Friday, May 27, 2016

Fahad Muidz..

Fahad Muidz, begitulah takdir pilihan nama putera kedua kami. Pengalaman mengandung dan melahirkannya jauh berbeza dengan abangnya. Yang nyata, ia pengalaman yang sangat menginsafkan. 

Ya, saya sedang dalam program master. Dia yang menemani saya di hari-hari oncall yang mencabar. Dia yang menemani di saat saya melihat kes berterusan di jabatan kecemasan, menahan kencing dan makan. 

Saat mengandungkannya saya mendapat indeterminate APH, kemungkinan threatened miscarriage. Saya mengambil risiko ke Myanmar saat itu. Terlalu banyak pengalaman tawwakkaltu 'alallah. 

Kemudiannya balik dari intensive course di HUSM, terasa seperti prem contraction. Alhamdulillah syukur, cuma jangkitan UTI.

Dan kemudiannya terlalu lama latent phase, sehingga hampir 4 kali ke hospital. Dan pada malam 13 Mei, sakitnya bertambah-tambah. 

A023
(Ketika ia hendak bersalin) maka sakit beranak itu memaksanya (pergi bersandar) ke pangkal sebatang pohon tamar (kurma); ia berkata alangkah baiknya kalau aku mati sebelum ini dan menjadilah aku sesuatu yang dilupakan orang dan tidak dikenang-kenang!

Saya pernah mentadabbur ayat ini dulu. Namun kesekian kalinya saat saya membaca ayat ini, bayangan melahirkan Fahad kembali.

Setelah ARM (dipecahkan air ketuban), sakit menjadi-jadi. CTG menunjukkan Type 1 deceleration. Sakit yang menggila membuatkan saya tidak waras. Saya cabut IV drip dan CTG dan berlari bersembunyi di tandas selama hampir 20 minit. Saya tidak diberikan ubat tahan sakit kerana CTG persistent Type 1 decelation. 

Kemudiannya dipasangkan internal CTG. Saya menjerit lagi. Allah, sakitnya jauh berbeza dengan sakit melahirkan Fatih dahulu. Betapa saat itu, saya merayu-rayu dipermudahkan. 

Sakit yang azab itu membawa saya mentadabbur lagi ayat-ayat Allah. 

A034
Pada hari seseorang itu lari dari saudaranya,
A035
Dan ibunya serta bapanya,
A036
Dan isterinya serta anak-anaknya; -
A037
Kerana tiap-tiap seorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja.
Sakit yang menyebabkan saya kira tak mampu membuatkan hati saya memikirkan anak di dalam kandungan. Saya hanya memikirkan agar sakit ini berlalu. 

CTG masih menunjukkan persistent Type 1 decelaration. Doktor ingin membuat keputusan untuk pembedahan, namun memberi peluang untuk saya mencuba. Bukaan os 6 cm, cervix effaced, saya diminta push. Alatan untuk prosedur forcep dan vacuum juga telah ada, namun Allah mengizinkan saya melahirkan Fahad normal. Allahu Akbar!

Kerana cepatnya active phase of labor, rahim lambat mengecut. Pendarahan berlaku. Dua kali dicucuk syntometrine dan kemudian pitocin. 

Dan 3 hari selepas melahirkan, sakit seakan mahu bersalin datang dan pergi. Hari ketiga setelah ibu saya memandikan dengan kunyit dan air panas, blood clot sebesar tapak tangan keluar. Barulah sakit beransur pulih. 

Breast sore juga menjadi ujian. Sungguh berat dugaan menjadi ibu. Fahamlah kini hadis nabi, Ummuka! Ummuka! Ummuka!

Ianya pengalaman yang sangat menginsafkan. Melahirkan tanpa epidural dan analgesic. Dan yang pasti kita semua akan melalui kematian, sakit yang tidak dapat diceritakan. Ya rabb, berikanlah kami khusnul khatimah!

Fahad Muidz..

Fahad bermakna harimau bintang, bayangan seorang lelaki gagah. Dan juga sempena qari kegemaran saya Fahad Kanderi. 

Saya mahu menamankan Ma'az, bersempena nama doktor kanak-kanak yang syahid di Syria, Dr Waseem Ma'az kerana dia yang banyak menemani hari-hari sukar saya sebagai doktor. 

A079

Yusuf berkata: "Kami berlindung kepada Allah daripada mengambil sesiapapun kecuali orang yang kami dapati barang kami dalam simpanannya. Sesungguhnya jika kami mengambil orang lain, nescaya menjadilah kami orang-orang yang zalim".

Namun teman kami yang baik penguasaan arabnya, mengatakan sekiranya digabungkan dengan Fahad, maka Muidz pilihan yang lebih baik. Begitulah nama putera kedua kami, Fahad Muidz. Dan moga Allah menjadikannya lelaki gagah yang akan melindungi umat ini. 

No comments:

There was an error in this gadget