Sunday, July 15, 2007

Sebuah sejarah...

Durra, sudah lama rasanya marsumku tidak hinggap di kantung posmu. Kau sahabatku. Aku meniti rindu untuk bertemu denganmu. Jika bukan di dunia itu, ku pohon biar ia di syurga nanti.

Durra, aku ingin berkongsi sesuatu. Cemeti-cemeti soalan dari sang pensyarah begitu menyakitkan diriku. Terasa bisa menjalar di setiap sendi urat sarafku. Bolehkah wanita yang dirogol menggugurkan kandungannya? Bagaimana Islam memelihara jiwa dan nyawa kandungan? Soalan-soalan tersebut benar-benar meragut harga diriku. Aku tidak mengetahui fiqh perubatan sejelasnya.

Durra, ingatkah kau dahulu saat tamrin akhir di matrikulasi berlalu. Atas takdir Khaliq, aku dipukul dengan cemeti soalan tika itu sehebatnya. Saat itu persis titisan hujan. Hidayah menerpa kamar yang telah lama tertutup. Sapaan soalan yang benar-benar menggentarkan atmaku itu cukup mudah, tapi aku gagal menjawabnya. Apa itu Islam? Terlalu mudah soalan itu. “Kacang goreng” sahaja bagi si kecil. “Islam itu deen,cara hidup yang ….”, tergagap aku menjawabnya. Akhirnya aku sedar aku hanya tin kosong. Aku gagal menjawab soalan itu. Sahabat yang lain menjawab, “Islam adalah penyerahan diri sepenuhnya kepada Allah”. Durra, aku malu pada Allah saat itu. Aku gagal menjawab soalan itu. 18 tahun lamanya menjadi muslim yang sia-sia.

Durra, saat itu juga adalah saat pertama aku berkenalan dengan sejarah. Libasan soalan seterusnya menyebabkan tangkai hati seakan mudah dipatahkan. “Siapakah ibu susuan nabi yang pertama?”. Terkesima. Rasulullah ada ibu susuan selain Halimatus Saadiah?? Mengapa aku tidak mengetahuinya? Dia suri teladan ummah, tapi aku tidak mengenalinya sedalamnya. Malunya untuk bertemu dengan kekasih Allah itu masih terasa hingga kini.

Durra, aku tidak pasti dengan insan yang lain. Debu-debu kejahilan mengenai agama yang dianuti sekian lama kadangkala merobek diri. Bukan tidak pernah mempelajari tentang Islam, cuma atmaku tidak pernah merasakan kemanisan bertemankan iman dan islam sehingga saat itu tiba. Aku perolehinya secara percuma sehingga nikmat itu dirasakan bukan nikmat.

Durra, ingatkah kau lagi soalan lain yang pernah diajukan sewaktu tamrin tersebut? “Siapa Perdana Menteri Singapura?”. Terlalu mudah soalan yang diajukan. Namun kita sebagai peserta gagal menjawabnya dengan tepat. Konklusi dari soalan tersebut membuatkan hati tercelik semula. “Sekiranya kalian gagal menjawab soalan ini, cuba fikirkan, adakah kalian mengetahui rancangan musuh-musuh islam? Negara jiran sendiri tidak diketahui, adakah kalian dapat menyelami apa yang terjadi kepada saudara-saudara seaqidah di Palestin, Pakistan dan lainnya?” Putaran masa silam sebenarnya mengajariku kehidupan hari ini, mengiktibari bilahan hari yang berlalu. Baru kini aku tersedar kelemahan diri sendiri. Semua tingkah memori ini datang tanpa diminta tatkala membaca semula tulisan ulama tersohor Dr Yusuf Qardhawi mengenai hukum mengugurkan kandungan hasil pemerkosaan.

Durra, sejujurnya sewaktu aku membaca tulisan tersebut, aku tidak mengetahui di mana posisi tepat Eritrea. Seakan ingin terusan menyalahkan diri. Mengapa aku tidak mengetahui bahwa di sana terdapat saudaraku, kakakku dan adikku yang saban waktu dirogol. Mengapa aku tidak pernah mengetahuinya? Mengapa hatiku tak terasa apa di saat saudaraku menderita? Adakah hatiku begitu kotor sehingga kemanisan ukhwah itu gagal aku rasai? Cubit peha kiri, peha kanan terasa juga. Mengapa ianya tidak terjadi padaku? Mengapa aku tidak merasainya. Empang air mata pecah tanpa dipinta saat membaca tulisan tersebut. Kukira ia bukan setakat hukum, tapi ia mengajakku berfikir lebih jauh.

Durra, 21 Ogos bakal tiba. Hari itu adalah Hari AlQuds Sedunia. Seakan-akan hari itu sahaja untuk mengingati saudara seislam. Sukar untuk memahami realiti. Ukhwah itu tiada batas waktu. Bagaimana aku bisa memamahnya agar ia terus berakar umbi di perdu hati?

