Saturday, May 21, 2016

Redha...

Terkadang kita akan diuji pada titik terlemah kita. Dan terkadang kita diberikan dengan rezeki yang diingini oleh ramai orang kerana perkara tersebut bukan merupakan keinginan tertinggi kita. Itu yang boleh saya simpulkan dari sedikit perjalanan kehidupan.

Master bukanlah cita-cita terbesar saya. Tapi tawaran master datang tanpa perlu dipinta. Begitu juga dengan banyaknya rezeki dan ujian lain. Ketika keinginan untuk mendirikan perkahwinan begitu tinggi, Allah tidak mendatangkan pasangan. Namun saat hati begitu redha dengan ketentuannya, Allah kurniakan pasangan dari arah yang tidak disangka-sangka. Ketika kita begitu berhajat untuk mempunyai zuriat, Allah melambatkan permintaan tersebut. Namun ketika kita sangat diuji dengan kekangan kerja dan master, belum bersedia untuk menerima satu lagi zuriat, Allah menghadiahkan zuriat kedua buat kita.

Lantas ada sesuatu yang ingin Allah ajari. REDHA. Redha dengan sebarang ketentuannya. Dan redha tidak lahir dengan mudah. Ya, kita sedang belajar untuk redha. 

"Abi, umi tahu umi kena redha. Tapi bukan mudah untuk belajar redha". 

Lantas suami berbicara, "Ya, kerana itulah dinamakan belajar". 

Kerana redha tidak pernah mudah. Kerana kita manusia yang sedang belajar untuk redha. 

Dan ternyata kita manusia yang gagal menyoroti hikmah takdir ilahi. 

No comments:

There was an error in this gadget