Wednesday, July 11, 2012

3:159..

Jujur hospital adalah medan tarbiah yang mendidik saya dalam segala segi. Di sini saya belajar erti kesakitan. Di sini saya belajar untuk mempraktikkan segala yang saya pelajari dalam dakwah dan tarbiah. Di sinilah saya mendepani segala ujian kehidupan.

Menjadi house officer, saya disakiti setiap masa sehinggakan saya terduduk seketika. Hatta sehingga saya tiada kekuatan untuk membalas mesej-mesej berkaitan D&T, pandangan saya sepi.

Setiap masa ayat Ibadurrahman menggamit hati saya.

“Dan hamba-hamba Tuhan yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan." (Surah Furqan: 63)


Ayat ini seakan echo di hati sendiri, ia akan berulang. Namun saya perlu berhadapan dengan mereka setiap 5-10 minit. Di sana saya diuji dengan sebenarnya. Saya terpaksa mendengar umpatan dan cacian yang bertubi-tubi. Di marahi sesuka hati. Usahkan mendapat hak seorang Muslim, hak seorang manusia juga masih jauh untuk dipenuhi.

Semalam misalnya, saya diarahkan oleh staff nurse dalam keadaan marah untuk memberi suntikan IM neupogen. Dan saya yang perlu menyediakannya tanpa sebarang tunjuk ajar. Dos, segalanya perlu difikirkan sendiri. Setelah itu dimarahi hanya kerana tidak membawa kidney dish. Dan kemudiannya mendengar umpatan terang-terangan betapa pakar marahkan saya. Lantas saya bertanya pada seorang teman mengenai perkara yang terjadi.

Rupanya saya order heparin free untuk seorang pesakit. Dan IJC line pesakit block. Sejujurnya saya hanya mengikut arahan MO saya memandangkan keputusan heparin free adalah kerana pesakit akan menjalani pembedahan Khamis ini. Dan MO tersebut tiada (MC) untuk membela saya di saat segala kesalahan dipikulkan atas bahu saya. Saya pergi bertemu dengan pakar tersebut menerangkan segala yang terjadi, dan alhamdulillah dia menerima penjelasan saya dengan profesional. Malah mengajar saya bahawa half life untuk heparin adalah 6 jam dan tiada apa-apa permasalahan yang timbul andai pesakit pergi hemodialisis dengan heparin.

Dapat bayangkan perasaannya bila staff nurse ngumpat terang-terangan, merujuk notes kita sebagai rubbish dan bullshit?

Pagi ini saya diarahkan oleh MO untuk mendapatkan 1 unit platelet untuk pesakit. Saya sudah menyediakan borang, menelefon MO hematology. Segalanya telah saya uruskan. Dan saya dimarahi oleh staff nurse kerana telah order platelet terlebih dahulu sedangkan pesakit masih menjalani pemindahan darah packed cell. Saya cuma mengikut arahan dan beginilah seharian kehidupan saya, disakiti sesuka hati.

Saya membaca artikel bertajuk daie Islam umpama robot. Saya bersetuju dengan artikel dan pernyataan dalam artikel tersebut. Menjadi doktor dan daie, saya benar-benar robot.

Masakan tidak, sering daie Islam itu perlu memendam perasaan, lantaran jiwa dan raganya harus digunakan buat memikirkan orang lain, kudrat dan tenaganya perlu diinfak buat berkhidmat buat orang lain, waktu dan masanya harus -secara ajaibnya- dilapangkan buat memenuhi keperluan orang lain.

Mereka ini tidak boleh memikirin perasaan mereka sendiri, kerana setiap detik dan waktu, mereka harus senantiasa memikirkan nasib dan perasaan orang lain.

Bahkan, layanan orang lain terhadap mereka juga, persis umpama mereka hanyalah robot, bukannya manusia biasa yang ada perasaan, yang bisa menangisi kesedihan, yang bisa merasai kepedihan disakitkan, yang bisa luntur semangat dan keimanan. Tidak, mereka harus sempurna, dan tidak akan pernah halal untuk mereka memiliki perasaan, demikian mereka disakitkan, demikian mereka dilukai, demikian mereka dihina dan dijatuhkan.


Sampaikan saya bertanya Allah, "Ya rabb, amat sukar menjadi ibadurrahman, title hamba yang dinisbahkan dengan namaMu yang sangat agung. Mungkin sekali dua aku mampu, tapi ya rabb bagaimana untuk aku istiqamah meraih title yang agung itu?"

Di ketika yang lain, saya tertanya-tanya tentang dosa sendiri yang membuatkan saya disakiti begini.

Pagi tadi saat disakiti lagi, saya pesan pada diri - Kalau tidak disakiti seperti ini, mana mungkin saya mampu memahami ayat-ayat berkenaan Ibadurrahman itu?

Saya mendapat bahan Rabtul Am dari Sheikh Hamid dulu. Impian saya saat mula-mula bekerja adalah untuk membina sebanyak mungkin ikatan rabtul am. Namun saya gagal. 'Ala kulli hal, saya masih bermujahadah.

Saya balik, tidur dalam kesakitan. Seusai bangun dan menunaikan solat, tergerak hati untuk mentadabbur. Allah yang menggerakkan hati mencari kuliah di internet. Allah yang menggerakkan hati, dalam ribuan video di youtube untuk saya menonton video ini. Bukankah kita tahu tiada kebetulan yang berlaku dalam segala aspek kehidupan kita? Segalanya adalah sunnatullah! Terdiam! Menangis tanpa henti mentadabbur ayat ini! Dan saya masih menangis sehingga kini! Saya juga memuhasabah diri sebagai murabbi buat adik-adik saya. Terlalu banyak kepincangan yang saya lakukan..



Ya rabb, saya redha dengan semua kesakitan ini andai asbab di sebaliknya adalah untuk saya memahami kalamMu...Hati saya basah dalam limpahan kasihNya..

Moga Allah memperbaiki akhlaq saya setiap saat dan ketika...

No comments:

There was an error in this gadget