Tuesday, December 27, 2011

Marsum maya 2....

Salam buat kalian adik-adikku yang masih muda belia. Rindunya akak pada kalian yang sudi mendengar bicara dan celoteh akak dalam pertemuan-pertemuan mingguan kita. Akak rasakan akaklah manusia yang paling gembira dengan berakhirnya cuti persekolahan. Ya, kerana akak boleh bertemu dengan kalian. Mudah-mudahan Allah terus menancapkan kehangatan cinta dalam hati-hati kita.

Sungguh akak kepenatan semalam. Tangan seakan tidak berdaya menarikan tintanya. Penat sungguh kehidupan seharian di hospital. Lelah kerana dalam usaha memberikan yang terbaik, tiada yang memahami. Malah habuannya begitu menggugah jiwa yang cuba melaksanakan amalnya dengan ihsan. Lantas akak bermuhasabah, Allah itu ada. Dia yang Maha Mengawasi hamba-hambaNya.

Dan dalam kepenatan itu, Allah mengingatkan dengan video yang menguatkan akak kembali.. Hiba sungguh akak saat menontonnya. Kita tiada masa untuk membuang masa. Lantas akak cuba menitipkan lagi marsum maya buat kalian, mudah-mudahan mengisi sedikit masa kalian. Dan mudah-mudahan tulisan ini menjadi zikr atau peringatan buat akak.

Akak mahu berkongsi beberapa perkara di dalam modul "Ini Sejarah Kita'. Dalam setiap siri modul ‘Ini Sejarah Kita’, pastinya ada satu soalan yang akan ditanya. Siapa ‘kita’ dalam ‘Ini Sejarah Kita’? Penting sekali untuk mengetahui siapa ‘kita’ sebenarnya.

Andai adik-adik mengatakan bahawa ‘kita’ adalah pelajar maka sejarahnya bermula dengan bagaimana kita mengenali alif ba ta, satu dua tiga, ABC dan lainnya.

Andai adik-adik mengatakan bahawa ‘kita’ adalah doktor maka sejarahnya bermula dengan kisah bagaimana kita mendapat tawaran untuk melanjutkan pengajian dalam bidang perubatan.

Andai adik-adik mengatakan bahawa ‘kita’ adalah anak, maka sejarahnya bermula dengan kehidupan kita di alam rahim.

Andai adik-adik mengatakan bahawa ‘kita’ adalah Melayu maka sejarahnya bermula dengan Parameswara, kisah Lembah Bujang dan hal lainnya.

Tapi andai adik-adik mengatakan bahawa ‘kita’ adalah Muslim, maka sejarahnya akan menjadi begitu panjang.

Siapa Muslim? Muslim ini berasal dari kalimah Islam. Islam berasal dari kalimah Arab 'aslama' yang bermaksud menyerah. Contohnya, posmen aslama surat. Maksudnya posmen menyerahkan surat. Tapi apa maksud Islam? Akak teringat kenangan di matrikulasi, saat bibir tidak mampu mengungkapkan makna Islam saat diajukan oleh seorang senior. Saat itulah akak mula berubah. Sudah 17 tahun usia akak tika itu dan akak tidak mengetahui makna Islam. Akak bertanyakan pada diri akak, benar-benar muslimkah aku? Moga Allah mengirimkan renik-renik hujan hidayah yang berpanjangan dalam diri setiap dari kalian agar kalian mengerti makna islam dengan seluruh jiwa kalian. Sesungguhnya, makna islam adalah menyerahkan diri kepada Allah.

Lantas adik-adik, Islam atau islam? ‘I’ huruf besar atau ‘i’ huruf kecil? Sebenarnya ‘i’ huruf kecil sebabnya menyerahkan diri kepada Allah adalah kata kerja. Posmen menyerahkan surat. “Menyerahkan’ itu kata kerja, bukan? Kalau kita adalah islam, bukan hanya pada kad pengenalan sahaja Islam, tapi kena buat islam itu. Kena pastikan islam kita adalah kata kerja bukan kata nama.
Kalau adik-adik sudah memahami makna islam, maka sejarah kita bermula di mana? Nabi Adam itu islam ke? Nabi Yusuf islam ke? Islam itu maksudnya menyerahkan diri kepada Allah. Pada perkiraan adik-adik, Nabi Adam menyerahkan diri kepada Allah atau tidak? Dia menyerahkan diri kepada Allah, bukan ? Maka Nabi Adam juga adalah Islam.

