Friday, July 20, 2007

Fikir sekejap...

“..Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali..” (Quran 2:156)

Ribuan manusia pernah berjalan dan mendiami bumi ini. Mereka datang dari negeri dan budaya yang berbeza. Ada di antara mereka yang namanya masih disebut sehingga kini. Dan ada pula yang langsung tidak diketahui. Meskipun setiap manusia itu berbeza dari seribu satu aspek tapi terdapat dua persamaan di antara mereka. Pertama, kesemua mereka dilahirkan dari rahim si ibu dan keduanya, kesemua mereka akan merasakan kematian. Ada sesiapa yang mahu mengatakan bahawa dia akan hidup selama ribuan tahun?

“Dan (sebahagian dari dalil yang tersebut ialah) matahari; ia kelihatan beredar ke tempat yang ditetapkan baginya; itu adalah takdir Tuhan Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui;” (Quran 36:38)

Allah yang Maha Pengasih merahmati kita dengan pelbagai nikmat. Matahari misalnya memancarkan cahaya pada siang hari agar kita dapat melihat. Sinaran matahari membantu tumbuhan untuk membesar dan menjadi kegunaan manusia sebagai sumber makanan. Hanya itu sahajakah fungsi matahari? Tidak. Matahari juga mengajar kita banyak perkara. Hari siang akan berlalu dan malam akan mengambil tempat. Allah tunjukkan kita bahawa kita juga akan pergi dari dunia yang fana’ ini. Apabila matahari muncul semula pada keesokan hari, itu buktinya bahawa Allah juga mampu membanngkitkan kita setelah mati. Betapa hebat petunjuk Allah dalam kehidupan kita sehari-hari.

Sesuatu yang perlu kita ingati adalah kematian itu sesuatu yang pasti. Ia tidak dapat dielakkan walau sesaat. Semuanya akan musnah kecuali Allah SWT. Kematian itu dapat dilihat disekeliling kita. Sahabat yang pernah bersama kita dulu telah pergi.Tumbuhan yang dahulunya hijau bertukar kuning dan akhirnya gugur. Di musim sejuk pula, pokok-pokok kelihatan tidak berdaun. Semua ini menujukkan bahawa semua hidupan akan mati.

Kematian itu sentiasa memberi tanda. Lihat sahaja tubuh badan kita. Dahulunya kuat kini semakin lemah. Rambut yang hitam beransur putih. Kulit yang tegang kian berkedut. Dahulunya kita di tadika, sekarang kita berada di universiti. Semua itu adalah petanda bahawa kematian itu semakin dekat. Adakah kita menyedarinya?

Kematian itu pasti. Allah yang mencipta kita akan mencabut semula nyawa yang diberikan. Dan kemudian kita akan diadili. Seorang pencipta pasti dapat mencipta semula benda yang pernah diciptanya.

Contohnya, apabila seorang guru menyuruh kita melukis di papan hitam, dan menyuruh kita memadam semula lukisan tersebut, adakah kita dapat melukisnya semula?

Ya, kita pasti dapat melukisnya semula. Begitulah analoginya bahawa Allah pasti dapat mencipta kita semula.

Kematian selalu dilupakan oleh mereka yang cintakan dunia dan segala isinya.

Seorang penyajak pernah mengatakan, “Usah berikan hatimu pada dunia, kerana dunia merupakan pengantin yang tidak setia, tidak pernah mencintai kamu meskipun untuk satu malam”.

Seorang ulama mengatakan, “Sekiranya kamu melihat betapa cepatnya kematian itu datang, pastinya kamu akan berputus asa mengenai dunia”.

Orang yang beriman akan merindui kematian. Dia akan sentiasa mengharapkan pengampunan dari Allah. Dia akan menerima dengan hati yang terbuka ketentuan ajalnya. Hatinya tidak sabar untuk bertemu dengan KekasihNya, bertemu dengan Ahlul Bait. Namun dia tidak sesekali bersedih apabila kematiannya itu terlambat kerana dia tahu masa yang ada itu akan digunakan untuknya bertaubat dan melakukan amalan kebaikan lainnya. Hazrat Qasim mengatakan bahawa kematian baginya adalah lebih manis dari madu. Itulah perasaan yang dirasakan oleh mereka yang benar-benar beriman kepada Allah.

Ketika di dalam penjara, Imam Ali An-Naqi menggali kuburnya sendiri. Pengunjung yang melawatnya berasa kagum. Imam Ali menerangkan, “ Aku ingin sentiasa mengingatinya maka aku mengadakannya di hadapan mataku”.

Sebelum berhadapan dengan kematian, adalah penting untuk melakukan persediaan. Persediaan inilah yang akan menghilangkan kegentaran terhadap kematian.

Moga kita semua akan tergolong dalam golongan kanan kerana berada dalam golongan kita merupakan keperitan yang tidak terperi.

No comments:

There was an error in this gadget