Monday, September 18, 2006

Pandangan Mata...

Marsum maya yang diutus oleh seorang teman dari Indonesia benar-benar membuat saya terpukul.

"Semoga Allah menghendaki kita untuk menjadi generasi islam yang mencintaiNya dan dicintaiNYa. Ukhti, saya sudah lama merasa galau dengan jihad, dengan ke-istiqomah-an dan dengan kata-kata kaffah. Saya merasa Allah membiarkan saya berjuang sendiri dengan prinsip-prinsip agama saya. Hati ini begitu hampa, sakit. Begitu banyak aktivis-aktivis islam tapi dimanakah generasi islam yang menggetarkan musuh musuh terlaknat, di manakah generasi islam yang banyak mengingat Allah dalam setiap langkah kesehariannya, di manakah para mujahidah yang selalu merasa malu dan terawasi oleh malaikat hafazhah yang mulia, di manakah para mukminah yang begitu takut terkena fitnah dan sangat komitmen dengan hijab. Saya merasa islam menjadi sebuah permainan, bukan kesungguhan, sehingga kebangkitan islam terseok seok. Ya Allah. ya quddus, kapankah pertolonganMu akan datang?" .

Bait-baitnya membuat saya terfikir mengenai soal pandangan mata yang kini kurang diawasi oleh para aktivis dakwah termasuk saya.Bulan menjangkau tahun. Kini kita hampir menjejaki gerbang kedewasaan. Namun persoalannya, adakah kedewasaan usia kita seiring dengan kedewasaan iman? Keteguhan iman berfungsi selaku kekuatan utama yang teguh memagari kemuliaan akhlak kita sebagai seorang Muslim. Lemah iman bereti akan goyang pendirian malah akan pincang langkah-langkah kita dalam menjejaki masa depan.

Namun, dengan pelbagai kemudahan yang ada hari ini, seperti friendster, di mana kemudahan untuk "add" sesiapa sahaja yang berlainan jantina, masih mampukah kita untuk menjaga pandangan mata? Adakah kita tidak membalas "view" manusia-manusia yang melihat profile kita? Saya tidak berniat menghukum sesiapa kerana saya tidak memiliki kelebihan itu. Itu hanyalah dari satu segi sahaja. Malah saya belum membicarakan lagi soal televisyen dan persoalan lainnya.

Dalam usaha kita membina kekuatan iman bersulamkan ketaqwaan, wujud pula penghasut paling berbahaya! Syaitan yang tidak pernah berputus asa membisikkan keraguan ke dalam hati kita. Kini pula kian bertambah giat mengaburi pandangan mata kita.

Peringatan untuk diri saya dan sahabat-sahabat di luar sana yang saya kasihi kerana Allah, ingatlah firman Allah dalam surah Annur ayat 30-31: “ Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya. Yang demikian itu, adalah lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita yang beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang nampak daripadanya”.

Hebat sekali ayat Allah. Allah bercerita mengenai pandangan dan kemudian kemaluan. Mengapa? Kerana keduanya adalah saling berkait. Allah menjadikan mata sebagai cermin hati. Jika seseorang menahan matanya bereti dia menahan serta mengawal keinginan hatinya menurut kehendak Allah. Pandangan mata yang tidak terkawal kelak membuahkan perlakuan yang tidak menentu. Menahan pandangan mata itu bertujuan menjaga kehormatan diri. Bukan bermakna Allah melarang pandangan mata secara keseluruhan, tetapi kita diperintahkan untuk menahan sebahagian pandangan mata.

Sesungguhnya pengaruh penglihatan itu sangat kuat. Ia dikaitkan dengan desakan nafsu. Lantaran itu, Rasulullah mengumpamakan pandangan mata seperti anak panah beracun iblis untuk menggoda manusia. Setiap masa pandangan mata harus dijaga terhadap mereka yang menutup aurat, apatah lagi yang mendedah aurat.

