Saturday, July 21, 2007

~Mimpi~

Terdapat sebuah kisah tentang seorang lelaki. Di dalam keheningan malam, lelaki ini bermimpi bahawa terdapat seekor singa yang sedang mengejar dirinya. Lelaki ini lari dan memanjat pokok yang ditemuinya. Apabila dia memandang ke bawah, singa tersebut masih menunggu dirinya.

Lelaki itu melihat pula sisinya. Terdapat dua ekor tikus sedang memakan dahan tempat di mana lelaki tersebut duduk. Seekor tikus berwarna putih, manakala seekor lagi berwarna hitam.

Lelaki tersebut kemudian memandang ke bawah dalam keadaan terketar-ketar dan dia melihat bahawa terdapat seekor ular hitam yang begitu besar sedang menantinya. Ular tersebut benar-benar berada di bawah tempat lelaki tersebut duduk dan sedang membuka mulutnya, bersedia melahap lelaki tersebut pada bila-bila masa.

Lelaki tersebut kemudian memandang ke atas. Manalah tahu sekiranya ada sesuatu yang boleh dilakukannya. Dia ternampak titisan-titisan madu yang sedang menitis dari indung lebah. Dia cuba merasainya. Terlalu enak. Dia ingin merasainya sekali lagi. Akhirnya dia kehilangan punca di dalam kemanisan madu yang tidak terhingga itu.

Dia terlupa tentang dua ekor tikus, singa dan ular yang sedang menantinya. Selepas seketika dia terbangun dari tidurnya.

Untuk memahami makna di sebalik mimpinya itu, lelaki tersebut menemui seorang ulama. Ulama tersebut berkata: Singa yang kamu lihat itu adalah kematian. Dia akan sentiasa mengejar kamu walau ke mana sahaja kamu pergi.

Dua ekor tikus, hitam dan putih adalah siang dan malam. Tikus hitam menandakan malam dan tikus putih pula ada siang hari. Keduanya silih berganti, memakan masa yang kamu ada dan membawa kamu mendekati kematian.

Ular hitam yang besar tersebut adalah kubur. Dia sentiasa menanti kamu masuk ke dalamnya.

Madu tersebut adalah dunia, dan kemanisan madu pula adalah kenikmatan dunia yang tidak terhingga. Kita teringin merasakan setitis nikmat dunia tersebut dan ianya terlalu manis sehingga membuatkan kita ingin sekali merasakan nikmat-nikmat yang lain.

Dalam masa yang sama, kita lupakan masa yang kian suntuk, kita lupakan saat-saat kematian dan juga si kubur yang setia menanti.

Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir? (Quran 6:32)

No comments:

There was an error in this gadget