Ayuh lihat Surah Al Baqarah ayat 131-133.
(Ingatlah) ketika Tuhannya berfirman kepadanya: "Serahkanlah diri (kepadaKu wahai Ibrahim)!" Nabi Ibrahim menjawab: "Aku serahkan diri (tunduk taat) kepada Tuhan Yang Memelihara dan mentadbirkan sekalian alam". Dan Nabi Ibrahim pun berwasiat dengan ugama itu kepada anak-anaknya, dan (demikian juga) Nabi Yaakub (berwasiat kepada anak-anaknya) katanya: "Wahai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih ugama (Islam) ini menjadi ikutan kamu, maka janganlah kamu mati melainkan kamu dalam keadaan Islam". (Surah Al Baqarah: 131-132)


Di dalam ketenatan penghujung usia, begitulah wasiat para nabi Allah buat anak-anaknya agar hatta sehingga penghabisan usia, kalian perlu menjadi seorang Muslim, yang menyerahkan seluruh kehidupannya pada Allah.

Setelah itu, datang persoalan seterusnya iaitu perihal bangsa. Pada perkiraan adik-adik, penting ke bangsa? Siapa yang menjadikan bangsa? Allah yang menjadikan bangsa.

Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). (Surah AlHujurat:13)

Buat adik-adik sekalian yang sedang berusaha memahami Islam, sesungguhnya di sisi Allah tidak penting bangsa! Allah yang menjadikan bangsa dan seandainya Allah melihat kepada bangsa seseorang, zalimlah Allah bukan? Bangsa bukan pilihan. Emak kita Melayu, ayah kita Melayu, maka jadilah kita berbangsa Melayu.

Apa yang Allah lihat? Iman dan amal. Allah tidak peduli soal rupa atau bangsa kita. Semua akan masuk syurga sekiranya iman dan amalnya baik.

Buat adik-adik, kita mesti meletakkan Islam lebih daripada bangsa.

Teringat akak satu kisah berkenaan Salman AlFarisi. Salman duduk dengan puak Arab yang lain. Puak-puak ini pun cakaplah, "Ini dari Bani Tamim; yang itu dari Bani Ghathafan; dan yang lainnya dari Bani Khuza'ah." Salah seorang dari puak ini pun bertanyakan Salman, “Kau dari puak mana?” Apa kata-kata Salman yang masyhur ? ‘Abil islamun, la abaali siwahun, hiina iftaqarrun bi qais au tamimun’ – Ayahku adalah islam, tidak ada ayah selainnya di saat manusia lain berbangga-bangga dengan puak Qais atau Tamim. Aku berbangga ayahku adalah Islam.

Adik-adikku, Salman cuba menyampaikan pada mereka bahawa Salman berbangga ayahnya Islam. Apa maksud ayah kita adalah Islam? Maksudnya semua orang Islam itu adalah adik beradik kita. Kalau kita kata ayah kita adalah Encik S, maka adik beradik kandung kita sahaja adalah adik beradik kita. Tapi kalau ayah kita adalah Islam, semua orang Islam adalah adik beradik kita. Mampukah kalian mengerti adik-adiku?

Teringat juga akak satu kisah berkenaan Mus’ab bin Umair dan saudara kandungnya Abu Aziz bin Umair. Mus’ab seorang Muslim manakala Abu Aziz pula tidak beriman kepada Allah. Abu Aziz ditawan oleh tentera Muslimin di dalam peperangan Badar. Apabila Mus’ab melihat saudara kandungnya sendiri ditahan, Mus’ab tidak meminta agar saudara kandungnya dibebaskan, sebaliknya Mus’ab meminta seorang Ansar mengikat adiknya dengan lebih kuat kerana ibu mereka seorang hartawan dan tentera Muslimin boleh meminta wang tebusan yang lebih tinggi. Abu Aziz terkejut mendengar pernyataan itu dan bertanyakan Mus’ab mengenai kata-katanya. Mus’ab berkata bahawa lelaki Ansar itu adalah saudaranya dan bukannya Abu Aziz kerana lelaki Ansar itu adalah Muslim.

Kefahaman Musaab terhadap Islam menyebabkan dia menganggap lelaki Ansar tersebut adalah adik beradiknya bukan adik kandungnya yang kafir.

Amatlah malang orang yang tidak faham apa itu Islam. Amatlah malang mereka yang berjuang untuk bangsa dan bukannya Islam.

Sungguh penting adik-adikku untuk kita memahami Islam kerana dengan memahaminya, kita tidak akan menganggap isu Palestin adalah isu bangsa Arab, sebaliknya ia adalah isu Islam.

Akak masih mengingati kata-kata seorang akh semasa tayangan “Baitul Maqdis, Bumi yang Dijanjikan’ ketika di matrikulasi dahulu. Katanya, “Anak-anak yang ada ada dalam tayangan ini adalah anak-anak kamu. Lelaki-lelaki yang ada di dalam tayangan ini adalah ayah dan abang kamu. Ibu-ibu yang ada dalam video ini adalah ibu-ibu kamu”. Moga adik-adik mengerti semua itu.

No comments:

There was an error in this gadget