Sunday, February 12, 2012

Atharahum..

Setiap hari saya mendengar umpatan orang semasa saya di posting O&G ini. Barangkali saya belum cukup berdoa pada Allah untuk tidak mendengar umpatan manusia. Namun mungkin juga kerana manusia yang 'menghiasi' posting ini terlalu bermasalah sehingga semua orang terlalu mudah menggunakan lidah yang tidak bertulang untuk terus mengumpat.

"Patut bersyukur Dr X sudah tiada lagi di sini. Kalau dia ada,jeritan dia satu wad dengar. Dia akan baling fail."

"Dr Y itu memang begitu. Kaki marah. Bengkeng!"

Dan macam-macam lagi. Hatta semasa saya di dewan pembedahan pun, akan ada yang mengingatkan tentang doktor-doktor MO O&G.

Saya pernah membantu seorang doktor di dewan pembedahan. Dia adalah doktor MO yang menerangi posting ini. Dia tidak diwarnai oleh kegelapan di sekelilingnya. Dan pembedahan caesarean section berjalan dengan sangat mudah. Masya Allah! Setelah 3 minggu, saya kira bersama MO tersebut adalah barakah. Tidak perlu bersusah payah menekan untuk fundal pressure. Bayi tersebut keluar dengan sangat mudah. Masya Allah! Sungguh Allah memberkatinya..

Kata seorang teman yang pernah melalui posting ini, doktor MO tersebut adalah bidadari. Akhlaknya terlalu memukau. Dia pernah bersalin di hospital ini. Dia adalah seorang doktor yang tidak kisah andai kandungannya disambut oleh jururawat masyarakat sedang kebanyakan doktor mahukan doktor pakar untuk menyambut kelahiran anak mereka. Malah proses kelahiran anaknya begitu mudah. Dia mengingatkan pengalaman saya membantu seorang doktor pakar menyambut kelahiran seorang doktor MO. Setelah doktor pakar tersebut menjahit episiotomy, saya yang membersihkan doktor MO tersebut. Namun dia tidak mengucapkan hatta ucapan terima kasih. Sememangnya menjadi seorang house officer (HO) kita dilayan sebagai 'hamba orang' (HO).

Doktor MO yang sangat baik itu juga sering mengingatkan saya betapa tidak sempurnanya saya sebagai perempuan. Kata teman, dia begitu baik sehingga melihatnya menjadi tekanan buat sesiapa yang melihatnya kerana merasakan betapa kerdilnya diri di hadapannya.

Wajahnya begitu mempersona. Seringkali saat saya melihatnya, saya merasakan alangkah indahnya andai dia bersama tarbiah. Seringkali juga berfikir, mengapa aku yang ditarbiah tidak mampu memiliki akhlak sebaiknya. Bagaimana dia mampu bertahan dan tidak diwarnai oleh rencam kegelapan yang sangat pekat ini?

Apa hikmah yang boleh saya ambil dari peritiwa di jabatan ini?

Dia mengingatkan saya mengenai satu ayat Allah.
Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang yang mati, dan Kami tuliskan segala yang mereka telah kerjakan serta segala kesan perkataan dan perbuatan yang mereka tinggalkan. Dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu kami catitkan satu persatu dalam Kitab (ibu Suratan) yang jelas nyata. (36:12)



Ya, Allah mengatakan bahawa Dia mencatat atharahum yang bermakna jejak-jejak yang kita tinggalkan. Adakah saya telah meninggalkan jejak dalam diri manusia-manusia yang saya temui. Hatta ketika bersama ahli keluarga juga saya belum sempurna. Adakah saya telah meninggalkan athar yang baik di setiap tempat yang saya tapaki. Seringkali hati saya pedih dengan kehidupan di hospital. Sukar mahu mencari hatta seorang manusia untuk ditarbiah kerana kepadatan masa yang ada. Habis sahaja shift, semua akan pulang. Manusia terlalu sibuk. Saya terkesan dengan artikel ini yang menceritakan di mana kita andai kita tidak ditarbiah.

Saya akan menjadi seorang yang workaholic. Datang awal dan balik lewat malam sebab nak kipas punggung Puan Bos Besar juga nak naik pangkat cepat. Yalah, tiada bulatan gembira yang perlu dibawa, juga tiada bulatan gembira sendiri. Nak buat apa lagi, ye tak..? Juga akan sangat sibuk berlumba-lumba untuk mengejar dunia. Siapa yang paling berjaya antara rakan-rakan lama, baru syok nak tunjuk muka. Kereta siapa yang paling canggih, pakaian siapa yang paling kelas dan siapa yang sudah beli rumah dahulu. Barulah bergaya!


Ya rabb, terima kasih kerana mengizinkan diri ini untuk merasai manisnya tarbiah.. Izinkan hati ini untuk menyirami hati-hati manusia lain dengan siraman tarbiah. Perbaikilah akhlaqku di hospital kerana sungguh aku tidak berdaya melalui kegelapan ini berseorangan..

No comments:

There was an error in this gadget