Sebagai seorang muslimat, hati saya selalu tertanya-tanya, mengapa kadangkala muslimat yang benar-benar komitmen dengan hijabnya diganggu oleh aktivis dakwah muslimin. Adakah kalian cuba untuk menguji sejauh mana imannya? Para hafizah diganggu agar dapat dilihat sejauh mana dia dapat menepis gangguan dari seorang insan bernama lelaki. Untuk apakah semua ini? Muslimat yang mencuba untuk komitmen dengan Islam, kalian katakan dirinya syadid, dan kalian juga mencemuh wanita-wanita yang tidak memberi komitmen dengan agamanya. Mengapa kalian tidak mengaplikasikan cara Rasulullah mentarbiyah golongan muslimat dalam diri kalian? Maaf andai butir bicara ini agak keterlaluan.

Ingatlah, telah berlaku di zaman Rasulullah SAW, ketika al-Fadhl bin Abas r.a menunggang unta Rasulullah dalam perjalanan dari Muzdalifah ke Mina, mereka bertembung dengan beberapa wanita yang menaiki unta. Al-Fadhl memandang ke arah wanita itu, lalu Rasulullah memegang kepala al-Fadhl dan memalingkannya ke arah lain. Begitu sekali larangan yang Rasulullah maksudkan. Jika pandangan itu dibolehkan, sudah tentu Rasulullah biarkan saja perlakuan al-Fadhl. Saya sendiri perlu bermuhasabah. Adakah saya menjaga pandangan semasa di khalayak ramai apatah lagi ketika bersendirian?

Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud : “Sesungguhnya Allah telah menetapkan atas diri anak Adam bahagiannya dari zina. Dia mengetahui yang demikian itu tanpa dimungkiri. Mata itu berupaya berzina dan zinanya adalah pandangan. Lidah itu berupaya berzina, dan zinanya adalah perkataan. Kaki itu berupaya berzina dan zinanya adalah ayunan langkah. Tangan itu berubaya berzina dan zinanya adalah tangkapan keras. Hati itu berupaya berkeinginan dan berangan-angan. Sedangkan kemaluan membenarkan atau mendustakan yang demikian itu”. (Riwayat al-Bukhari, Muslim, an-Nasai dan Abu Daud).

Duhai sahabat yang sentiasa menjaga keteguhan iman, usah disalah guna definisi ukhwah, qiamullail dan lainnya. Fahamilah tatacara serta batas pergaulan yang telah Allah syariatkan. Di satu segi, umat Islam disuruh membina kemesraan, murah dengan senyuman, saling bersalam dan bermaafan serta lembut dalam tutur kata. Tetapi pada satu sudut lain, syariat meletakkan batas pergaulan yang ketat antara lelaki dan wanita yang bukan muhrim. Usah diguna kalimah ayah angkat, ibu angkat, kakak angkat, abang angkat, adik angkat dan istilah lainnya untuk merelevankan sebarang tindakan dan membuang rasa berdosa. Imam Ghazali pernah berkata, “Membuang rasa berdosa ketika melakukan dosa adalah sebesar-besar dosa”. Ingatlah, dalam tutur kata berlainan jantina, senyum dan bertegur sapa tidak boleh berlebihan. Haruslah menggunakan pakaian yang sempurna dan menutup aurat demi memelihara maruah dan kehormatan wanita. Ini bertepatan dengan maksud firman Allah dalam surah Al-Ahzab ayat 59: “Yang demikian itu, supaya mereka lebih mudah dikenal, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun dan lagi Maha Penyayang”.

Dengan batas-batas pergaulan itu kita dapat mengawal diri dari perlakuan yang memalukan dan membahayakan kehormatan. Pergaulan yang tidak dijaga akan menimbulkan fitnah seperti pandangan buruk dan rasa cemburu orang yang memandang. Kemesraan antara seorang lelaki dan wanita yang bukan muhrim akan diambil peluang oleh syaitan untuk menjerumuskan kalian kepada perbuatan sumbang. Oleh itu, ingatlah amaran Nabi bilamana lelaki dan perempuan bukan muhrim berdua-duaan di satu tempat, maka pihak ketiga ialah syaitan. Sebab itu Islam telah mengatur sebaik-baik batasan supaya jangan timbul bibit-bibit yang mendorong perlakuan sumbang dan zina.

