Tuesday, September 19, 2006

Peringatan...

Wahai sahabat-sahabat sekalian, sesungguhnya kita mampu menjadikan Rasulullah hidup bersama kita selamanya, di dalam pesawat, di dalam kereta, di atas kapal laut, di rumah, di ladang, di pasar, di warung, di perpustakaan, di dalam kelas dan di mana sahaja. Caranya ialah dengan mengingat nama baginda, dengan membacakan selawat untuknya, dengan mengikuti Sunnahnya dan dengan mengikuti perilakunya.

Kita dapat hidup bersamanya ketika kita memutar kaset yang berisi petikan sejarah hidup baginda, ketika kita membaca buku tentang perjalanan hidup baginda, dan ketika kita membaca keagungan peribadi baginda dalam AlQuran yang agung.

Kita dapat hidup bersama baginda ketika kita hidup dalam kefakiran, kerana baginda adalah penghulu kaum fakir. Jika kita seorang yang berkecukupan dari aspek material, melihat harta sedang bersama kita, kesihatan dan rumah mewah sedang menjadi milik kita, anak-anak dan keturunan yang menambah kesenangan kita, maka bersyukurlah kepada Allah dan ketahuilah bahawa Rasulullah juga pernah berkecukupan, pernah mempunyai banyak harta, dan ketika itu baginda tidak pernah lupa untuk berinfaq, bersedekah dan membantu dengan hartanya.

Jika kita berasa telah berjaya mengalahkan kebatilan, maka janganlah kita angkuh dan membusungkan dada. Ingatlah bahawa ketika Rasulullah mencapai kemenangan, baginda tetap menundukkan kepalanya kepada Allah, air matanya tetap mengalir deras di hadapanNya.

Ketika kita kalah dalam persaingan hidup, maka kita mesti tetap tenang dan memegang kesabaran. Ketahuilah bahawa ketika Rasulullah mengalami kekalahan, baginda tetap tenang dan sabar kerana Allah.

Jika saudara kita meninggal dunia, maka relakanlah pemergiannya. Ketahuilah bahawa Rasulullah pernah ditinggalkan oleh Ibrahim, anak yang sangat dikasihinya.

Inilah dia Rasulullah. Baginda akan hidup bersama kita selagimana kita menginginkan baginda hidup bersama kita.

Seseorang tidak boleh hidup bersama Rasulullah jika ia menutup pintu agar Sunnah baginda tidak dapat masuk ke dalam rumahnya, ketika ia berkata kepada AlQuran: “Keluarlah dari rumahku!”. Kemudian menggantikannya dengan majalah murahan. Ketika ia membuang kaset-kaset Islami yang berguna dan bermanfaat, lalu menggantinya dengan kaset nyanyian yang penuh dengan penarik dosa dan keharaman, ketika ia meninggalkan solat lima waktu, dan ketika ia mengabaikan Sunnah dari pakaian, penampilan dan cara hidupnya dan ketika ia asyik menonton TELEVISYEN, di saat azan berkumandang. Ayuh bermuhasabah.

No comments:

There was an error in this gadget