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatnya, jika engkau tidak melihatnya maka Dia melihat engkau” . Kemudian dia berkata: “ Beritahukan aku tentang hari kiamat (kapan kejadiannya)”. Beliau bersabda: “ Yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya “. Dia berkata: “ Beritahukan aku tentang tanda-tandanya “, beliau bersabda: “ Jika seorang hamba melahirkan tuannya dan jika engkau melihat seorang bertelanjang kaki dan dada, miskin dan penggembala domba, (kemudian) berlomba-lomba meninggikan bangunannya “, kemudian orang itu berlalu dan aku berdiam sebentar. Kemudian beliau (Rasulullah) bertanya: “ Tahukah engkau siapa yang bertanya ?”. aku berkata: “ Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui “. Beliau bersabda: “ Dia adalah Jibril yang datang kepada kalian (bermaksud) mengajarkan agama kalian “.

(Riwayat Muslim)

Apa dia makna ihsan? Berdasarkan hadis di atas, makna ihsan adalah beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatnya, jika engkau tidak melihatnya maka Dia melihat engkau. Penting tak ihsan ni? Penting sekali. Kita buat kerja sebaik-baiknya. Islam amat menitikberatkan perkara ini. Misalnya, sewaktu dalam proses penyembelihan haiwan sendiri. Rahsia penyembelihan, menurut yang kita ketahui, yaitu melepaskan nyawa binatang dengan jalan yang paling mudah, yang kiranya meringankan dan tidak menyakiti. Untuk itu maka disyaratkan alat yang dipakai harus tajam, supaya lebih cepat memberi pengaruh.

Di samping itu dipersyaratkan juga, bahwa penyembelihan itu harus dilakukan pada leher, karena tempat ini yang lebih dekat untuk memisahkan hidup binatang dan lebih mudah.

Dan dilarang menyembelih binatang dengan menggunakan gigi dan kuku, karena penyembelihan dengan alat-alat tersebut dapat menyakiti binatang. Pada umumnya alat-alat tersebut hanya bersifat mencekik.

Nabi memerintahkan, supaya pisau yang dipakai itu tajam dan dengan cara yang sopan.

Sabda Nabi: "Sesungguhnya Allah mewajibkan untuk berbuat baik kepada sesuatu. Oleh karena itu jika kamu membunuh, maka perbaikilah cara membunuhnya, dan apabila kamu menyembelih maka perbaikilah cara menyembelihnya dan tajamkanlah pisaunya serta mudahkanlah penyembelihannya itu." (Riwayat Muslim)

Di antara bentuk kebaikan ialah seperti apa yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar, bahwa Rasulullah memerintahkan supaya pisaunya itu yang tajam.

Sabda Nabi: "Apabila salah seorang di antara kamu memotong (binatang), maka sempurnakanlah." (Riwayat Ibnu Majah)

Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, bahwa ada seorang yang membaringkan seekor kambing sambil ia mengasah pisaunya, maka kata Nabi:

"Apakah kamu akan membunuhnya, sesudah dia menjadi bangkai? Mengapa tidak kamu asah pisaumu itu sebelum binatang tersebut kamu baringkan?" (Riwayat Hakim)

Umar Ibnul-Khattab pernah juga melihat seorang laki-laki yang mengikat kaki seekor kambing dan diseretnya untuk disembelih, maka kata Umar: 'Sial kamu! Giringlah dia kepada mati dengan suatu cara yang baik.' (Riwayat Abdurrazzaq).

Begitulah kita dapati pemikiran secara umum dalam permasalahan ini, yaitu yang pada pokoknya harus menaruh belas-kasih kepada binatang dan meringankan dia dari segala penderitaan dengan segala cara yang mungkin. Dalam proses penyembelihan pun, Islam menitikberatkan ihsan. Jangan buat dua tiga kali. Buat sehabis baik. Ihsan melahirkan insan yang akan melakukan sesuatu perkara dengan cara yang paling baik sekali.

Amat penting bagi seorang Muslim melakukan perkara dengan cara yang paling baik. Meskipun dalam proses mengkhatankan kanak-kanak. Perlu dilakukan dengan cara yang paling baik. Kesilapan ketika menjahit mungkin menyebabkan air kencing kanak-kanak tersebut terpancut ke atas. Dan sepanjang hayatnya, dia akan memaki doktor tersebut. Bagi pakar sakit puan, adalah perlu untuk menjahit semula tempat bersalin tersebut dengan cara yang paling baik. Bila berbicara mengenai tempat sulit, perkara ini adalah perkara yang paling sensitif. Ada sahaja doktor yang tidak mengambil berat urusan mereka seperti menjahit di tempat-tempat sulit begini. Bagi pesakit pula, perkara berkenaan tempat sulit ini adalah perkara terakhir yang akan diberitahu kepada doktor. Rasa malu sekali. Cuba bayangkan ibu-ibu yang terpaksa melalui rasa sakit ketika menjalankan hubungan suami isteri kerana kesilapan doktor dalam jahitan mereka setelah si ibu melahirkan anak. Hanya jahitan tapi barangkali boleh menyumbang kepada permasalahan yang lebih besar. Pergaduhan suami isteri dan akhirnya penceraian misalnya. Siapa yang menaggung dosa atas semua ini? Doktor yang tiada ihsan dalam pekerjaannya.

Penting tak ihsan? Sangat penting. Apabila kita merasakan Allah meihat kita, kita akan melakukannya dengan cara yang paling baik sekali. Saya kagum dengan pensyarah-penyarah saya. Mereka melakukan kerja dengan baik sekali dan memastikan kami juga melakukan perkara yang sama. Melihat apa yang kami lakukan dan memastikan kami melakukannya dengan betul dan baik. Terima kasih kerana mengajar saya sesuatu yang amat bermakna.

No comments:

There was an error in this gadget