Hayatilah maksud hadis Rasulullah ini: “Pandangan mata itu laksana anak panah beracun dari berbagai macam panah Iblis. Barangsiapa menahan pandangannya dari keindahan wanita, maka Allah akan mewariskan kelazatan di dalam hatinya yang dia dapat rasakan hingga dia bertemu Allah”.

Rasulullah SAW ketika ditanya mengenai pandangan mata yang tidak disengajakan atau secara tiba-tiba, baginda memerintahkan supaya alihkan pandangan dan elak daripada mengulanginya lagi. Kesan pandangan kedua akan lebih buruk kerana di sini iblis mengambil kesempatan menambahkan racun hasutannya.

Jika mata sentiasa dikawal, sudah tentu hati akan jadi tenang. Mudah melaksanakan ketaatan kepada Allah. Sebaliknya mata yang dibiar itu akan mengotori jiwa dan merosak hati hingga mendorong melakukan perbuatan sumbang dan tercela.

Ibnu Abbas pernah berkata: “Kedudukan syaitan dalam diri orang laki-laki itu ada tiga tempat iaitu pada pandangannya, hatinya dan ingatannya. Kedudukan syaitan dalam diri wanita juga ada tiga yakni pada lirikan matanya, hatinya dan kelemahannya”.

Sedarlah bahawa menutup aurat dengan sempurna dan pergaulan yang terkawal itu akan menjadikan maruah wanita Islam dihargai dan dihormati. Bahkan pergaulan yang keterlaluan dapat dijauhi. Seterusnya menjamin hubungan harmoni dan sejahtera di kalangan masyarakat.

Berhati-hatilah ketika melemparkan senyuman. Senyuman wanita kepada lelaki yang bukan muhrim bukan dikira sedeqah, tetapi pendorong kepada perlakuan sumbang. Jelingan, kenyitan mata, berpegangan tangan dan berdua-duaan di tempat yang terang atau tersembunyi mengundang berlakunya maksiat. Oleh itu, pelihara dan jauhkan diri daripada kemurkaan Allah. Pastikan orang lain tidak menanggung dosa atau terdorong untuk turut membuat dosa. Tepatilah maksud firman Allah dalam surah al-Maidah ayat dua: “Dan tolong menolonglah kamu dalam mengerjakan kebajikan dan taqwa dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah sesungguhnya Allah sangat berat siksaNya”.

Ingatlah, tidak ada istilah “ringan-ringan” dalam soal dosa. Setiap perbuatan dosa adalah berat di sisi Allah. Dosa yang kecil yang diulang-ulang akan bertompok menjadi besar.

Sentiasalah sedar hakikat yang Rasulullah maksudkan dalam sabdanya: “ Ada tiga perkara yang menyelamatkan dan tiga perkara yang merosakkan. Tiga perkara yang menyelamatkan adalah taqwa kepada Allah di saat terang-terangan dan sembunyi, bersikap adil tatkala marah dan redha, kesederhanaan di saat miskin dan kaya. Tiga perkara yang merosakkan adalah kekiran yang berlebihan, hawa nafsu yang disenangi, ketakjuban seseorang terhadap dirinya sendiri”.

Akhir kalam, renungi syair Arab ini : “Betapa buruk pemuda yang memiliki pekerti mengorbankan adab kerana nafsu sendiri, kehinaan dituruti padahal diri mengetahui , kehormatan tercemar dan kehinaan disenangi. Wahai kedua mata, kau nikmati pandangan lalu kau susupkan kepahitan ke dalam hati. Hatilah yang memaksakan kehendaknya kerana hati dan mata tidak tunduk kepada Pencipta!”.

No comments:

There was an error in this gadget