Durra, lidahku tidak dipotong untuk aku memberitahu yang lain akan kesengsaraan saudara sendiri. Darah yang mengalir di dalam tubuh belum lagi membeku untuk aku duduk berdiam diri sahaja. Tanganku masih memegang pena untuk menukilkan segalanya. Lantas apa yang terjadi padaku saat ini? Mengapa diriku melihat sahaja kezaliman itu?

Durra, aku tak ingin disaluti debu kejahilan selamanya. Aku mula mempelajari sejarah. Mempelajari dengan hati. Durra, aku mendapat A1 bagi subjek sejarah sewaktu SPM, kukira begitu mudah menjawab soalan yang berkaitan dengan Islam. Sejarah Islam paling mudah dihadam. Tapi Durra, saat itu aku hanya mempelajarinya dengan akal semata. Sehingga aku tidak terasa apa. Segala yang difahami oleh hati akan mempengaruhi kehidupan seseorang, tetapi kefahaman dari akal belum tentu akan mengubah kehidupan seseorang.

Durra, saat diberitakan semula mengenai kejatuhan Islam, sebak hatiku menjadi-jadi. Meniti sejarah kejatuhan Islam umpama menelan kepahitan. Bagaimana mungkin 1 juta umat Islam dibunuh begitu sahaja sewaktu melawan tentera Monggol? Otakku bagai disula. I juta?? Sukar kubayangkan jumlah itu. Bila berlakunya peristiwa tersebut? Ianya berlaku apabila Islam berada di puncaknya. Sukar dibayangkan kegemilangan Islam saat itu. Tapi ia rebah. Allah menjatuhkan Islam melalui masyarakat–masyarakat yang mundur seperti Mongol dan Eropah yang ketika itu berada dalam zaman gelap mereka. Seakan-akan bah darah berlaku saat itu. Bisakah kau membayangkannya sahabatku?

Durra, ayat Al Quran tersebut seolah-olah berbicara denganku. “Kerana engkau tidak sekali-kali akan mendapati sebarang perubahan bagi "Sunnatullah" (undang-undang peraturan Allah) dan engkau tidak sekali-kali akan mendapati sebarang penukaran bagi perjalanan "Sunnatullah" itu”. (35:43) Durra, sunnatullah itu tiada penggantinya.Kerja dakwah itu perlu diteruskan. Akuilah bahawa perjalanan hidup kita bukannya ‘kebetulan’ kerana ‘kebetulan bertentangan dengan aqidah kita! Tetapi adalah Sunnatullah yang akan terus berlaku. Tapi Durra, aku terlalu lemah. Terlalu banyak masaku yang terisi dengan aktiviti yang tidak berfaedah.

Durra,menurut jumhur ulama’, semua umat Islam berdosa dan bersalah apabila khalifah Islamiyah dijatuhkan pada tahun 1924 kecuali mereka yang berfikir dan berusaha bersungguh-sungguh untuk menghidupkan kembali khalifah. Beribu persoalan menerpa di dalam benakku. Adakah aku telah berusaha bersungguh-sungguh melakukan dakwah? Atau adakah usahaku sekadar picisan? Adakah kerja dakwah itu hanya dilakukan sewaktu aku mempunyai masa lapang sahaja? Di waktu ripuh tidak menghambat? Adakah ianya dilakukan sewaktu urusan seharianku tidak mengganggu? Sejauh mana, aku meletakkan prioriti dakwah sebagai urusanku? Kebimbangan itu masih berlagu sehingga saat ini.

Durra, persoalan khalifah bukan persoalan remeh. Ketika Rasulullah SAW wafat, perkara pertama yang menjadi fokus utama umat Islam adalah bermesyuarat melantik khalifah dan bukanlah menguruskan mayat baginda SAW yang disayangi mereka. Malah Saidina Ali, Saidatina Fatima dan Saidatina Aisyah r.a yang bertindak menguruskan mayat rasul terakhir tersebut. Umat Islam pada ketika itu faham bahawa setiap saat tanpa seorang khalifah, maka semua umat berdosa.Tapi Durra, sudah berapa lama umat Islam di zaman ini hidup tanpa khalifah?

Durra, memamah sejarah sememangnya payah. Terlalu sukar untuk menelannya. Bagaimana tamadun Islam yang luas itu rebah menyembah bumi? Mengapa khalifah terus-terusan berada dalam kejahilan di saat itu? Mengapa perang tidak dijalankan? Mengapa sanggup menyerahkan senjata kepada musuh? Mengapa ulama di saat itu berbicara mengenai soal yang remeh temeh? Durra, jihat kalbuku menangis saat mengetahui semua itu. Tapi aku bimbang, kesatan air mataku akan mengkhatankan apa yang dipanggil sebagai keinsafan.

Durra, aku ingin kau membalasi marsum ini. Berkongsi duka ummah. Membangkitkan kembali sebuah perjuangan. Aku akan terus menanti dengan sabar.

No comments:

There was an error in this gadget