Thursday, October 26, 2006

Jemaah...

Jemaah, tanpanya saya tak mampu berdiri sendiri. Bergerak berseorangan mengajar saya nikmat berada dalam jemaah suatu ketika dahulu. Merasai kehidupan berjemaah barangkali suatu yang tidak mungkin saya lupakan sepanjang hayat saya. Begitu banyak yang saya pelajari dalam jemaah. Saya kuat bila bersama jemaah, sesuatu yang tidak mungkin saya perolehi bila saya berseorangan. Segalanya berubah bila saya berada di tempat baru, di sebuah tempat di mana segalanya berubah.

Di tempat baru, saya dilarang oleh kawan-kawan untuk berbicara tentang Islam. Saya diberi amaran seawal presentation. Saya dihentam dari setiap sudut. Situasi yang sama pernah berlaku dahulu. Sama tapi ada bezanya. Bezanya adalah saya bersama jemaah sutu ketika dahulu. Menangis dan ketawa bersama. Di sini tiada semua itu. Saya perlu belajar untuk ketawa dan menangis berseorangan di sini.

Di sini, saya belum menemukan hatta seorang sahabat yang akan bertanya, “Bagaimana imanmu hari ini, Afeera?”. Soalan yang membuat saya berfikir panjang mengenai segala perbuatan saya. Soalan yang menggetarkan hati saya. Di sini tiada sahabat yang boleh saya ajak untuk berzikir bersama, menggenggam tangannya bersama dan mengalunkan zikir munajat. Tiada semuanya.

Hati saya kian keras untuk menangis.Hati saya tidak lagi sensitif melihat kemungkaran yang berlaku. Hati saya ingin kembali kepada kesesatan lama. Saya merindui qiamullail yang pernah kami lakukan hujung minggu. Saat di mana, ada yang mengingatkan saya akan setiap kesilapan saya. Kalau dulu, saya kurang menghargai mesej tazkirah yang diiberikan oleh sahabat saya, hari ini sms ringkas itu begitu berharga. Sms ringkas itu mampu menitiskan air mata saya. Ketahuilah sahabatku, bahawa sahabatmu ini masih menanti segala ucapan yang akan membangkitkan semangat jihad darimu. Sahabatmu ini kian merindui segalanya.

Ucapan maaf sahaja yang mampu saya lafazkan kepada naqib dan naqibah saya andai kalian merasakan anakmu ini kian jauh dari dakwah. Anakmu ini teringin sekali untuk berjuang bersama, namun kesibukan masa membataskan segalanya. Buat adik-adik yang masih menanti kedatangan kakakmu ini, maafkan diri ini setulus hatimu. Tidak ingin sesekali diri ini ingin mengabaikan kalian. Segalanya masih terlipat kemas dalam lipatan hati nurani. Kadangkala diri ini malu melihat kalian. Dahulunya diri ini juga memiliki semangat yang berkobar-kobar seperti yang kalian miliki sekarang.

Segalanya menambahkan lagi kesesakan dalam setiap ruang hati ini. Hati ini ingin sekali bertemu dengan kalian, bersama mengingatkan segala kata ikrar yang pernah kita lafazkan suatu ketika dahulu. Percayalah kata-kata ini, tiada seorang manusia pun yang akan kuat tanpa jemaah. Diri ini sudah merasai segalanya.

Buat semua sahabat, Ramadhan telah melabuh tirainya, hati sayu akan pemergiannya, ku terima ia sebagai lumrah kehidupan, andai Ramadhan ini terakhir buatku, kumohon kemaafan pada kalian sepanjang perjalanan ukhwah ini, doaku agar kalian terus ceria dan bahagia melalui Syawal. Semoga ukhwah kita berkekalan selamanya, ukhwah yang mana kemanisannya tidak dapat diungkatkan dengan kata-kata.

No comments:

There was an error in this gadget