Sunday, December 25, 2011

Marsum maya..

Izinkan saya berkongsi marsum maya yang dititip buat adik-adik.. Ini medan pertama saya di sekolah, pengalamannya lain. Namun segalanya tetap indah.. Moga Allah memberi kekuatan untuk terus menulis buat mereka.. Dan moga ada kebaikan buat adik-adik di luar sana juga..

------------------
Assalamualaikum wbt. Akak mengirimkan salam rindu buat adik-adik yang terlalu akak cintai. Kaifa imanuki? Bagaimana iman kalian melalui hari-hari di rumah? Masih rindukah kalian dengan tarbiah ini? Sungguh akak merindui kalian. Terlalu rindu.. Tidak mungkin segala tinta di sini mampu menukilkan rasa rindu yang berkecamuk ini..

Semalam akak pulang dari kerja pada pukul 3 pagi. Dan hati akak terlalu sebak.

“Ya rabb, aku terpaksa melakukan semua ini untuk duniaku. Izinkan aku ya rabb untuk melakukan sesuatu buat adik-adikku yang menjadi saham akhiratku”.

Tidak mungkin marsum maya ini mampu menggantikan pertemuan-pertemuan kita. Tidak mungkin hatta sekali pun. Namun Allah mentakdirkan kekangan-kekangan yang tidak memungkinkan kita bertemu sebagai satu keluarga di atas jalan dakwah ini.

Akak teringat kenangan dengan Nabila (Tingkatan 3). Pernah dua kali dia memberi mesej di Facebook meminta akak fokus pada pembinaan adik-adik di Tingkatan 5. Akak bermuhasabah, adakah semuanya lantaran kekurangan akak sebagai murabbi? Satu masa Nabila datang bertemu akak, menceritakan perihal sebenar yang menjadi asbab di sebalik mesejnya itu. Rupanya dia mencintai seniornya, Diyanah (Tingkatan 5) dan rasa cintanya menyebabkan dia menginginkan bahawa Diyanah juga dapat merasai nikmatnya dakwah dan tarbiah ini.

Masya Allah! Terdetik kekaguman yang luar biasa dalam diri akak terhadap Nabila. Masya Allah! Betapa Nabila dapat merasai makna cinta yang hakiki. Nabila telah mengajar akak sesuatu. Seandainya kita benar-benar mencintai seseorang kerana Allah, nescaya kita menginginkan kebaikan buat insan yang kita cintai. Dan kebaikan yang agung itu adalah tika mana seseorang itu dapat memahami deen Allah ini dengan sempurna. Sungguh Allah AlWadud, yang Maha Mencintai telah mencampakkan rasa cinta yang agung itu dalam hati-hati kita.

Dalam lingkungan yang kecil ini, izinkan akak untuk terus mengirimkan warkah buat kalian. Moga kalian tidak hanyut dalam menghadapi anasir-anasir yang tidak memberi hatta satu kebaikan dan saham di akhirat sana.

Buat adik-adik yang akan ke PLKN, terus kekalkan identiti kalian sebagai seorang yang pernah merasai nikmatnya tarbiah ini. Kalian perlu memberikan yang terbaik demi Islam di sana. Binalah biah islami di sana walau sememangnya hal itu terlalu sukar. Mohonlah doa dari Allah di setiap saat dan ketika.

Insya Allah, akak akan cuba menulis tentang Ini Sejarah Kita (ISK). Majoriti adik-adik Tingkatan 1 sehingga 4 telah mendapat ISK. Cuma adik-adik yang meniti SPM tempoh hari tidak memperolehi kesempatan mendapat tajuk ini. Insya Allah kita cuba menghadamnya bersama-sama dalam laman maya ini. Moga Allah memudahkan segalanya.

No comments:

There was an error in this gadget